Google | Youtube | Al-Ahkam | IslamGRID | Islamic Research Foundation | Palestinkini | Dunia Muslim | Ilmu Sunnah |

Mar 8, 2019

Cerita Perempuan-Perempuan Matang


Sering kita perihalkan kematangan. Dibicarakan ketika mendefinisi seseorang, atau menilai fikrah dan hujah dalam penulisan dan percakapan. Adapun demikian halnya, setiap dari kita memiliki piawaian yang berbeza dalam menilai kematangan.

Kematangan ialah aset penting dalam kehidupan.
Ia tidak diukur dengan umur, atau peringkat pengajian, pangkat mahupun fizikal. Harus kita fahami konsep matang ini dengan jelas, supaya kita tidak menzalimi mereka yang memang matang pada hakikatnya, dan supaya kita mampu membina lebih ramai manusia yang matang dalam erti kata yang sebenar.


"Matang adalah apabila seseorang itu mampu mengenali Allah, mengetahui matlamat kehidupannya, dan tanggungjawab keberadaannya di dunia ini. Seterusnya, dia bergerak bersungguh-sungguh ke arah memenuhi tuntutan kehidupannya sebagai hamba Allah, dan pentadbir muka bumi ini." (Hilal Asyraf)


Begitukah definisi matang? Apa keterikatannya?

Untuk mampu mencapai kematangan tersebut, seseorang itu harus memiliki disiplin yang tinggi, akhlak terpuji, punya ketegasan prinsip diri, ada pertimbangan pula antara banyak cabang dan sisi. Semua ini berteraskan definisi tadi.

'Development of thinking.'
Matang ialah abstrak dalaman yang berakar di fikiran, menjalar ke seluruh tindak tanduknya.

Begitulah secara teorinya. Matang atau kurang matang seseorang kebiasaannya lebih disedari oleh insan-insan yang berada di sekelilingnya, dalam lingkungannya menjalani hidup. Malah membahas seputar teori begini akan lebih mendorong kita untuk mengaitkan ia dengan peristiwa-peristiwa yang bersangkut paut dengan diri kita masing-masing, berlegar-legar di mandala kehidupan.





Cerita 1: Firasat Benar & 'Iffahnya Si Perempuan Madyan [Al-Qasas]
Kata guru kami, jika sudah diperihalkan Allah tentang seorang insan itu dalam Al-Quran, kesimpulannya hanya dua; sama ada individu itu seseorang yang hebat, yang beriman yang harus diberi perhatian, atau seseorang yang sangat zalim, buruk perilakunya, yang harus kita jadikan benteng, dibina sempadan.

Dalam surah Al-Qasas, bermula ayat 15-22. Rentetan peristiwa Nabi Musa AS melarikan diri ke Madyan, terjadilah peristiwa yang sewajarnya menjadi rujukan dalam asas pergaulan lelaki dan perempuan yang bukan mahram.

Nabi Musa AS membantu dua orang perempuan mengambil air untuk memberi minum ternakan mereka. Jika ditadabbur uslub yang digunakan berserta tafsir para mufassir, 

 "تمشي على استِحياء ---- القوي الأمين"[Al-Qasas, 25]

Frasa "berjalan dalam keadaan malu" ini apabila diperhalusi, menunjukkan nilai iman yang tinggi pada si perempuan Madyan. Malu adalah kosmetik yang tinggi harganya bagi perempuan yang beriman. Perasaan malu itulah perisai dalam perhubungan lelaki dan perempuan. Menariknya, kisah ini mengajar keseimbangan malu, dan dalam masa yang sama masih mampu berkomunikasi dan saling membantu antara berlainan jantina. Kata orang kita, "malu biar bertempat."

Bukan sekadar itu, bahkan cerita ini disusuli pula dengan analisis bijaksana perempuan ini terhadap peribadi Nabi Musa AS.

Kuat (mampu melaksanakan tugas/memikul tanggungjawab) dan amanah; dua kunci utama dalam pemilihan pemimpin, atau pekerja.
Padahal pertemuannya dengan Nabi Musa sangatlah singkat, malah tidak ada perkenalan mahupun perbualan panjang antara mereka.


Dalam tafsir  menjelaskan bahawa perempuan itu berkata,  
“beliau (seorang diri) mengangkat (batu penutup perigi Madyan) yang tak mampu diangkat melainkan dengan kekuatan 10 lelaki. Tambahan pula apabila aku berjalan di hadapannya (ketika menjemputnya ke rumah kita), beliau berkata: Saudari berjalanlah di belakangku. Apabila aku menyimpang dari jalan ke rumahmu, lontarkan batu kepadaku supaya aku tahu mana jalannya" (Tafsir Ibn Kathir).



Hebat sekali mata hati perempuan ini, pandangannya bukan pandangan kosong tetapi pandangan bijaksana menganalisis kewibawaan Musa. Benar sekali pujian Abdullah bin Mas’ud kepada beliau (Tafsir al-Tabari):

:أفرس الناس ثلاثة

العزيز حين تفرّس في يوسف فقال لامرأته:(أكرمي مثواه عسى أن ينفعنا أو نتخذه ولدًا)، وأبو بكر حين تفرَّس في عمر، والتي قالت:( يَا أَبَتِ اسْتَأْجِرْهُ إِنَّ خَيْرَ مَنِ اسْتَأْجَرْتَ الْقَوِيُّ الأَمين).ا
Ertinya: Manusia yang benar firasatnya ada tiga iaitu;
1. Al-Aziz (pemimpin Mesir); firasatnya tentang kualiti Yusuf dan meminta isterinya memuliakan keadaan Yusuf. [Surah Yusuf, 21]
2. Abu Bakar RA apabila beliau melihat Umar selayaknya menjadi khalifah selepasnya,
3. Perempuan dalam kisah Musa ketika menyatakan perihal peribadi Musa kepada bapanya. [Surah Al-Qasas, 26]


Firasat yang benar itu datang dari hati yang bersih. Hati, tempat jatuhnya pandangan Allah pada manusia.
Rupa-rupanya, peristiwa pembunuhan yang tidak disengajakan dan menjadi buruan Firaun itu menjadi asbab Nabi Musa AS ke Madyan, kemudiannya ditemukan jodoh dengan perempuan hebat ini. Asbabnya pelbagai, musabbabnya Allah jualah. Ma shaa Allah.


