Google | Youtube | Al-Ahkam | IslamGRID | Islamic Research Foundation | Palestinkini | Dunia Muslim | Ilmu Sunnah |

Nov 2, 2016

Qudwah



Sebegitu sibukkah menjadi dewasa ?
Atau mungkin yang lebih pantas ditanya ; sebegitu sibukkah seorang wanita ?

Kanda melakar senyum, indah.
Lantas mula menyusun madah;

'Inilah peluang untuk merebut syurga, sudah terhidang di hadapan mata.
Lihat, di dalam rumah sendiri sahaja sudah terlalu banyak, dinda.

Cuma, ada bayarannya.

Perlu komitmen.
Perlu mujahadah dan perlu istiqamah.

Kerahan tenaga fizikal dan mental, siang dan malam tanpa reward yang nyata.
Tiada penghargaan bertali arus. Kalau ada pun, cuma sekali sekala.

Amanah Allah, kadang ada yang mengambil mudah.
Sedangkan, bukankah kita ini madrasah ummah ?
Mendidik dan membimbing harus bermula seawal di rumah, biar semakin hari semakin utuh qudwah hasanah, semakin mekar pula serapan tarbiyah.

Fikir dinda dari mana tunasnya jika bukan dari diri kita sendiri ?
Kapan lagi mahu dibajai jika bukan dari saat ini ?


Sabda Rasulullah s.a.w., mafhumnya ;
"Sebaik-baik kalian, adalah orang yang paling baik terhadap keluarganya, dan aku adalah orang yang paling baik terhadap keluargaku."
[HR Tirmidzi]

 
- - - - - - - - -


Kesekian kalinya.
Insan itu tidak akan pernah bosan dengan sesuatu yang menjadi kecintaan.



Dan aku tertanya-tanya sendiri,
apa sebegitu lelahkah bergerak kerja ?
Melakukan perjalanan beratus kilometer jauhnya dalam tempoh masa sehari cuma.
Berkorban masa, harta dan tenaga tanpa berkira.
Dan akulah saksinya.

Saksi yang masih pegun di tempat sendiri, yang masih berusaha merealisasi 'erti hidup pada memberi'.

'Serumit-rumit perkara yang manusia cipta, tidak ada satu pun yang mustahil untuk kita usahakan dengan izin Allah, sebab kita juga manusia. Lainlah perkara yang memang hanya dari Allah semata.'😊
Seperti ada titisan air yang laju mengalir di tebing hati. Segar sekali.
Sesegar angin subuh yang nyaman menyambar diri.
Lelah. LiLlah.



"..... bahagi orang yang berbuat baik di dunia ini akan memperoleh kebaikan.
Dan bumi Allah itu luas. Hanya orang yang bersabarlah yang disempurnakan pahalanya tanpa batas."
[39 ; 10]



Semakin sibuk kita membantu manusia, moga makin sibuk juga Allah bantu kita.

Lantaran kita tidak pernah tahu kebaikan mana yang diperlukan. Kebaikan mana yang diterima Tuhan untuk ditambah dalam buku amalan.
Moga kita sentiasa dan selamanya dikurniakan hati yang mencintai kebaikan, hati yang melihat kebaikan dalam setiap kejadian.

"Hati kita terbahagi kepada 3 ;
Hati yang hidup. Hati yang hidup, tapi berpenyakit. Hati yang mati."

Benar-benar, hati ini raja sekalian anggota. Baik ia, baik jualah seluruhnya.
Kosmetik hati itu adalah pada istighfar atas segala dosa, dan zikir di setiap sela masa yang kita punya.
Semoga kita, dikurniakan hati yang sejahtera,
yang terhindar dari zulmat dosa.




Terima kasih sudah menjadi qudwah.
Atas sebab itu, aku titip doa agar terus dipinjamkan kekuatan untuk mujahadah,
juga dijauhkan kita dari fitnah.
Kerana jalan ini tidak mudah, namun pasti di akhirnya punya hikmah.

Qudwah, jangan lemah.
Qudwah harus tabah, sama-sama menggagah.

Dan qudwah kita, sentiasa dan selamanya,
tentu sahaja Rasulullah s.a.w.


 
Daerah tenang,
02112016
23:19
 

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Transparent Teal Star