Google | Youtube | Al-Ahkam | IslamGRID | Islamic Research Foundation | Palestinkini | Dunia Muslim | Ilmu Sunnah |

Feb 15, 2019

Bicara Judul Buku


"Kenapa ya, apabila digambarkan syurga, seringkali sinonim dengan bidadari-bidadari?"

Hm, kenapa?

"Sebab kurangnya wanita di dalam syurga..."

Hening.
Cuaca semakin panas sekarang. Rama-rama yang berterbangan pun sudah kurang kelihatan, yang di dalam ini pula semakin rancak berkeliaran. Logik.

Al-Quran mengangkat martabat kaum wanita dalam surah An-Nisa'. Keadilan ditegakkan.
Allah memuliakan kaum wanita dengan meletakkan Surah Maryam. Maryam ialah satu-satunya nama wanita yang disebut jelas di dalam Al-Quran, tiada nama lain.

Wanita-wanita yang baik untuk lelaki-lelaki yang baik. Begitupun sebaliknya.
Tapi jangan kita lupa, kisah Ratu Syahadah; Asiyah bintu Muzahim. Bukankah serikandi ini diuji dengan suami yang maha zalim, manusia yang mengaku dirinya Tuhan, Firaun.
Bagaimana pula dengan isteri Nabi Nuh dan isteri Nabi Luth? Masing-masing jelas derhaka dan ingkar dengan seruan dakwah sang suami.
At-Tahrim merumuskan kedua-dua kisah ini.



Demikian perempuan.
Hal-hal yang remeh pada perkiraan lelaki boleh jadi hal yang berlegar-legar di fikiran mereka sehari-hari.
Demikian perempuan.
Kaya dengan emosi, hatinya rapuh sekali walau ada antara mereka yang tidak jaguh mempamer ekspresi.
Demikian perempuan.
Luarannya terlihat garang, padahal di sela-sela waktu ada esak tangis berlanjutan megemis kekuatan yang tidak kau dengarkan.

Dan perempuan sekarang mujahadah hatinya lebih besar tuntutan.
Menjaga pandangan tidak hanya pada dunia realiti, bahkan dunia sosial lebih menekan, tambah lagi di saat menyendiri, tiada yang tahu, tiada yang mengingatkan.

Perempuan, auratmu itu perhiasan, tinggi harganya tiada ternilaikan.
Hatimu jangan mudah luluh dengan manis tutur kata yang singgah dengan pandangan yang teduh, yang tidak lain hanya akan membawamu kepada hal-hal yang sia-sia, yang lalai lagi melalaikan semata! Jiwa kelam, hati hitam, dan iman pun terbungkam.
Kerana yang belum bersungguh, mana mungkin berani berlabuh untuk mengambil sebuah perjanjian teguh?

Biarkan si solehah terus solehah. Bantu si solehah jadi muslehah.
Semoga Allah memberkati mujahadah mereka yang sedang bertempur dengan nafsu dan diri sendiri demi mempertahankan 'iffah.


"Siapakah kamu perempuan?
Perempuan, jika jadi anak, dia ialah bidadari kecil ayah bonda, permata yang siang malam dijaga oleh kedua-duanya.Perempuan, jika jadi pasangan, dia ialah kenangan terindah, syurga untuk pasangannya di dunia.Jika dia menjadi bonda, wah, syurga telah berpindah di telapak kakinya! Dia bawa syurga itu ke mana-mana.Nabi bersabda; perbaikilah tiang, tatkala kehidupan adalah bangunan.Wahai perempuan, di rumahmu, kamu jantung keluarga. Gembiramu adalah gembira keluargamu. Maka sebagai tiang, wahai perempuan, kamu harus kuat tak tergoyahkan. Sebagai sandaran, tegarmu adalah ibarat karang di lautan."-Nukilan Ustazah Norhafizah Musa


Dan perempuan itu siapa? 
Perempuan itu adalah kita.

Eh, kencangnya!
Moga lebih kencang kejar cinta Tuhan. <3 font="">


"Lapis-Lapis Keberkahan? Atau, Dalam Dekapan Ukhuwah..?"

Ya, boleh kedua-duanya. Bahkan ada satu lagi tambahan,


"Biar Bidadari Mencemburui Dirimu."