Cerita 2: Asiah & doanya yang bijaksana [At-Tahrim]

Asiah, si Ratu Syahadah. Perempuan  yang imannya teruji dengan suami yang zalim dan mengaku Tuhan, Firaun la'natullah. Tidak disebutkan nama Asiah dalam Al-Quran. Walau bagaimanapun, para ulama kebanyakkan mentafsirkan tentang ‘wanita Firaun’ yang dikisahkan itu ialah Asiah bintu Muzahim. Asiah ialah wanita mulia yang disebutkan oleh Rasulullah SAW di dalam hadisnya. Biarpun perkahwinan ke atas Firaun atas dasar paksaan, tetapi demi membebaskan kedua-dua ibu bapanya, Asiah menerima pinangan Firaun.


Asiah hidup bersama Firaun di dalam sebuah istana yang dilimpah kemewahan. Sekalipun ketaatan kepada suami itu penting, tetapi hatinya jauh melonjak, mencari ketaatan yang jauh lebih utama, tempat tingginya di sisi Allah Rabbul Jalil. Berpaksikan keimanan dan ketaatannya pada Allah itulah Asiah merelakan dirinya diseksa oleh Firaun.
Kisah isteri Firaun ini dibicarakan Allah SWT di dalam al-Quran menerusi Surah At-Tahrim ayat 11. Allah berfirman yang bermaksud, 


“Dan Allah mengemukakan satu perbandingan (yang menyatakan tidak ada mudaratnya) kepada orang-orang mukmin (berhubung rapat dengan orang-orang kafir kalau tidak terjejas keadaan imannya), iaitu: perihal isteri Firaun, ketika ia berkata: “Wahai Tuhanku! Binalah untukku sebuah rumah di sisiMu dalam syurga, dan selamatkanlah daku dari Firaun dan perbuatannya (yang kufur dan buas), serta selamatkanlah daku dari kaum yang zalim” 


Guru kami menyatakan, bahawa doa ini doa yang sungguh bijaksana. Asiah memohon kepada Allah agar dibina sebuah rumah di sisi Allah di syurga. 
Mengapa Asiah memohon cuma sebuah rumah; sedangkan di syurga itu selayaknya diminta yang lebih indah. Seperti sebuah istana? Sedang dia pula mendiami istana Firaun selama di dunia.
Kontradiksinya, bahawa kehidupan yang bermewah-mewah di istana bersama-sama Firaun tidaklah mendatangkan kebahagiaan yang selayaknya, malah Asiah terlalu lemas hidup di dalam kekufuran. Justeru, permintaan sebuah rumah sudah memberi persepsi kepada Asiah bahawa istana dan kemewahan itu tidaklah memberi makna dalam hidupnya.
Sedar atau tidak, antara wanita-wanita utama yang diceritakan ialah mereka yang berkait rapat dengan kronologi hidup Nabi Musa AS (terutama dalam surah Al-Qasas). Bermula daripada ibu Nabi Musa, saudara perempuannya, isteri Firaun, dan kemudiannya tentang perempuan Madyan puterinya Syuaib dua bersaudara. Sungguhlah, AL-Quran itu sebaik-baik cerita. :)


Cerita 3: Menantu Umar Al-Khattab, Nenda Umar bin Abdul Aziz.

Dikisahkah, pada zaman Umar Al-Khattab, pernah beliau meronda pada waktu malam dan apabila menghampiri sebuah rumah, beliau terdengar perbualan antara seorang ibu dan anak perempuannya tentang jualan susu kambing. Barangkali mereka ini berjualan susu kambing di wilayah ini, fikir Umar.



Ibu: "Wahai anakku, campurkanlah susu itu dengan sedikit air. Biar kita dapat menjualnya dalam kuantiti yang lebih banyak." 
Anak: "Wahai ibu, bukankah itu satu penipuan? Kita tidak boleh berbuat begitu. Amirul mukminin melarang kita menipu dalam berniaga." 
Ibu: "Tidak mengapa, anakku. Tiada sesiapa yang melihat dan tahu kita melakukannya, termasuklah Amirul Mukminin." 
Anak: "Benar ibu, Amirul Mukminin tidak melihat kita, akan tetapi Tuhan Amirul Mukminin Allah sentiasa bersama kita, Maha Melihat dan Maha Mendengar."



Sayydina Umar yang mendengar perbualan itu lantas menangis tersentuh. Rentetannya, beliau meminta anak lelakinya, Asim menikahi gadis penjual susu tersebut dan berdoa, "semoga lahir dari keturunan gadis ini pemimpin islam yang hebat yang dapat memimpin orang-orang arab dan 'ajam. "


Asim yang patuh menurut sahaja cadangan ayahandanya. Hasil dari pernikahan Asim dan gadis penjual susu tersebut, maka lahirlah seorang puteri yang diberi nama Laila. Laila kemudiannya berkahwin dengan Abdul Aziz, lalu dengan rahmat Allah, lahirlah dari mereka seorang anak yang sekarang kita kenali beliau dengan nama Umar bin Abdul Aziz, pemimpin agung yang didoakan oleh Umar al-Khattab. Ma shaa Allah.

Sudah kenal dengan perempuan ini?
Cuma seorang perempuan biasa yang membantu ibunya berjualan susu pada zaman itu, tetapi kerana taqwanya, Allah memuliakannya dengan menjadi menantu Sayyidina Umar, bahkan daripadanya lahirlah pula keturunan yang baik dan mulia, khalifah yang namanya tiada lekang meniti di bibir para ilmuwan.




