Google | Youtube | Al-Ahkam | IslamGRID | Islamic Research Foundation | Palestinkini | Dunia Muslim | Ilmu Sunnah |

May 6, 2016

Aleppo, maafkan aku



Aleppo, maafkan aku.

Aleppo,
telah aku saksikan keindahan kotamu sebelum ini
di sebalik skrin yang mempertontonkanmu siri demi siri
khabarnya kota indahmu itu kini musnah,
hanya serpihan reruntuhan berbaki
yang indah hanya tersulam di lipatan memori.

Telah aku saksikan seluruh wargamu
yang ku ikrarkan sebagai saudara sendiri,
Aku saksikan jasad jundi kekanda-kekandaku 
syahid berlatarkan tangis deras mengemis belas
dan wajah kecil adinda adindaku yang berlumuran titis titis merah
ditinggal lemas, cemas.






Adindaku,
Bukankah kau seharusnya bermain riang ?
berpimpin tangan, berlari lari di jalanan
meghujani si dewasa dengan soalan dan celoteh panjang
persis adindaku si bongsu di Malaysia.

Sayangnya tidak,
perbezaannya ketara sekali.
Engkau malah merasakan dentuman bom bertubi-tubi 
dikepung kanan dan kiri
dari gerombolan jahanam 
yang tak kenal belas kasih.


Andai saja kau tahu,
aku di rantau orang ini malah penuh beralasan
tahunya hanya bersenang-senang,
ditimpa ujian sekecil kuman sahaja sudah beruntai keluhan.
Dinda,
apa jiwa seperti ini menurutmu 
layak digelar jiwa pejuang ?


Mampukah kau untuk lena ?
Atau hanya melepas lelah membiarkan mata terpejam seketika
sedang telinga dan minda masih giat berwaspada,
entah lagu apa yang mendodoimu saban malam 
bermelodikan tangisan,
namun liriknya syahdu penuh kehambaan.
Sungguh malu aku padamu, dinda.
Bagai langit dan bumi situasi kita,
tidur sudah beralas tilam empuk,
namun ibadah duapertiga malamku masih banyak cacat cela,
lompang sini sana.


Dinda,
Gusar aku dengan dunia kita
mata dunia tertutup dengan kebiadaban mereka,
khabar angin tumbuh melata, 
mencambah dosa sirna,
kabur dengan kabus sandiwara sang durjana,
keadilan akhirnya tercantas dek jiwa yang buta mencari makna.
Mana kaca mata iman yang seharusnya mekar 
dalam diri setiap mukmin yang berjiwa hamba ?


Aleppo,
sedang aku dalam penantian untuk pulang ke pangkuan yang tersayang,
dan kau juga menanti,
menantikan ajal menjemput bertemankan keimanan 
dan ketaqwaan.

Maafkan aku, 
insan yang kencang mengaku bersaudara,
yang hanya mampu memanjat doa,
yang terus terusan menjadi saksi bisu yang kecut hatinya.

Aleppo, maafkan aku.


--------------------


Sekuat apa pun jeritan mereka,
apa pernah sampai ke batin kita ?

Seorang ibu yang melahirkan, membesarkan si anak
sudah tentu mampu menjaga, mendoakan si anak dengan penuh tawajjuh kepada Tuhan
kerana adanya ikatan, dan kasih sayang.
Lalu kita dan mereka ini bagaimana sebenarnya ?
Tidak kasihkah kita pada mereka ?




للهم أعز الإسلام والمسلمين، وأذل الشرك والمشركين، ودمر أعداءك أعداء الدين،
 واجعل هذا البلد آمناً مطمئنًا وسائر بلاد المسلمين، برحمتك يا أرحم الراحمين.





Saksi bisu yang kecut hatinya,
moga tidak selamanya menjadi pengintai dari bawah tempurung kelapa.

Daerah tenang, Bumi senja.
06052016


No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Transparent Teal Star