Google | Youtube | Al-Ahkam | IslamGRID | Islamic Research Foundation | Palestinkini | Dunia Muslim | Ilmu Sunnah |

Jan 11, 2014

Kisah Tin Biskut :)

" Aku sibuk la. Banyak benda yang nak kena settlekan ni ! "

Apabila hal-hal dalam hidup kita bagaikan terlalu banyak, kerja, bussiness, kawan-kawan, mak ayah, adik beradik, dan anda rasa 24 jam sehari semalam memang tak cukup,
maka ingatlah tin biskut kering Hup Seng dan dua cawan kopi *ohh,tak kesahlah Hup Seng ke Jacob ke Danone ke semua boleh pakai !* .




Nak tau kenapa ?

Begini ceritanya ;

Seorang professor masuk ke kelas sosiology telah mengeluarkan beberapa barang di hadpan kelas.

Apabila kelas bermula, tanpa sebarang penerangan terlebih dahulu seperti kebiasaannya, professor tersebut terus mengeluarkan satu tin biskut Hup Seng yang besar dan kosong, dan terus mengisi tin tersebut dengan bola-bola golf sehingga penuh.

Kemudian professor menanyakan kepada anak muridnya.
" Adakah tin biskut ini sudah penuh ?"
Kesemua anak murid di hadapannya mengangguk dan mengatakan, " Ya!"

Professor kemudian mengambil sekotak kacang dan menuangkannya ke dalam tin biskut tersebut. Tin biskut tersebut digoncangkan sedikit, lalu kacang-kacang pun bergerak-gerak mengisi ruang di antara bola-bola golf.
Professor tersebut menanyakan lagi kepada anak-anak muridnya jikalau tin biskut itu sudah penuh ke belum ?
Anak-anak muridnya terus mengangguk dan mengatakan, " Ya!"

Selepas itu, tanpa ditunggu-tunggu, professor mengambil pula sekotak pasir dan menuangkan pasir tersebut ke dalam tin biskut yang dikatakan penuh itu. Sudah semestinya, pasir yang halus itu mengisi setiap ruang dan pelusuk di dalam tin biskut Hup Seng itu.
Kemudian professor bertanya lagi kepada anak murid, 
" Adakah tin biskut ini sudah penuh ?"
Anak-anak murid mengatakan, " Ya!" dengan penuh keyakinan !

Tiba-tiba, professor mengeluarkan dua cawan kopi dari bawah meja dan menuangkan semua kopi itu ke dalam tin biskut yang penuh itu. Anak-anak muridnya tersenyum melihat aksi terakhir itu.

" Sekarang ...." kata professor, dan anak-anak murid kembali fokus kepada professor,
" Saya mahu kamu semua faham , yang tin biskut ini adalah seperti hidup anda. Bola-bola golf melambangkan perkara-perkara paling penting dalam hidup kita seperti Tuhan dan agama tetap yang utama. Keluarga, anak-anak, kesihatan, kawan-kawan dan minat anda. Ini adalah perkara-perkara yang jika anda kehilangan benda-benda lain, semua itu sahaja yang akan tinggal dengan izin-Nya, dan hidup anda akan tetap penuh berisi. Kacang-kacang merupakan hal-hal seperti kerja, kereta, rumah dan berbentuk material. Dan pasir yang halus melambangkan perkara-perkara yang lain dalam hidup. Perkara-perkara kecil," jelas professor.

" Kalau anda masukkan pasir terlebih dahulu ke dalam tin biskut... " professor menyambung. " pasti tidak akan ada ruang untuk kacang-kacang ataupun bola-bola golf untuk masuk ke dalam tin biskut ini. Sama seperti hidup anda, kalau anda luangkan semua masa dan tenaga anda pada perkara-perkara kecil sahaja, anda tidak akanada masa untuk perkara-perkara yang lebih penting untuk anda..... "

" Jadi, tumpukanlah perhatian anda kepada perkara-perkara yang membahagiakan dan menggembirakan hidup anda. Lebih baik, untuk dunia dan akhirat anda. Solatlah berjemaah. Kukuhkan ikatan silaturahim. Lebihkan masa untuk mentadabbur surat cinta-Nya. Pasti akan ada masa untuk anda bersihkan rumah, lipat baju, siram pokok bunga. Jagalah bola-bola golf dulu, perkara yang lebih bermakna dalam hidup anda. Ketahui perkara mana yang lebih penting dan patut diutamakan. Yang lain itu semua pasir sahaja."

Seorang anak murid kemudian mengangkat tangan dan bertanya, 
" Apa pulak maksud kopi tu ...?"

Professor tersenyum seraya menjawab,
" Bagus awak tanya. Ia cuma nak menyatakan, tidak kira berapa banyak sibuk pun hidup anda dalam seharian, pasti akan ada ruang untuk minum kopi bersama-sama kawan-kawan ."

-copied-

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Transparent Teal Star