"Fear Allah." 

Antara ayat Dr Nurul Jannah yang paling terkesan juga, selalu meniti di bibir beliau pada setiap kali pengajian syarah RiyadusSolihin. Dan benarlah, begitu hasilnya mukmin yang banar-benar meletakkan ketakutannya hanya pada Allah semata. Sejatinya seluruh hidupnya, tindak tanduknya, lintas rasanya, terkait dengan Allah.

Dalam Bahasa Arab, kalimah 'أمة' (ummah/umat) intinya dari kaliah 'أم' yang bermaksud 'ibu'. Tiadalah ummah apabila tiadanya ibu, justeru ibu itulah penentu arah ummahnya kelak yang menjadi madrasah pertama generasinya.
Jelas sekali, untuk mendidik, terlebih dahulu harus dididik. Setiap ibadah didahului dengan ilmu yang sohih, bukanlah sekadar taqlid membuta, semberono beramal tanpa sandaran yang jelas.

"Berburu di padang datar,dapat rusa belang di kaki.Berguru kepalang ajar,bagai bunga kembang tak jadi."


Maka, mendidik diri kita duhai sekalian perempuan, dalam Islam ia adalah investasi yang harus dijalankan. Bukan beban, tapi kemuliaan. Didikan apa lagi yang lebih indah daripada didikan Islam untuk diorientasikan menjadi bingkai pendidikan keluarga?


"الأسرة هي محراب لإقامة عبودية لله"


Kita tidak sempurna untuk tahu dan buat banyak perkara. Disebabkan itulah jua, hidup ini satu medan yang penuh hikmah untuk kita muhasabah dan ambil iktibar sesuatu pada setiap sela waktunya.
Kematangan itu ada pada ilmu dalam diri dan nilai dalam memandang kehidupan, wujud pada hati yang selalu membawa jiwa seorang hamba dalam dirinya untuk mengenal dan taqarrub dengan Tuhan. Kematangan tidak terbangun dengan sendirinya, ia perlu dibina. Semoga solehah dan kebijaksanaan menempati hati dan akal kesemua dari kita, duhai perempuan.

Sampai di sini dahulu. 
Masih ada lagi, bahkan ramai yang belum didendangkan. 





Hakikatnya sebuah tulisan;
meneruskan untuk meninggalkan.
Moga menjadi asbab hidayah,
penambah kebaikan, pemberat mizan.

Bersempena Women International Day.
08032019
Gombak, MYS.

Feb 15, 2019

Bicara Judul Buku


"Kenapa ya, apabila digambarkan syurga, seringkali sinonim dengan bidadari-bidadari?"

Hm, kenapa?

"Sebab kurangnya wanita di dalam syurga..."

Hening.
Cuaca semakin panas sekarang. Rama-rama yang berterbangan pun sudah kurang kelihatan, yang di dalam ini pula semakin rancak berkeliaran. Logik.

Al-Quran mengangkat martabat kaum wanita dalam surah An-Nisa'. Keadilan ditegakkan.
Allah memuliakan kaum wanita dengan meletakkan Surah Maryam. Maryam ialah satu-satunya nama wanita yang disebut jelas di dalam Al-Quran, tiada nama lain.

Wanita-wanita yang baik untuk lelaki-lelaki yang baik. Begitupun sebaliknya.
Tapi jangan kita lupa, kisah Ratu Syahadah; Asiyah bintu Muzahim. Bukankah serikandi ini diuji dengan suami yang maha zalim, manusia yang mengaku dirinya Tuhan, Firaun.
Bagaimana pula dengan isteri Nabi Nuh dan isteri Nabi Luth? Masing-masing jelas derhaka dan ingkar dengan seruan dakwah sang suami.
At-Tahrim merumuskan kedua-dua kisah ini.



Demikian perempuan.
Hal-hal yang remeh pada perkiraan lelaki boleh jadi hal yang berlegar-legar di fikiran mereka sehari-hari.
Demikian perempuan.
Kaya dengan emosi, hatinya rapuh sekali walau ada antara mereka yang tidak jaguh mempamer ekspresi.
Demikian perempuan.
Luarannya terlihat garang, padahal di sela-sela waktu ada esak tangis berlanjutan megemis kekuatan yang tidak kau dengarkan.

Dan perempuan sekarang mujahadah hatinya lebih besar tuntutan.
Menjaga pandangan tidak hanya pada dunia realiti, bahkan dunia sosial lebih menekan, tambah lagi di saat menyendiri, tiada yang tahu, tiada yang mengingatkan.

Perempuan, auratmu itu perhiasan, tinggi harganya tiada ternilaikan.
Hatimu jangan mudah luluh dengan manis tutur kata yang singgah dengan pandangan yang teduh, yang tidak lain hanya akan membawamu kepada hal-hal yang sia-sia, yang lalai lagi melalaikan semata! Jiwa kelam, hati hitam, dan iman pun terbungkam.
Kerana yang belum bersungguh, mana mungkin berani berlabuh untuk mengambil sebuah perjanjian teguh?

Biarkan si solehah terus solehah. Bantu si solehah jadi muslehah.
Semoga Allah memberkati mujahadah mereka yang sedang bertempur dengan nafsu dan diri sendiri demi mempertahankan 'iffah.


"Siapakah kamu perempuan?
Perempuan, jika jadi anak, dia ialah bidadari kecil ayah bonda, permata yang siang malam dijaga oleh kedua-duanya.Perempuan, jika jadi pasangan, dia ialah kenangan terindah, syurga untuk pasangannya di dunia.Jika dia menjadi bonda, wah, syurga telah berpindah di telapak kakinya! Dia bawa syurga itu ke mana-mana.Nabi bersabda; perbaikilah tiang, tatkala kehidupan adalah bangunan.Wahai perempuan, di rumahmu, kamu jantung keluarga. Gembiramu adalah gembira keluargamu. Maka sebagai tiang, wahai perempuan, kamu harus kuat tak tergoyahkan. Sebagai sandaran, tegarmu adalah ibarat karang di lautan."-Nukilan Ustazah Norhafizah Musa


Dan perempuan itu siapa? 
Perempuan itu adalah kita.