Sama-sama senyum.
Demikian kesudahan sebuah bicara judul buku. (Tapi, bukan 'review')




A memory; end of spring, somewhere in 2016.
Belum cukup 'segar' buah fikiran untuk tulisan-tulisan baru.
Semakin masa berganti, semakin banyak yang teruji.
Hal-hal yang baik tidak akan terlepas dari ujian, begitu katanya.

Nov 2, 2018

Qasidah Rindu Madinah - Syamail Muhammadiyah


Rindunya daku kepada bumi Madinah
Takkan terubat walau sudah ziarah
Sekalipun menangis berair mata darah
Hatikan tetap rindukan Rasulullah

Terimalah hadiah imbalan ziarah

Insan yang lemah ingin berqasidah
Diilhamkan Allah Syamail Muhammadiyah
Berkat menangis di Raudhatul Jannah

Di suatu malam bulan yang penuh cerah

Baginda mengenakan pakaian serba merah
Lalu bersumpah Jabir bin Samurah
Jika dibezakan Nabi terlebih indah

Matanya yang terang sangat suka bercelak

Nampak di belakang dan depan serentak
Jinjang tengkuk Nabi sangat putih melepak
Tiada berdaki umpama pantulan perak

Dahinya yang luas, anak matanya hitam

Cahaya berhias, menatap kan tenteram
Tulang baginda kemas, saling kuat menggenggam
Rukanah tertewas lalu memeluk Islam

Rambutnya ikal mayang, tidak terlalu panjang

Tingginya yang sedang, dada luas berbidang
Ketika berjalan condongnya ke hadapan
Lajunya seperti turun tempat yang tinggi

Helaian bulunya tetapkan terus wujud

Hanya belasan uban, memikirkan surah Hud
Umpama pedang jaguh, hidung baginda mancung
Dipandang dari jauh, kening seakan bersambung

Nafas berbau wangi, semerbak kasturi

Sukakan bersugi, yang busuk dihindari
Tak pernah menguap berkat cucian hati
Takkan pernah dihinggap lalat walau sekali

Berjarak gigi hadapan, cahaya kelihatan

Segala pertuturan adalah wahyu Tuhan
Lebar bibirnya menandakan pemurah
Membaca Al-Quran dengan penuh fasohah

Baginda memilih hidup dalam berzuhud

Sekalipun maksum sangat banyak bersujud
Menipis isi tumit lamanya bertahajud
Banyak mendaki bukit, sangat sayangkan Uhud

Putih bercampur merah, kulitnya mukjizah

Jelas kelihatan ketika malu dan marah
Lembutnya seperti kelopak ros yang merah
Di seawal pagi embunan masih basah

Segala yang baik dimula dengan kanan

Tidak suka membazir minuman dan makanan
Capalnya yang berkah, pernah menjadi teman
Di saat baginda bertemu dengan Tuhan

Digeruni musuh jika bersemuka

Tidak sukakan anggur berjiwa mulia
Tanda kenabian di belakang badan
Sedikit tawanya membanyakkan tangisan

Siapa menyakiti puteri kesayangan

Umpama sakiti Nabi akhir zaman
Suka bergurau senda, sayang Husin dan Hasan
Bagindalah Nabi yang disayangi Tuhan

Fuqara masakin diberikan  bantuan

Batu di perutnya menjadi ikatan
Takkan kekenyangan selain berjemaah
Jatuhan makanan dikutip kerana berkah



Sambutan maulid Nabi SAW berserta pengijazahan sanad Syamail Muhammadiyah
oleh Syeikh Mun'im Al-Ghumari


Alhamdulillah :)

Sebab masih belum mampu mengingat  matan dan syarah dalam bahasanya yang asal, bermesra dengan qasidah dalam bahasa ibunda ini sangatlah membantu memuhasabah dan tasyji3 diri untuk berusaha meneladani Nabi.


Moga ada manfaatnya.

Sollu 3layhi wa sallimu tasleema. 


P/S: Pertama kali mengqasidahkan bait-bait indah ini semasa maulid tahun lalu 1439H di Sale.
Terima kasih team qasidah yang mendendangkannya dengan begitu merdu dan menusuk kalbu, sesungguhnya detik itu juga termasuk dalam kategori kenangan yang dirindu.



Oct 21, 2018

Mengemis di Langit, Bermanis di Bumi

BismiLlah.


