Google | Youtube | Al-Ahkam | IslamGRID | Islamic Research Foundation | Palestinkini | Dunia Muslim | Ilmu Sunnah |

Mar 27, 2015

Setulus kasih Habib AnNajjar

In the name of Allah, the Most Gracious the Most Merciful.
Assalamualaikum.


Dulu, pernah bonda menitip kata,
bacalah Surah Yaasin bilamana hati teringat pada mereka yang telah tiada.
Sudah berkali-kali ku baca ia, namun bacaanku kali ini berbeza rasa dari sebelumnya.

Teringat taujihat yang disampaikan Akak Remedy minggu lepas,

Kisah seorang hamba Allah bernama Habib AnNajar dalam surah ini.

[Ayat 13-30]

Telah Allah kisahkan 3 orang utusan yang telah diutuskan oleh Nabi Isa AS untuk menyampaikan agama Islam kepada penduduk di sebuah desa. Kesemua mereka telah mendapat tentangan dahsyat daripada para penduduk, namun muncul seorang  biasa-biasa yang bernama Habib AnNajjar datang membela.

AnNajjar ; bermaksud tukang kayu

13. Dan buatlah bagi mereka suatu perumpamaan, yaitu penduduk suatu negeri ketika utusan-utusan datang kepada mereka.
14. (iaitu) ketika kami mengutus kepada mereka dua orang utusan, lalu mereka mendustakan keduanya; 

Dua orang   utusan yang di hantar ke perkampungan Antaqiya itu adalah dalam kalangan pengikut Nabi Isa AS. Penduduk kampung tersebut telah menolak ajakan dakwah mereka berdua kepada mentauhidkan Allah. Penduduk kampung tersebut telah menyakiti mereka berdua. Kedua-dua utusan itu telah disebat dan dipenjarakan oleh penduduk di sana. Maka datanglah pula utusan yang ketiga yang dikatakan bernama Sam'un . 
Ditemuinya pembesar-pembesar kampung tersebut dan memujuk mereka agar membebaskan dua orang rakannya yang diutuskan itu. Utusan yang a ini memujuk dan memberikan hadiah kepada pembesar-pembesar tersebut.

Maka dengan cara demikian, pembesar-pembesar kampung tersebut telah memenuhi permintaan utusan ketiga itu. Mereka membebaskan kedua-dua utusan yang dipenjarakan itu.   Namun setelah beberapa lama, penduduk kampung itu telah menyakiti utusan-utusan itu. Semua yang beriman telah di =lanyak perutnya sehingga terburai mati keluar segala isi perutnya.


Secara detail, kisah Habib AnNajjar diceritakan pada ayat 20-28.
Di kampung itu pula ada seorang pemuda yang bernama Habib An Najjar. Dia tidak mempunyai apa-apa pengaruh dalam masyarakatnya. Dia hanyalah seorang tukang kayu yang sangat rendah kedudukannya dalam masyarakat tersebut tetapi ia telah beriman kerana melihat kebenaran Utusan tersebut setelah anaknya sembuh dirawat oleh mereka dengan izin Allah. Sungguh, kedudukannya dalam masyarakat tersebut amat rendah, namun cinta dan kasihnya kepada mereka amat tinggi kerana mereka itu semuanya adalah kaum keluarganya. 


20. Dan datanglah dari ujung kota, seorang laki-laki dengan bergegas-gegas ia berkata: "Hai kaumku, ikutilah utusan-utusan itu".
21. Ikutilah orang yang tiada minta balasan kepadamu; dan mereka adalah orang-orang yang mendapat petbah tuhan-tuhan selain nya jika (Allah) yang Maha Pemurah menghendaki kemudharatan terhadapku, niscaya syafaat mereka tidak memberi manfaat sedikitpun bagi diriku dan mereka tidak (pula) dapat menyelamatkanku?

Lalu diseru kaumnya, dijelaskan kepada kaumnya bahawa sifat keikhlasan utusan-utusan tersebut dapat di lihat dengan tidak menjadikan wang atau matabenda dunia sebagai tujuan usahanya. Tetapi tidaklah pula melakukan yang demikian itu kerana balasan yang lebih baik akan dibalas sendiri oleh Allah SWT. 
Mereka pula berdiri di atas kebenaran. Saksikanlah mutiara-mutiara pertunjuk yang keluar dari bibir mulut utusan-utusan tersebut membuktikan mereka berada di atas kebenaran dari Tuhan.


22. Mengapa Aku tidak menyembah (Tuhan) yang Telah menciptakanku dan yang Hanya kepada-Nya-lah kamu (semua) akan dikembalikan?

Habib An-Najjar tidak segan atau gentar untuk mendedahkan dirinya yang telah beriman, tidak takut kepada cemuhan masyarakat  kerana memilih pegangan yang tersendiri yang keluar dari kepompong kekufuran syirik yang telah lama menjadi amalan tradisi.