Eh, kencangnya!
Moga lebih kencang kejar cinta Tuhan. <3 font="">


"Lapis-Lapis Keberkahan? Atau, Dalam Dekapan Ukhuwah..?"

Ya, boleh kedua-duanya. Bahkan ada satu lagi tambahan,


"Biar Bidadari Mencemburui Dirimu."

Sama-sama senyum.
Demikian kesudahan sebuah bicara judul buku. (Tapi, bukan 'review')




A memory; end of spring, somewhere in 2016.
Belum cukup 'segar' buah fikiran untuk tulisan-tulisan baru.
Semakin masa berganti, semakin banyak yang teruji.
Hal-hal yang baik tidak akan terlepas dari ujian, begitu katanya.

Nov 2, 2018

Qasidah Rindu Madinah - Syamail Muhammadiyah


Rindunya daku kepada bumi Madinah
Takkan terubat walau sudah ziarah
Sekalipun menangis berair mata darah
Hatikan tetap rindukan Rasulullah

Terimalah hadiah imbalan ziarah

Insan yang lemah ingin berqasidah
Diilhamkan Allah Syamail Muhammadiyah
Berkat menangis di Raudhatul Jannah

Di suatu malam bulan yang penuh cerah

Baginda mengenakan pakaian serba merah
Lalu bersumpah Jabir bin Samurah
Jika dibezakan Nabi terlebih indah

Matanya yang terang sangat suka bercelak

Nampak di belakang dan depan serentak
Jinjang tengkuk Nabi sangat putih melepak
Tiada berdaki umpama pantulan perak

Dahinya yang luas, anak matanya hitam

Cahaya berhias, menatap kan tenteram
Tulang baginda kemas, saling kuat menggenggam
Rukanah tertewas lalu memeluk Islam

Rambutnya ikal mayang, tidak terlalu panjang

Tingginya yang sedang, dada luas berbidang
Ketika berjalan condongnya ke hadapan
Lajunya seperti turun tempat yang tinggi

Helaian bulunya tetapkan terus wujud

Hanya belasan uban, memikirkan surah Hud
Umpama pedang jaguh, hidung baginda mancung
Dipandang dari jauh, kening seakan bersambung

Nafas berbau wangi, semerbak kasturi

Sukakan bersugi, yang busuk dihindari
Tak pernah menguap berkat cucian hati
Takkan pernah dihinggap lalat walau sekali

Berjarak gigi hadapan, cahaya kelihatan

Segala pertuturan adalah wahyu Tuhan
Lebar bibirnya menandakan pemurah
Membaca Al-Quran dengan penuh fasohah

Baginda memilih hidup dalam berzuhud

Sekalipun maksum sangat banyak bersujud
Menipis isi tumit lamanya bertahajud
Banyak mendaki bukit, sangat sayangkan Uhud

Putih bercampur merah, kulitnya mukjizah

Jelas kelihatan ketika malu dan marah
Lembutnya seperti kelopak ros yang merah
Di seawal pagi embunan masih basah

Segala yang baik dimula dengan kanan

Tidak suka membazir minuman dan makanan
Capalnya yang berkah, pernah menjadi teman
Di saat baginda bertemu dengan Tuhan

Digeruni musuh jika bersemuka

Tidak sukakan anggur berjiwa mulia
Tanda kenabian di belakang badan
Sedikit tawanya membanyakkan tangisan

Siapa menyakiti puteri kesayangan

Umpama sakiti Nabi akhir zaman
Suka bergurau senda, sayang Husin dan Hasan
Bagindalah Nabi yang disayangi Tuhan

Fuqara masakin diberikan  bantuan

Batu di perutnya menjadi ikatan
Takkan kekenyangan selain berjemaah
Jatuhan makanan dikutip kerana berkah



Sambutan maulid Nabi SAW berserta pengijazahan sanad Syamail Muhammadiyah
oleh Syeikh Mun'im Al-Ghumari


Alhamdulillah :)

Sebab masih belum mampu mengingat  matan dan syarah dalam bahasanya yang asal, bermesra dengan qasidah dalam bahasa ibunda ini sangatlah membantu memuhasabah dan tasyji3 diri untuk berusaha meneladani Nabi.


Moga ada manfaatnya.

Sollu 3layhi wa sallimu tasleema. 


P/S: Pertama kali mengqasidahkan bait-bait indah ini semasa maulid tahun lalu 1439H di Sale.
Terima kasih team qasidah yang mendendangkannya dengan begitu merdu dan menusuk kalbu, sesungguhnya detik itu juga termasuk dalam kategori kenangan yang dirindu.



Oct 21, 2018

Mengemis di Langit, Bermanis di Bumi

BismiLlah.


Oktober sudah menjengah angka 20. Bulan di langit semalam hampir separuh menginjak pertengahan Safar. Sepurnama-dua semenjak menyelak lembaran tahun baru hijrah ini terlalu banyak khabar kematian yang berlegar-legar - Anak kepada senior, baru 3 hari lahir ke dunia sudah dipanggil pulang bertemu Pencipta, anak syurga - Abang kepada classmate sekolah rendah - Kawan kepada kawan sebaya - 6 anggota bomba wira negara - Figura-figura tanah air yang masyhur sekali nama-nama mereka sejak zaman persekolahan - Juga, Tan Sri Hasan Azahari, tokoh yang terlalu banyak sumbangan dalam bidang Al-Quran pada negara - Paling mutakhir, korban keretapi ONCF yang tergelincir di road Rabat-Kenitra, memang tidak kenal, tapi jiwa terasa dekat pula mungkin kerana berpetualang menggunakan perkhidmatan ONCF sudah menjadi rutin diri sepanjang di Morocco dulu - Lagi insiden meragut nyawa apabila berlakunya kes langgar lari di Cyberjaya.
Lahum Al-Fatihah.
Semoga ditempatkan mereka bersama golongan orang-orang yang beriman.

