Google | Youtube | Al-Ahkam | IslamGRID | Islamic Research Foundation | Palestinkini | Dunia Muslim | Ilmu Sunnah |

Jun 14, 2017

Tetamu


Hari-hari lewat
dengan sekeping hati penuh
ku atur langkah ke sutuh
sebatang pena, sekeping kertas
lalu hikayat pun terkisah
tentang rindu yang sudah lama datang
tapi masih belum betul-betul pulang


Hari ini pula,
ada yang datang mengetuk pintu;
keajaiban namanya,
setelah beberapa relung waktu dilewati, akhirnya sampai juga ke sini.
Keajaiban,
setiap kali datangnya mengkhabarkan hal-hal yang tidak terduga;
persis karakter si pembawa.
Khabar hari ini yang disampaikan;
tentang doa-doa yang  dulukita terbangkan
sedang beransur-ansur pulang ke pangkuan.

Usai memberi khabar itu, keajaiban memohon pamitan
Jeda lama, ada letus suara dari dalam
seakan tidak mengizin keajaiban dari terus berpergian
asal ia sendiri tahu, banyak hal-hal yang belum terlunaskan
justeru ia masih aku butuhkan.

Hari ini, kunjungannya menyedarkan aku dari lena
bahawa rupa-rupanya,
aku masih seorang aku yang biasa
yang masih takut akan kehilangan,
masih seorang aku yang memilih kelabu dari aneka warna lain yang lebih berseri,
masih mengenang momen-momen bulatan gembira halaqah tadarus setiap pagi menjelang dhuha dan suapan kek pelangi julung-julung kali.
Masih belum melupakan bagaimana rasanya saat pertama kali
disambut hangat ke teratak ini,
dan akhirnya di tempat sama juga aku melambai mereka
satu persatu yang harus pergi, berjuang lagi.


Hari ini, harusnya aku lebih memahami
yang singgah akan pergi,
seperti keajaiban
dengan santun ia menitip pesan;
"hapuslah gundahmu, hilangkanlah semuanya, 
usah kau terlalu bergantung padaku
akanku kunjungi kamu lagi nanti
pada saat tepat aku diseru."

Lalu keajaiban pamit tanpa sempat aku bertanya,
khabar apa pula yang akan ia bawa pada pertemuan seterusnya?


Ramadan 1438H: malam-malam bulan penuh, Hayy Mouhammadiy


Tiada bulan, pungguk pun tercari-cari.
Habis lelah, akhirnya tersenyum sendiri.
Kerana diri manusia biasa
yang takkan pernah mampu sempurna,
cuma hamba;
manakan mampu sewenangnya meneka,
kiambang kan bertaut di mana?

Andai pungguk merindu bulan,
sang hamba lebih pantas merindu Tuhan.
Asal Tuhan tidak murka
atas setiap laku, ucap mahupun lintas rasa
Tuhan lebih tahu akan ciptaanNya
maka selayaknya kita berserahlah padaNya
dengan segenap lapis jiwa


Hari ini, kita saling tidak menemukan,
siapa tahu esok keajaiban mampir lagi
lalu ditemukan kita dengan cara yang misteri?

Benarlah, ketenangan tidak semestinya pada pengetahuan,
tidak pada setiap pertemuan.
Kerana penantian itu indah bilamana jiwa dibalut sabar
dan sangka baik pada Tuhan.
Barangkali demikian Tuhan mengajarkan kita,
tentang keyakinan.



Dan hari ini telah bersaksi
tentang jiwa yang terkesan dengan sebuah kejaiban
bahawa ada doa-doa yang telah selamat sampai ke tujuan.
Doa mengikat kita,
dan kita bebas di dalamnya.

Terima kasih,
untuk setiap doa sepimu
nyaman aku dikerumuninya hari ini.
Harapku, semoga kamu masih mahu
riuh bersenandungkan seungkap namaku
andai nanti hilang kita dijauhkan waktu.






Aku yang biasa,
yang masih berusaha
membangun keyakinan.

Daerah tenang,
Malam nan nyaman,
hamba dan Tuhan.
Menjelang fasa akhir Ramadan.
 
 
 

1 comment:

ain insyirah said...

Eh.. macam kenal jha tudung hitam tu.. hehe

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Transparent Teal Star