Oktober sudah menjengah angka 20. Bulan di langit semalam hampir separuh menginjak pertengahan Safar. Sepurnama-dua semenjak menyelak lembaran tahun baru hijrah ini terlalu banyak khabar kematian yang berlegar-legar - Anak kepada senior, baru 3 hari lahir ke dunia sudah dipanggil pulang bertemu Pencipta, anak syurga - Abang kepada classmate sekolah rendah - Kawan kepada kawan sebaya - 6 anggota bomba wira negara - Figura-figura tanah air yang masyhur sekali nama-nama mereka sejak zaman persekolahan - Juga, Tan Sri Hasan Azahari, tokoh yang terlalu banyak sumbangan dalam bidang Al-Quran pada negara - Paling mutakhir, korban keretapi ONCF yang tergelincir di road Rabat-Kenitra, memang tidak kenal, tapi jiwa terasa dekat pula mungkin kerana berpetualang menggunakan perkhidmatan ONCF sudah menjadi rutin diri sepanjang di Morocco dulu - Lagi insiden meragut nyawa apabila berlakunya kes langgar lari di Cyberjaya.
Lahum Al-Fatihah.
Semoga ditempatkan mereka bersama golongan orang-orang yang beriman.

"أَعْمَارُ أُمَّتِي مَا بَيْنَ السِّتِّينَ إِلَى السَّبْعِينَ..."
"Umur-umur umatku antara 60 - 70 (tahun).."

Nampak macam jauh lagi, tapi hakikatnya tidak.

إِنَّهُمْ يَرَوْنَهُ بَعِيدًا (6) وَنَرَاهُ قَرِيبًا (7)
Dari fasa belajar - bekerja - berkeluarga -bersara (?) 
Bukanlah semua dari kita akan mengikut kronologi kehidupan ini secara tepat. Ada yang berkeluarga sebelum bekerja, ada yang bekerja kemudian belajar semula. Rezeki masing-masing terlalu istimewa dan rahsia untuk dibanding bezakan.

Dan ajal di mana?
Boleh jadi di mana-mana fasa, di setiap sela satunya.
Entahkan berjodoh dengan tanah dahulu sebelum bertemu jodoh dengan manusia, siapa tahu penamat kita?

Berkasut atau berselipar, belajar dalam negeri atau luar negara, kerja kerajaan mahupun swasta, berstatus bujang atau berkahwin, betul lah, apa nak hairan, kita sama sahaja di sisi Tuhan, yang membezakan hanya amalan.



'Manis' sebelum pahitnya, [Granada - 15012017]


"خير الناس من طال عمره وحسُن أمله...." 
“Sebaik-baik manusia adalah yang panjang umurnya dan baik amalannya..." [HR Ahmad, Tirmidzi]
Orang yang banyak kebaikannya, setiap kali dipanjangkan umurnya maka akan banyak pahalanya dan dilipatgandakan darjatnya. Maka bertambahnya umur akan bertambah pula pahala dan amalannya
Semoga Allah berkati usia ini. 


Kesibukan meralitkan kita dari lompong-lompong fikiran yang menerawang. Cuma, apa yang dibimbangkan apabila dibelenggu kesibukan-kesibukan dunia, akan membuatkan kita semakin jauh dari memikirkan akhirat. Tidak terasa ajal mengintai, bahkan semakin hari semakin dekat pula.
Andai semakin lama dipinjamkan dunia dan kehidupan membuatkan semakin lemas dengan dosa, terasa takut benar untuk terus lama di sini melangkah ke fasa-fasa hidup seterusnya. Akan lebih baikkah diri nanti sebagai hamba-Nya?

" اللهم لا تجعل الدنيا أكبر همِّنا "

"... jadi, maksudmu ingin segera 'pulang'?"
Bagaimana mampu aku hajatkan untuk segera bertemu-Nya sedang amalan masih lompong, cacat cela merata berteraburan.
Kenalkah baginda Rasulullah saw padaku nanti sebagai umat baginda? 
Dikatakan ahlul quran itu mampu menarik 10 ahli keluarganya untuk ke syurga, sedang belum tentu aku benar-benar tergolong salah seorang dari ahlul quran itu.


" اللهم اجعل القران حجة لنا لا علينا "

Cerita tentang Abu Hurairah dan ArRajal mengetuk jiwa.