23. Mengapa Aku akan menyemgkah baiknya sekiranya kaumku mengetahui.
24. Sesungguhnya Aku kalau begitu pasti berada dalam kesesatan yang nyata.
25. Sesungguhnya Aku Telah beriman kepada Tuhanmu; Maka dengarkanlah (pengakuan keimanan) ku.

Dengan beraninya ia menjelaskan pendirian yang dipegangnya tanpa rasa gentar kepada ancaman yang bakal diterimanya. Demikianlah setiap orang yang ingin membentuk masyarakat ke arah yang diredhai Allah perlu memiliki keberanian untuk mempertegaskan pendirian yang sepatutnya berdiri dalam masyarakat.

Dia juga tidak merasa malu untuk mengaku kebodohan dan kesilapan yang lalu yang ia benar-benar ingin membaikinya, ia ingin mengubah dirinya ke arah yang lebih baik, meninggalkan kebodohan yang telah dilakukannya akibat didikan masyarakat dan persekitaran yang telah rosak yang benar-benar kuat mempengaruhi dirinya.

Berkali-kali ia menyeru kaumnya menggambarkan kepada kita kesungguhannya dalam menyelamatkan kaumnya dari kesesatan padahal ia tetap juga di pandang kecil di mata masyarakatnya.



 

26. Dikatakan (kepadanya): "Masuklah ke syurga"[1265]. ia berkata: "

[1265] menurut riwayat, laki-laki itu dibunuh oleh kaumnya setelah ia mengucapkan kata-katanya sebagai nasihat kepada kaumnya sebagaimana tersebut dalam ayat 20 s/d 25. ketika dia akan meninggal. malaikat turun memberitahukan bahwa Allah Telah mengampuni dosanya dan dia akan masuk syurga. 


27. Apa yang menyebabkan Tuhanku memberi ampun kepadaku dan menjadikan Aku termasuk orang-orang yang dimuliakan".
28. Dan kami tidak menurunkan kepada kaumnya sesudah dia (meninggal) suatu pasukanpun dari langit dan tidak layak kami menurunkannya.

Menurut Ulama Tafsir, Habib AnNajjar telah dibunuh oleh kaumnya ketika sedang dia mengucapkan kata-katanya sebagai nasihat kepada kaumnya. Kaumnya yang tidak sabar-sabar lagi menunggu dia mengakhiri perbicaraannya, terus saja mereka melanyak beramai-ramai sehingga pecah perutnya. 
Dalam suasana kacau bilau, kelam kabut kerana asakan suara yang meninggi agar dilanyak habis-habis hamba Allah yang mulia ini, tanpa masyarakat itu sedari Allah SWT menurunkan malaikat untuk memberitahukannya bahawa Allah telah mengampuni segala dosanya dan dia akan masuk syurga. (rujuk ayat 26)

AllahuRabbi.
SubhanaLlah.


*gambar sekadar hiasan versi 'Istanbul, nantikan hamba'


Pulangnya Habib AnNajjar ke negeri abadi dengan berita gembira yang didamba setiap hamba yang beriman kepadaNya.Insan yang dipandang hina di dunia tapi dipandang penuh cinta Sang Pencipta.Sehingga menjelang saat kematiannya, telah didengarinya seruan malaikat yang menyerunya supaya masuk ke dalam syurga.


Sebagaimana  kisah Anas Ibn AnNadhar bapa saudara kepada Anas Ibn Malik yang terkenal sebagai khadam Rasulullah SAW itu, menjelang kematiannya dibunuh oleh golongan musyrikin dalam Perang Uhud tahun ke-3H, dinyatakan bahawa dia telah tercium bau yang sangat wangi, seolah-olah syurga itu berada di belakang Bukit Uhud sahaja. Dengan kuasa Allah, perkara itu telah menjadikan dia tidak lagi gentar menghadapi saat kematiannya padahal detik yang sama itu juga orang lain kesemuanya berasa kecut

Demikianlah Allah  kisahkan kemuliaan orang yang syahid di jalanNya.


 Logik akal kita, bila dah masuk syurga, confirmlah terasa segala kenikmatan yang tak dapat digambar dengan kata-kata, keindahan yang berganda-ganda. Ibarat nikmat setitis di dunia ini bukanlah apa-apa dibanding nikmat hebatnya syurga.Sedang aneh lah bagi kita kerana Habib AnNajjar yang dah rasa masuk syurga ni pun duk ingat lagi kaum dia yang akan binasa tu, masih difikirkan nasib kaumnya yang enggan beriman, masih memohon pada Allah agar diberi lagi peringatan kepada mereka.


Agak-agak lah, sebab apa ?


Kita, tatkala diberi rasa nikmat sejenak di dunia yang sementara ni, mesti rasa suka, senang, rasa nak kongsi kegembiraan tu dengan orang yang dekat dengan kita, means orang yang sangat kita sayang, insan yang kita kasih sungguh-sungguh, ada tak rasa macam tu ?

Dan itulah yang dirasai oleh Habib AnNajjar saat didiaminya syurga.




No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Transparent Teal Star