"أَعْمَارُ أُمَّتِي مَا بَيْنَ السِّتِّينَ إِلَى السَّبْعِينَ..."
"Umur-umur umatku antara 60 - 70 (tahun).."

Nampak macam jauh lagi, tapi hakikatnya tidak.

إِنَّهُمْ يَرَوْنَهُ بَعِيدًا (6) وَنَرَاهُ قَرِيبًا (7)
Dari fasa belajar - bekerja - berkeluarga -bersara (?) 
Bukanlah semua dari kita akan mengikut kronologi kehidupan ini secara tepat. Ada yang berkeluarga sebelum bekerja, ada yang bekerja kemudian belajar semula. Rezeki masing-masing terlalu istimewa dan rahsia untuk dibanding bezakan.

Dan ajal di mana?
Boleh jadi di mana-mana fasa, di setiap sela satunya.
Entahkan berjodoh dengan tanah dahulu sebelum bertemu jodoh dengan manusia, siapa tahu penamat kita?

Berkasut atau berselipar, belajar dalam negeri atau luar negara, kerja kerajaan mahupun swasta, berstatus bujang atau berkahwin, betul lah, apa nak hairan, kita sama sahaja di sisi Tuhan, yang membezakan hanya amalan.



'Manis' sebelum pahitnya, [Granada - 15012017]


"خير الناس من طال عمره وحسُن أمله...." 
“Sebaik-baik manusia adalah yang panjang umurnya dan baik amalannya..." [HR Ahmad, Tirmidzi]
Orang yang banyak kebaikannya, setiap kali dipanjangkan umurnya maka akan banyak pahalanya dan dilipatgandakan darjatnya. Maka bertambahnya umur akan bertambah pula pahala dan amalannya
Semoga Allah berkati usia ini. 


Kesibukan meralitkan kita dari lompong-lompong fikiran yang menerawang. Cuma, apa yang dibimbangkan apabila dibelenggu kesibukan-kesibukan dunia, akan membuatkan kita semakin jauh dari memikirkan akhirat. Tidak terasa ajal mengintai, bahkan semakin hari semakin dekat pula.
Andai semakin lama dipinjamkan dunia dan kehidupan membuatkan semakin lemas dengan dosa, terasa takut benar untuk terus lama di sini melangkah ke fasa-fasa hidup seterusnya. Akan lebih baikkah diri nanti sebagai hamba-Nya?

" اللهم لا تجعل الدنيا أكبر همِّنا "

"... jadi, maksudmu ingin segera 'pulang'?"
Bagaimana mampu aku hajatkan untuk segera bertemu-Nya sedang amalan masih lompong, cacat cela merata berteraburan.
Kenalkah baginda Rasulullah saw padaku nanti sebagai umat baginda? 
Dikatakan ahlul quran itu mampu menarik 10 ahli keluarganya untuk ke syurga, sedang belum tentu aku benar-benar tergolong salah seorang dari ahlul quran itu.


" اللهم اجعل القران حجة لنا لا علينا "

Cerita tentang Abu Hurairah dan ArRajal mengetuk jiwa.

Ada suatu ketika, Abu Hurairah duduk bersama Nabi SAW, turut serta ArRajal dan sekelompok orang dalam satu majlis, ketika itu Nabi SAW bersabda di antara mereka ada yang gigi gerahamnya di neraka, yang saiznya lebih besar jika dibanding dengan Bukit Uhud.
Kemudian, seorang demi seorang yang pernah berada dalam majlis itu dikhabarkan telah meninggal, tinggal lah Abu Hurairah dan ArRajal. Terlalu khuatir Abu Hurairah memikirkan sabda Nabi tersebut, bimbang andai dialah orang yang dimaksudkan Nabi SAW.
Hingga akhirnya, ArRajal munafiq menyertai Musailamah Al-Kazzab, bahkan fitnah ArRajal itu lebih besar dari Musailamah sendiri.
Betapa lega Abu Hurairah, tahulah dia bahawasanya yang dimaksudkan baginda SAW ialah ArRajal.

Bagaimana pula perasaan kita apabila dikhabarkan tentang potongan hadis yang ini?


 إِنَّ أَحَدَكُمْ لَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ الْجَنَّةِ حَتَّى مَا يَكُونُ بَيْنَهُ وَبَيْنَهَا إِلاَّ ذِرَاعٌ فَيَسْبِقُ عَلَيْهِ الْكِتَابُ فَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ فَيَدْخُلُهَا وَإِنَّ أَحَدَكُمْ لَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ حَتَّى مَا يَكُونُ بَيْنَهُ وَبَيْنَهَا إِلاَّ ذِرَاعٌ فَيَسْبِقُ عَلَيْهِ الْكِتَابُ فَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ الْجَنَّةِ فَيَدْخُلُهَا

".....Sesungguhnya ada salah seorang dari kalian beramal dengan amalan ahli surga sehingga jarak antara dirinya dengan surga hanya tinggal satu hasta, tapi catatan (takdir) mendahuluinya lalu ia beramal dengan amalan ahli neraka lantas ia memasukinya,
Dan sesungguhnya ada salah seorang dari kalian beramal dengan amalan ahli neraka sehingga jarak antara diri-nya dengan neraka hanya tinggal satu hasta, tapi catatan (takdir) mendahuluinya lalu ia beramal dengan amalan ahli surga lantas ia memasukinya." --HR Bukhari & Muslim: Muttafaq 3layh