Ada suatu ketika, Abu Hurairah duduk bersama Nabi SAW, turut serta ArRajal dan sekelompok orang dalam satu majlis, ketika itu Nabi SAW bersabda di antara mereka ada yang gigi gerahamnya di neraka, yang saiznya lebih besar jika dibanding dengan Bukit Uhud.
Kemudian, seorang demi seorang yang pernah berada dalam majlis itu dikhabarkan telah meninggal, tinggal lah Abu Hurairah dan ArRajal. Terlalu khuatir Abu Hurairah memikirkan sabda Nabi tersebut, bimbang andai dialah orang yang dimaksudkan Nabi SAW.
Hingga akhirnya, ArRajal munafiq menyertai Musailamah Al-Kazzab, bahkan fitnah ArRajal itu lebih besar dari Musailamah sendiri.
Betapa lega Abu Hurairah, tahulah dia bahawasanya yang dimaksudkan baginda SAW ialah ArRajal.

Bagaimana pula perasaan kita apabila dikhabarkan tentang potongan hadis yang ini?


 إِنَّ أَحَدَكُمْ لَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ الْجَنَّةِ حَتَّى مَا يَكُونُ بَيْنَهُ وَبَيْنَهَا إِلاَّ ذِرَاعٌ فَيَسْبِقُ عَلَيْهِ الْكِتَابُ فَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ فَيَدْخُلُهَا وَإِنَّ أَحَدَكُمْ لَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ النَّارِ حَتَّى مَا يَكُونُ بَيْنَهُ وَبَيْنَهَا إِلاَّ ذِرَاعٌ فَيَسْبِقُ عَلَيْهِ الْكِتَابُ فَيَعْمَلُ بِعَمَلِ أَهْلِ الْجَنَّةِ فَيَدْخُلُهَا

".....Sesungguhnya ada salah seorang dari kalian beramal dengan amalan ahli surga sehingga jarak antara dirinya dengan surga hanya tinggal satu hasta, tapi catatan (takdir) mendahuluinya lalu ia beramal dengan amalan ahli neraka lantas ia memasukinya,
Dan sesungguhnya ada salah seorang dari kalian beramal dengan amalan ahli neraka sehingga jarak antara diri-nya dengan neraka hanya tinggal satu hasta, tapi catatan (takdir) mendahuluinya lalu ia beramal dengan amalan ahli surga lantas ia memasukinya." --HR Bukhari & Muslim: Muttafaq 3layh



Kalau perlu menangis, menangislah.
Antara menangis kerana kesedihan, kekecewaan, kegelisahan memikirkan dunia semata itu ada bezanya dengan menangis kerena kegelisahan memikirkan alam sana. Lebih tepat lagi, fikiran yang menghubungkan tindak tanduk di dunia dengan kehidupan yang abadi selepasnya. Yang kedua itu akan lebih melapangkan, bukan menyesakkan dada, bahkan tidak akan bengkak mata.
Usainya indah dirasa. Cubalah, ia nikmat yang tak semua orang mampu rasakan. Hanya orang yang benar-benar 'mencari' akan menemukan.
Mendekat dan mengemis pada Allah dengan istighfar. Apa sahaja yang terbuku di hati, luahkan dalam rintih doa, Allah Maha Mendengar. Jadikan Allah tempat luahan utama. Bukan cuma di saat sendu, bahkan tatkala bahagia juga harus begitu.


"...tapi bahkan kau menulis? Kau meluahkannya dengan tulisan!"

Benar, aku menulis.
Antara sekian banyak hal, ada yang aku senang menuliskannya. Menulisnya membuat aku lega, justeru aku menulis sesuatu tidak lain hanya buatku sendiri, untuk aku yang silam, aku yang sekarang, juga aku pada masa hadapan. Kadang, aku menulis hal-hal yang tidak mampu aku ceritakan, menulis perasaan orang juga iya, ada kalanya cuba berlindung di sebalik watak-watak yang dicipta. Dan ada tulisan-tulisan yang aku tukangi bertitik tolak dari sekecil-kecil kejadian; seperti menulis entri 'Tetamu' rentetan aku telah lulus semester akhir dengan baik, terutama tesis yang bagiku ia satu keajaiban. Atau menukang entri 'Dingin' disebabkan seseorang yang aku ditugaskan satu unit dengannya untuk sebuah program  berdiam diri tidak mengendahkan skop kerja. Atau menulis 'Hilang' selepas kali ketiga kehilangan barang dalam tempoh sebulan. Atau, ah cukuplah sekadar itu.
Tentulah interpretasinya mungkin berbeza dari sudut si pembaca. Tapi untuk menghukumi yang membaca, itu bukan tugas aku selayaknya. Barangkali ia berpunca dari khilafku juga dalam menyusun aksara.


