Google | Youtube | Al-Ahkam | IslamGRID | Islamic Research Foundation | Palestinkini | Dunia Muslim | Ilmu Sunnah |

Jun 1, 2017

Kisah Si Tampan & Si Gagah


BismiLlah.

Dikisahkan tentang dua orang jejaka dalam sebaik-baik cerita yang diwariskan buat kita, umat akhir zaman.

"Surah Yusuf dibuka Allah dengan kalimat,
نحن نقص عليك أحسن القصص 
'Kami ceritakan padamu sebaik-baik kisah',
tutur Brother Nouman Ali Khan di hadapan Syaikh Fahd Salim Al Kandary. "Dan bukankah di dalam Al Quran ada Surah Al-Qasas? Maka apakah hubungan di antara keduanya?"
Ya.

foto dari facebook Akak Inspirasi QS :)
 
 
Surah Yusuf mengisahkan seorang anak lelaki yang dibuang ke dalam perigi. Surah Al-Qasas menceritakan seorang bayi lelaki yang dihanyutkan menongkah deras arus Sungai Nil.

Surah Yusuf menyebutkan sebab dibuangnya seorang budak lelaki adalah disebabkan  bisik-bisik syaitan kepada sekelompok saudara si budak lelaki yang diamuk dengki. Surah Al-Qasas mempersaksikan bahawa si mungil itu dibuang atas bimbingan wahyu Allah.

Surah Yusuf mengisahkan bahawa para saudara lelaki yang menjadi asbab perpisahan si budak lelaki dengan orangtua. Surah Al-Qasas menceritakan bahawa seorang saudara perempuannya menjadi perantara sebuah pertemuan semula si bayi dengan si ibu yang akan menyusui.

Surah Yusuf fokus menggambarkan sang Ayah; sedihnya, tangisnya, aduannya kepada Allah, bahkan sejak puteranya mengisahkan mimpi yang dia tahu akan menyebabkan masalah jika didengar anak-anaknya yang lain. Surah Al-Qasas konsentrasi melukiskan sang Ibu; dukanya, galaunya, doanya; sejak dia melahirkan dalam suasana adanya Raja yang membunuh bayi-bayi, juga kerana sebuah mimpi.
Dalam Surah Yusuf kita bertanya, "Di mana ibunya?", dan dalam Surah Al-Qasas kita bertanya, "Di mana ayahnya?" Seakan keduanya bergabung memberi pelajaran berpasangan pada para ayah dan para ibu.
Dalam Surah Yusuf, perpisahan dengan ayah berlangsung bertahun-tahun lamanya. Dalam Surah Al-Qasas perpisahan dengan sang ibu hanya terjadi beberapa fasa sahaja.
 
Dalam Surah Yusuf, yang menemukan si budak lelaki di pasar budak ialah seorang  bangsawan; Al 'Aziz. Dalam Surah Al-Qasas yang menemukan si bayi lelaki ialah Sang Permaisuri, Imra'atu Fir'aun.
Kedua-dua mereka yang menemukan, baik dalam Surah Yusuf mahupun Surah Al-Qasas sama-sama berkata,

عسى أن ينفعنا أو نتخذه ولدا
'Boleh jadi dia akan bermanfaat bagi kita, atau kita ambil saja dia sebagai anak.'
 Yusuf menjadi manfaat buat si penemu dengan dijadikan budak. Musa menjadi Pangeran dengan dijadikan anak.


Akhirnya kedua-dua mereka tumbuh dewasa, dan diuji oleh Allah. Yusuf diuji di dalam istana tuannya, dengan ujian nafsu syahwat. Musa diuji di luar istana ayah angkatnya, dengan nafsu amarah.
Yusuf tidak bersalah dalam peristiwa yang menimpanya, sedang Musa dalam Surah Al-Qasas bersalah kerana telah membunuh dalam kejadian yang dialaminya. Kedua-duanya punya saksi. Saksinya Yusuf meringankannya dengan menunjuk baju yang sobek di belakang. Saksinya Musa justeru menariknya untuk khilaf nyaris kedua kalinya. Tetapi akhirnya Yusuf yang tidak bersalah masuk penjara, sementara Musa yang bersalah lolos melarikan diri ke Madyan.

Surah Yusuf memperlihatkan seorang wanita bertahta permata namun menjadi ‘budak’ oleh nafsu syahwatnya, manakala dalam Surah Al-Qasas diperlihatkan watak perempuan mulia mendukung ‘iffah nan bersifat malu kerana iman di dada

Kisah Yusuf bermula di luar Mesir, dan berakhir di Mesir. Kisah Musa bermula di Mesir, dan berakhir di luar Mesir.


"Ma shaa Allah. Saya tulis tadabbur menakjubkan ini dalam bahasa bebas dengan penambahan dengan pengurangan, seiring dengan kekaguman Syaikh Fahd Al Kandary yang telah menghafal Al Quran sejak usia 15 tahun.

Dari kaitan kisah Si Tampan Yusuf dan Si Gagah Musa, tiadakah kita tergerak untuk kian menyemak kisah dan perumpamaan dari Kitab yang menakjubkan?"


Disalin dan diolah semula dari : akaun instagram Ust Salim A.Fillah

- - - - - - - - - - - - - - - - -

Ramadan & Al-Quran berpisah tiada.
Al-Quran & ketenangan, bercerai tidak.

Semoga dengan ikhtiar kita membudayakan Al-Quran sehari-harian menjadi asbab peroleh berkah di dunia, dan syafaat di akhirat sana. Semoga.

Selamat mempersiap bekal, wahai kita!
Bekal apa?

Nak ke mana?



وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى﴿  

[2:197]
"Berbekal lah, dan sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah taqwa..."

 

 تِلْكَ الْجَنَّةُ الَّتِي نُورِثُ مِنْ عِبَادِنَا مَنْ كَانَ تَقِيًّا﴿ 
[19:63]
"Itulah syurga yang akan Kami wariskan kepada hamba-hamba Kami yang bertaqwa."
 
 

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Transparent Teal Star