Kalau perlu menangis, menangislah.
Antara menangis kerana kesedihan, kekecewaan, kegelisahan memikirkan dunia semata itu ada bezanya dengan menangis kerena kegelisahan memikirkan alam sana. Lebih tepat lagi, fikiran yang menghubungkan tindak tanduk di dunia dengan kehidupan yang abadi selepasnya. Yang kedua itu akan lebih melapangkan, bukan menyesakkan dada, bahkan tidak akan bengkak mata.
Usainya indah dirasa. Cubalah, ia nikmat yang tak semua orang mampu rasakan. Hanya orang yang benar-benar 'mencari' akan menemukan.
Mendekat dan mengemis pada Allah dengan istighfar. Apa sahaja yang terbuku di hati, luahkan dalam rintih doa, Allah Maha Mendengar. Jadikan Allah tempat luahan utama. Bukan cuma di saat sendu, bahkan tatkala bahagia juga harus begitu.


"...tapi bahkan kau menulis? Kau meluahkannya dengan tulisan!"

Benar, aku menulis.
Antara sekian banyak hal, ada yang aku senang menuliskannya. Menulisnya membuat aku lega, justeru aku menulis sesuatu tidak lain hanya buatku sendiri, untuk aku yang silam, aku yang sekarang, juga aku pada masa hadapan. Kadang, aku menulis hal-hal yang tidak mampu aku ceritakan, menulis perasaan orang juga iya, ada kalanya cuba berlindung di sebalik watak-watak yang dicipta. Dan ada tulisan-tulisan yang aku tukangi bertitik tolak dari sekecil-kecil kejadian; seperti menulis entri 'Tetamu' rentetan aku telah lulus semester akhir dengan baik, terutama tesis yang bagiku ia satu keajaiban. Atau menukang entri 'Dingin' disebabkan seseorang yang aku ditugaskan satu unit dengannya untuk sebuah program  berdiam diri tidak mengendahkan skop kerja. Atau menulis 'Hilang' selepas kali ketiga kehilangan barang dalam tempoh sebulan. Atau, ah cukuplah sekadar itu.
Tentulah interpretasinya mungkin berbeza dari sudut si pembaca. Tapi untuk menghukumi yang membaca, itu bukan tugas aku selayaknya. Barangkali ia berpunca dari khilafku juga dalam menyusun aksara.


"...tulis biasa-biasa saja, tulis macam robot, tanpa unsur perasaan, mudah kan begitu? Biar tiada yang tersalah sangka, dan terluka.."

Ah ha, untuk artikel dan berita, ya begitu yang seharusnya. Tapi untuk puisi dan penceritaan, khabarkanlah padaku bagaimana bisa? 
Dan kebanyakan waktu, blogger cenderung menulis dengan perasaan. Mungkin di situlah lemahnya yang menulis ini.



Ku kuburkan pahitnya di pertembungan dua benua.
Manis ini yang lebih ingin ku kenang selamanya. [Martil - 18012017]


'Mata pasak ke bumi, hati biar ke langit'.
Menukil yang ini sebagai rumusan kalam seseorang.
Antara cita-cita terbesar seorang mukmin itu adalah untuk menggapai redha Allah, dipeluk dalam rahmatnya, dinaungi maghfirah-Nya.
Semoga dikenal oleh habeebuna Rasulullah sebagai umat yang mengikuti baginda, dikasih penduduk langit, disayang penduduk bumi.


"Mengemis di langit, bermanis di bumi".
Demikianlah yang dinukil Ustaz Salim A. Fillah dalam salah satu rakaman video beliau dengan sangat tertib penuh seninya. Bahagian pertama dalam frasa; 'mengemis di langit' sudah ku punggah, dan untuk yang keduanya, tidak terjangkau di minda sampai begitu sekali yang dimaksudkan. Bermanislah di bumi kerana kesemua masalah dan keluh kesah sudah kita luahkan pada-Nya. Bermanislah, memberi dengan tatacara paling indah.

Hidup bercurahkan kasih manusia ini indah sekali rasanya, kerana fitrah manusia itu sendiri ingin dikasih, disayang. Bukti kasih Allah yang melimpah buat hamba-hamba-Nya.
Tidak mampu kita bandingkan kasih manusia dan kasihnya Allah Tuhan Yang Maha Mencipta. Menagih kasih manusia, tapi akhirnya nanti kita kan sendirian juga di sana.
Cuma persoalannya, sendirian yang bagaimana?
Barangkali dengan berkasih sesama manusia ini menjadikan lebih kuat hubungan kita dengan-Nya. Mudah-mudahan begitulah.



لو كان حبَّك صادقا لأطَعتَهُ         إن المحِبَّ لمن يحبُّ مطيع
Jika kecintaanmu benar/tulus, kau akan taat padanya(yang dicinta).
Sesungguhnya sang pencinta itu menjadi seorang yang taat pada yang dicinta.

حب الله = فقد أطاع الله
حبّ المخلوق < حبّ الله = أطاع الله > إطاعة المخلوق
  

Baru semalam cuba menghadam ulasan tadabbur Ustaz Syaari yang ini, berdasarkan ayat 25 surah Al-Waqi'ah;




"Manusia yang suka bercakap atau melakukan perbuatan yang tiada faedah, sebenarnya mereka sedang membunuh nikmat masa yang dianugerahkan Allah. Di Syurga, setiap saat sangat berharga. Setiap detik ada sahaja yang mengejutkan dan menyeronokkan. Untuk menikmati setiap minit di Syurga, “lagha” dimatikan semati-matinya. Maka belajarlah meninggalkan lagha di dunia agar kita sampai ke dunia yang lagha dimatikan sepenuhnya."