"...tulis biasa-biasa saja, tulis macam robot, tanpa unsur perasaan, mudah kan begitu? Biar tiada yang tersalah sangka, dan terluka.."

Ah ha, untuk artikel dan berita, ya begitu yang seharusnya. Tapi untuk puisi dan penceritaan, khabarkanlah padaku bagaimana bisa? 
Dan kebanyakan waktu, blogger cenderung menulis dengan perasaan. Mungkin di situlah lemahnya yang menulis ini.



Ku kuburkan pahitnya di pertembungan dua benua.
Manis ini yang lebih ingin ku kenang selamanya. [Martil - 18012017]


'Mata pasak ke bumi, hati biar ke langit'.
Menukil yang ini sebagai rumusan kalam seseorang.
Antara cita-cita terbesar seorang mukmin itu adalah untuk menggapai redha Allah, dipeluk dalam rahmatnya, dinaungi maghfirah-Nya.
Semoga dikenal oleh habeebuna Rasulullah sebagai umat yang mengikuti baginda, dikasih penduduk langit, disayang penduduk bumi.


"Mengemis di langit, bermanis di bumi".
Demikianlah yang dinukil Ustaz Salim A. Fillah dalam salah satu rakaman video beliau dengan sangat tertib penuh seninya. Bahagian pertama dalam frasa; 'mengemis di langit' sudah ku punggah, dan untuk yang keduanya, tidak terjangkau di minda sampai begitu sekali yang dimaksudkan. Bermanislah di bumi kerana kesemua masalah dan keluh kesah sudah kita luahkan pada-Nya. Bermanislah, memberi dengan tatacara paling indah.

Hidup bercurahkan kasih manusia ini indah sekali rasanya, kerana fitrah manusia itu sendiri ingin dikasih, disayang. Bukti kasih Allah yang melimpah buat hamba-hamba-Nya.
Tidak mampu kita bandingkan kasih manusia dan kasihnya Allah Tuhan Yang Maha Mencipta. Menagih kasih manusia, tapi akhirnya nanti kita kan sendirian juga di sana.
Cuma persoalannya, sendirian yang bagaimana?
Barangkali dengan berkasih sesama manusia ini menjadikan lebih kuat hubungan kita dengan-Nya. Mudah-mudahan begitulah.



لو كان حبَّك صادقا لأطَعتَهُ         إن المحِبَّ لمن يحبُّ مطيع
Jika kecintaanmu benar/tulus, kau akan taat padanya(yang dicinta).
Sesungguhnya sang pencinta itu menjadi seorang yang taat pada yang dicinta.

حب الله = فقد أطاع الله
حبّ المخلوق < حبّ الله = أطاع الله > إطاعة المخلوق
  

Baru semalam cuba menghadam ulasan tadabbur Ustaz Syaari yang ini, berdasarkan ayat 25 surah Al-Waqi'ah;




"Manusia yang suka bercakap atau melakukan perbuatan yang tiada faedah, sebenarnya mereka sedang membunuh nikmat masa yang dianugerahkan Allah. Di Syurga, setiap saat sangat berharga. Setiap detik ada sahaja yang mengejutkan dan menyeronokkan. Untuk menikmati setiap minit di Syurga, “lagha” dimatikan semati-matinya. Maka belajarlah meninggalkan lagha di dunia agar kita sampai ke dunia yang lagha dimatikan sepenuhnya."

Kadang rasa tersangat memerlukan seseorang untuk menampar diri berkali-kali, biar lekas sedar dari khayal dan mimpi. Mujahadah sendirian ini getir juga. Hisab sahaja diri sendiri, tewas dalam hal ini sudah tidak terhitung, berkali-kali, lagi dan lagi. Bukankah seharusnya mukmin itu tidak jatuh ke lubang yang sama untuk kedua kali?

Kadang-kadang yang lain, aku minta pada Allah supaya dibukakan jalan agar aku juga tergolong dalam golongan manusia yang sentiasa 'bermanis di bumi', didekatkan aku dengan insan-insan yang berkecenderungan menjadi lubuk saham pahala agar dengan itu aku mampu menjadi sosok 'yadul 'ulya' lebih dari 'yadus sufla'. Memberi bukan sekadar dari aspek material dan fizikal, bahkan merangkumi keperluan insaniah; lahiriah dan batiniahnya selari, sepertimana yang aku perlukan dari insan-insan di sekeliling.

