Google | Youtube | Al-Ahkam | IslamGRID | Islamic Research Foundation | Palestinkini | Dunia Muslim | Ilmu Sunnah |

May 13, 2011

Aku Tidak Jemu

TIKA DINIHARI

 

Aku tidak jemu
menatap matahariMu…
Aku menatap matahariMu terbit sinarannya…
Setiap pagi aku menatap matahariMu…
Setiap hari terbitmu di ufuk Timur…
Sambil diiringi sorakan burung2 berterbangan..
Menghiasi langit pagi…
Riang ria mencari secicit rezeki…
Buat anak di teratak usang…
Bunyian cengkerik semakin gegak gempita…
Barangkali gembira menyambut Fajar…
Lama-kelamaan cahaya Dhuha pown muncul…
Mengambil alih tugas Fajar…
Sinaranmu kini terasa suam2 kuku…
Belum seterik sinaranmu di waktu Zohor nanti…
Setiap detik aku melihat sinaranmu…
Menerangi alam fana ini…
Jelas daripada jendela pondok sederhana ini…
Ya Allah.. indahnya ciptaanMu ini…
Aku akan sentiasa menatap mataharimu…
Selagi hayatku dikandung badan..
Selagi jasad ini masih bernafas…
Selagi malaikat maut belum menjemput…
Aku akan sentiasa menatap matahariMu…
Ya Allah..
Wahai Tuhan maha pemilik cakerawala…
Jauhkanlah aku daripada jemu menatapnya…
Ya Allah.. Ya Rabbal Izzati..
Berikanlah peluang kepada generasiku
kelak untuk terus menatap matahariMu..
Masih terbit di ufuk Timur…
Hanya kepadaMu aku memohon…




SENJAKALA ITU




Aku tidak jemu
menatap matahariMu…
Aku menatap matahariMu terbenam sinarannya…
Setiap petang aku menatap matahariMu…
Setiap hari terbenammu di ufuk Barat…
Masih tetap diiringi sekumpulan camar pulang senja…
Sudah pasti anak2 mereka kegembiraan…
Asar itu semakin berlalu pergi…
Lama-kelamaan langit jingga warna senja pun menghadap…
Menghadap Tuhan penciptanya…
Sinarannya kini kembali suam…
Kian tenang…
Mungkin telah masuk waktu Maghrib…
Ramai orang sedang munuju rumahNya…
Indah sungguh panorama senja ini…
Aku akan merinduinya…
Hayatku tidak lama untuk terus menatapnya…
Aku akan kembali kepada pemilikku yang abadi…
Mungkin saja esok…
Ahh…
Siapa aku untuk menentukan hayatku…
Semuanya terletak di tanganNya…
Aku hanya mampu reda…
Ya Allah, aku kagum dengan ciptaanMu ini..
mata ini akan terus menatapnya…
sehingga akhir hayatku…
sehingga nikmat ini ditarik semula…
sehingga hari akhir kelak…
semoga malam ini aku masih dapat bertemu Isyak…
dan bertemu Subuh keesokan harinya…
aku akan merindui cahayaNya…


*semua ini adalah sudut pandangan daripada kaca mata seekor anak ayam..*

Hakikatnya,
Memang tidak dapat saya nafikan kenyataan anak ayam itu..
Pemandangan terbit dan tenggelamnya matahari
memang cukup indah dihiasi dengan
hijaunya sawah di bendang..
seluas saujana mata memandang
terus ke lautan..


Jika ini hanya pandangan seekor anak ayam
lalu apa pula pandangan kita sebagai khalifah yang mempunyai akal untuk berfikir dan menilai kekuasaan-Nya.....?



No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Transparent Teal Star