Kadang rasa tersangat memerlukan seseorang untuk menampar diri berkali-kali, biar lekas sedar dari khayal dan mimpi. Mujahadah sendirian ini getir juga. Hisab sahaja diri sendiri, tewas dalam hal ini sudah tidak terhitung, berkali-kali, lagi dan lagi. Bukankah seharusnya mukmin itu tidak jatuh ke lubang yang sama untuk kedua kali?

Kadang-kadang yang lain, aku minta pada Allah supaya dibukakan jalan agar aku juga tergolong dalam golongan manusia yang sentiasa 'bermanis di bumi', didekatkan aku dengan insan-insan yang berkecenderungan menjadi lubuk saham pahala agar dengan itu aku mampu menjadi sosok 'yadul 'ulya' lebih dari 'yadus sufla'. Memberi bukan sekadar dari aspek material dan fizikal, bahkan merangkumi keperluan insaniah; lahiriah dan batiniahnya selari, sepertimana yang aku perlukan dari insan-insan di sekeliling.

Kadang-kadang yang lain pula, aku juga minta pada Allah agar jauhkan aku dari berkomunikasi, berurusan dengan insan-insan yang (mungkin) tidak mampu aku santuni dengan luhur, tambah lagi ketikamana aku buntu untuk bertoleransi dengan makhluk-Nya yang licik; waktu. Biarlah menghindar, kerana aku bukanlah seorang manusia yang handal merawat. Padaku lebih baik begitu, gusar aku akan konsekuensinya, bimbang tadbir insani tidak mampu aku kawal selia.

Kadang-kadang demi kadang-kadang, terlalu banyak lagi yang diminta, diulang-ulang. Sudah fitrahnya manusia, hanya mampu meminta apa yang baik menurut diri semata, tiada pernah tahu hikmah yang terselindung di sebaliknya.


"التدريج مهم في الحياة..." - الدكتور عدلي (18102018)
Usahakan sesuatu, ada peringkat-peringkatnya yang tertentu. Dalam semua perkara ada 'ansur-ansur'nya. Tidak harus mendadak meningkat, nikmati turun-naiknya dengan harmoni, asalkan tidak dibiar menjunam dan tenggelam.

Sedar tidak sedar, sudah separuh semester pertama aku tempuh, cepat benar tidak terkejarkan, terasa baru sahaja bermula. Namun larianku tidak sepantas masa, ada waktu aku tercungap-cungap, menoleh kiri dan kanan mencari teman yang ingin sejalan. Dan untuk kali ini aku ingatkan diri, bahawa aku tidak berlumba dengan sesiapa, aku cuma berhajat sampai ke garisan penamatnya dengan selamat dan tenang, dengan ibrah dan pemerhatian, dengan berkah dan sebaik-baik amalan.

 "اللهم اختم لنا بحُسنِ الخاتِمَة واختِم لنا بالباقِيَاتِ الصَّالِحَات"


Sesiapa pun anda,
terima kasih atas kesabaran membaca dan berbaik sangka, moga Allah izin doa-doa kita terus basah mengiringi kehidupan selagi masih dipinjamkan nyawa.





Benar-benar satu kelaianan berada di sebalik perbukitan.
Kali pertama dengan pantai, aku berjauhan.
-dan yang sepatutnya buat kerja lain, pergi tulis benda lain -_-

Dialog-dialog hujung minggu sebelum cuti 'mid-sem'.
Oktober kali ini tanpa hujan lebat peralihan musim,
tanpa sweater, mazafil dan atai na3na3.
21102018
Gombak, MYS

Sep 22, 2018

Kisah 'Siti'


Kemboja dari hulu?


KISAH 1
[April 2015 | Clinique La Colline, Mohammedia]

Kisahnya, seawal pagi yang indah di musim bunga ini saya telah menapak keluar untuk ke klinik kesihatan, lebih kurang 10 minit berjalan kaki dari rumah sewa. Gigih pergi awal-awal pagi ni sebab taknak menunggu lama, semata-mata nak dapatkan syahadah tibbiyah (keterangan doktor tempatan berkenaan keadaan kesihatan tanpa perlu buat medical check up kali kedua - sebab dah buat kat Malaysia). Syahadah tibbiyah ni salah satu dokumen yang diperlukan untuk membolehkan foreign student buat ID card Morocco.

Masuk bilik doktor, bagi salam sambil senyum, letak borang atas meja dan tercegat je depan pintu.

"Maliziya?" Doktor lelaki lebih separuh abad menyapa.

"Na3am."

Doktor senyum segaris.
"Aina zaujuki?" (Mana suami kamu?)

Hah? 
Doktor tanya saya kah? Dan kali kedua ni, doktor ulang lagi sepatah-sepatah soalan tadi.
"AIna zaujuki alaan?"

"Ana lastu mutazawwijah." (Saya belum bersuami)

"Lasti mutazawwijah? Kam 3umrukil alaan?" (Kamu belum kahwin? Berapa umur kamu sekarang?)

Aduh doktor, propaganda apakah ini? Sudahlah urusan ni redah sendiri je memandangkan akhawat Mohammedia yang lainnya dah buat dulu. Kata diorang cuma masuk, letak borang dan tunggu doktor tu siapkan syahadah je, tak ada pula diorang cakap kena soal siasat macam ni.

Geleng, "19."

Doktor kembali meneliti borang, berkerut-kerut dahinya. Cuak juga ni, apa yang tak kenanya?

"Saya ingat kamu dah kahwin. Hm, jadi kalau macam tu, saya rasa kamu salah tulis ni. Depan nama kamu ni kamu tak sepatutnya tulis 'Siti', lain kali tulis 'Aniisah'. Aniisah bima3na madmoiselle(cik)..."

What??
Merah padam juga rasa muka masa tu, tahan gelak punya pasal. Adeh. Siti tu memang nama saya lah doktor, ada ke nak kena tukar letak Anisah pulak? Geli hati sungguh. Nasib baik faham isu sebenar.