Kadang-kadang yang lain pula, aku juga minta pada Allah agar jauhkan aku dari berkomunikasi, berurusan dengan insan-insan yang (mungkin) tidak mampu aku santuni dengan luhur, tambah lagi ketikamana aku buntu untuk bertoleransi dengan makhluk-Nya yang licik; waktu. Biarlah menghindar, kerana aku bukanlah seorang manusia yang handal merawat. Padaku lebih baik begitu, gusar aku akan konsekuensinya, bimbang tadbir insani tidak mampu aku kawal selia.

Kadang-kadang demi kadang-kadang, terlalu banyak lagi yang diminta, diulang-ulang. Sudah fitrahnya manusia, hanya mampu meminta apa yang baik menurut diri semata, tiada pernah tahu hikmah yang terselindung di sebaliknya.


"التدريج مهم في الحياة..." - الدكتور عدلي (18102018)
Usahakan sesuatu, ada peringkat-peringkatnya yang tertentu. Dalam semua perkara ada 'ansur-ansur'nya. Tidak harus mendadak meningkat, nikmati turun-naiknya dengan harmoni, asalkan tidak dibiar menjunam dan tenggelam.

Sedar tidak sedar, sudah separuh semester pertama aku tempuh, cepat benar tidak terkejarkan, terasa baru sahaja bermula. Namun larianku tidak sepantas masa, ada waktu aku tercungap-cungap, menoleh kiri dan kanan mencari teman yang ingin sejalan. Dan untuk kali ini aku ingatkan diri, bahawa aku tidak berlumba dengan sesiapa, aku cuma berhajat sampai ke garisan penamatnya dengan selamat dan tenang, dengan ibrah dan pemerhatian, dengan berkah dan sebaik-baik amalan.

 "اللهم اختم لنا بحُسنِ الخاتِمَة واختِم لنا بالباقِيَاتِ الصَّالِحَات"


Sesiapa pun anda,
terima kasih atas kesabaran membaca dan berbaik sangka, moga Allah izin doa-doa kita terus basah mengiringi kehidupan selagi masih dipinjamkan nyawa.





Benar-benar satu kelaianan berada di sebalik perbukitan.
Kali pertama dengan pantai, aku berjauhan.
-dan yang sepatutnya buat kerja lain, pergi tulis benda lain -_-

Dialog-dialog hujung minggu sebelum cuti 'mid-sem'.
Oktober kali ini tanpa hujan lebat peralihan musim,
tanpa sweater, mazafil dan atai na3na3.
21102018
Gombak, MYS

Sep 22, 2018

Kisah 'Siti'


Kemboja dari hulu?


KISAH 1
[April 2015 | Clinique La Colline, Mohammedia]

Kisahnya, seawal pagi yang indah di musim bunga ini saya telah menapak keluar untuk ke klinik kesihatan, lebih kurang 10 minit berjalan kaki dari rumah sewa. Gigih pergi awal-awal pagi ni sebab taknak menunggu lama, semata-mata nak dapatkan syahadah tibbiyah (keterangan doktor tempatan berkenaan keadaan kesihatan tanpa perlu buat medical check up kali kedua - sebab dah buat kat Malaysia). Syahadah tibbiyah ni salah satu dokumen yang diperlukan untuk membolehkan foreign student buat ID card Morocco.

Masuk bilik doktor, bagi salam sambil senyum, letak borang atas meja dan tercegat je depan pintu.

"Maliziya?" Doktor lelaki lebih separuh abad menyapa.

"Na3am."

Doktor senyum segaris.
"Aina zaujuki?" (Mana suami kamu?)

Hah? 
Doktor tanya saya kah? Dan kali kedua ni, doktor ulang lagi sepatah-sepatah soalan tadi.
"AIna zaujuki alaan?"

"Ana lastu mutazawwijah." (Saya belum bersuami)

"Lasti mutazawwijah? Kam 3umrukil alaan?" (Kamu belum kahwin? Berapa umur kamu sekarang?)