"Doktor, sebenarnya 'Siti' tu memang nama saya juga,
سيتي هي اسم العادي في ماليزيا و انيسة أيضا اسم العادي للنساء
."عندي زميلتي هناك اسمها انيسة
('Siti' nama yang biasa di Malaysia, 'Anisah' pun sama juga. Saya ada kawan di sana namanya Anisah)




KISAH 2
[November 2016| Tahlil Nas Kelas Sard Hadith, UH2 Mohammedia]

'...ستي لم تلتقط أذني منه إلا كلمة 
Imane berhenti baca, dan secara magisnya aku dapat rasakan semua mata menoleh ke sini. Ohoi, bila jadi satu-satunya ajanib memang macam ni ke? 

Ustaz Touba pelik lalu bertanya, "Na3am, maaza?"

Houda dengan baik hatinya telah bercerita dulu,
"...dekat nama dia ada 'Siti'..."

Siti yang dimaksudkan dalam teks kami ini ialah gelaran hormat kepada majikan yang budiman disegani oleh seorang budak perempuan si pembawa roti.

"Nama kamu memang ada Siti?" Ustaz melontar soalan, raut wajahnya pelik bercampur teruja.

"Iya, ustaz. Di Malaysia, ramai yang namanya Siti juga. Siti nama biasa untuk perempuan di negara kami"

"Ustazah Harbouch cakap Siti berasal dari kalimah 'Sayyidati', panggilan hormat untuk wanita yang mulia, terutama di Parsi."
Houda kembali menyambung cerita, dan ustaz mengiyakan sahaja dan menambah perisa,

"Siti merujuk kepada gelaran yang baik-baik. Di Morocco susah kita nak jumpa perempuan yang mendapat gelaran Siti. Tapi di sini ada sebuah penempatan di Marrakech yang cantik dinamakan Sedti Fatma, ha itu merujuk kepada 'Siti' sebenarnya.."

Fatima kat sebelah dah buat nota kaki.

Dan saya?
Senyum ja lah, apa nak buat lagi?

Ya, nama saya Siti.


KISAH 3
[23/08/2018 | Majlis Tunang Kak Moh & Abang Iskandar - Kg Wakaf Mesira, Tepuh, TGG]

Rombongan lelaki dari Marang masuk ke ruang tamu rumah, bersalaman dan mengambil tempat. 


Abah memainkan peranan selaku wakil tuan rumah memandangkan mak dan ayah Kak Moh dan adik-beradiknya seramai 9 orang sudah tiada. Tak adalah majlis besar pun, ikutkan antara keluarga lelaki dan perempuan sahaja, cuma dah alang-alang raya haji kedua, keluarga pun ramai balik berkumpul, jadilah ramai juga.
Kak Moh sepupu saya, anak kepada arwah kakak abah yang saya panggil Mak Lah. Kak Moh, Siti Fatimah namanya.

Selepas alu-aluan, wakil bagi rombongan lelaki mengambil alih agenda ke arah menyatakan hajat tulus kedatangan mereka. 

Kata wakil mereka,"Kami datang nak merisik sekali gus meminang Siti untuk Iskandar. Harapnya memang kira 'jadi' teruslah!"

Abah tanya lagi, 

"Jelas dah tu hajatnya, cumanya ada ramai Siti kat sini. Yang dimaksudkan tu, Siti yang mana?"

Kami sepupu sepapat tersengih-sengih je menyorok belakang mak-mak saudara sekalian. Sekali, yang jadi wakil pihak lelaki tu tak ingat pula Siti apa namanya, ah sudahlah. Hingar dengan gelak tawa saudara mara kedua-dua belah rombongan bila tak ada pun yang ingat Siti yang mana satu gerangannya yang hendak dipinang. Kebetulan adik beradik Kak Moh semua yang perempuan namanya bermula dengan Siti. Siti Hanisah, Siti Fatimah, Siti Hajar, Siti Sarah, Siti Nur Amirah. Tambah lagi 3 orang Siti anak abah ni, ha, pilih!


Sampaikan adik Abang Iskandar skrol cari facebook Kak Moh untuk memastikan nama penuh beliau, barulah proceed to the next agenda. Rupa-rupanya memang diorang kenal Kak Moh dengan nama Siti je, jadi duk panggil Siti je memanjang dah tak teringat nama panjangnya apa.


"ٍSiti-Siti yang lain ni, nama facebook tu tulis biar nama betul, senang orang nak stalk masa-masa kecemasan macam ni." Sempat lagi Che Su berseloroh.


Adeh. Ada juga kisah yang macam ni rupanya. Takpa, Che Su. Saya punya facebook takda letak Siti lagi setakat ni.

Semoga lancar urusan-urusan berbaki untuk ke langkah seterusnya buat Kak Moh dan Abang Is!


- - - - - - - - - - - - - -

Kalau dulu zaman sekolah rendah, yang nama Siti ini pun popular dia boleh tahan juga. Menumpang kemasyhuran selebiriti-selebriti tempatan terutamanya Siti Nurhaliza lah. Sir Salihin memang dari mula-mula masuk taekwondo dulu lagi duk panggil 'Siti Nurhaliza', sori Tokti, pinjam nama. Bila turn adik masuk training pula jadi 'Siti Nurhalizup'. Kata Sir, 'zup' tu bunyi tendangan padu. Hahah, macam-macam cerita ada.

Hm, cuma adalah musykil sikit tang kumpulan Exists suatu ketika dulu yang pernah popular dengan lagu;
'kerana percayakan Siti'.


Moga para Siti di luar sana memaknakan hidup dengan baik,
kerana namamu begitu berharga.

Nama saya Siti. 
Er, nama awak?





Teringat cerita-cerita ni,
sebab tadi tiba-tiba ada orang panggil Siti.
22092018|Ulangtahun ke-4 'Morocco, nantikan hamba'.
Mahallah Ameenah,
KUL, MYS.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Transparent Teal Star