Aduh doktor, propaganda apakah ini? Sudahlah urusan ni redah sendiri je memandangkan akhawat Mohammedia yang lainnya dah buat dulu. Kata diorang cuma masuk, letak borang dan tunggu doktor tu siapkan syahadah je, tak ada pula diorang cakap kena soal siasat macam ni.

Geleng, "19."

Doktor kembali meneliti borang, berkerut-kerut dahinya. Cuak juga ni, apa yang tak kenanya?

"Saya ingat kamu dah kahwin. Hm, jadi kalau macam tu, saya rasa kamu salah tulis ni. Depan nama kamu ni kamu tak sepatutnya tulis 'Siti', lain kali tulis 'Aniisah'. Aniisah bima3na madmoiselle(cik)..."

What??
Merah padam juga rasa muka masa tu, tahan gelak punya pasal. Adeh. Siti tu memang nama saya lah doktor, ada ke nak kena tukar letak Anisah pulak? Geli hati sungguh. Nasib baik faham isu sebenar.

"Doktor, sebenarnya 'Siti' tu memang nama saya juga,
سيتي هي اسم العادي في ماليزيا و انيسة أيضا اسم العادي للنساء
."عندي زميلتي هناك اسمها انيسة
('Siti' nama yang biasa di Malaysia, 'Anisah' pun sama juga. Saya ada kawan di sana namanya Anisah)




KISAH 2
[November 2016| Tahlil Nas Kelas Sard Hadith, UH2 Mohammedia]

'...ستي لم تلتقط أذني منه إلا كلمة 
Imane berhenti baca, dan secara magisnya aku dapat rasakan semua mata menoleh ke sini. Ohoi, bila jadi satu-satunya ajanib memang macam ni ke? 

Ustaz Touba pelik lalu bertanya, "Na3am, maaza?"

Houda dengan baik hatinya telah bercerita dulu,
"...dekat nama dia ada 'Siti'..."

Siti yang dimaksudkan dalam teks kami ini ialah gelaran hormat kepada majikan yang budiman disegani oleh seorang budak perempuan si pembawa roti.

"Nama kamu memang ada Siti?" Ustaz melontar soalan, raut wajahnya pelik bercampur teruja.

"Iya, ustaz. Di Malaysia, ramai yang namanya Siti juga. Siti nama biasa untuk perempuan di negara kami"

"Ustazah Harbouch cakap Siti berasal dari kalimah 'Sayyidati', panggilan hormat untuk wanita yang mulia, terutama di Parsi."
Houda kembali menyambung cerita, dan ustaz mengiyakan sahaja dan menambah perisa,

"Siti merujuk kepada gelaran yang baik-baik. Di Morocco susah kita nak jumpa perempuan yang mendapat gelaran Siti. Tapi di sini ada sebuah penempatan di Marrakech yang cantik dinamakan Sedti Fatma, ha itu merujuk kepada 'Siti' sebenarnya.."

Fatima kat sebelah dah buat nota kaki.

Dan saya?
Senyum ja lah, apa nak buat lagi?

Ya, nama saya Siti.


KISAH 3
[23/08/2018 | Majlis Tunang Kak Moh & Abang Iskandar - Kg Wakaf Mesira, Tepuh, TGG]

Rombongan lelaki dari Marang masuk ke ruang tamu rumah, bersalaman dan mengambil tempat. 


Abah memainkan peranan selaku wakil tuan rumah memandangkan mak dan ayah Kak Moh dan adik-beradiknya seramai 9 orang sudah tiada. Tak adalah majlis besar pun, ikutkan antara keluarga lelaki dan perempuan sahaja, cuma dah alang-alang raya haji kedua, keluarga pun ramai balik berkumpul, jadilah ramai juga.
Kak Moh sepupu saya, anak kepada arwah kakak abah yang saya panggil Mak Lah. Kak Moh, Siti Fatimah namanya.

Selepas alu-aluan, wakil bagi rombongan lelaki mengambil alih agenda ke arah menyatakan hajat tulus kedatangan mereka. 

Kata wakil mereka,"Kami datang nak merisik sekali gus meminang Siti untuk Iskandar. Harapnya memang kira 'jadi' teruslah!"

Abah tanya lagi, 

"Jelas dah tu hajatnya, cumanya ada ramai Siti kat sini. Yang dimaksudkan tu, Siti yang mana?"

Kami sepupu sepapat tersengih-sengih je menyorok belakang mak-mak saudara sekalian. Sekali, yang jadi wakil pihak lelaki tu tak ingat pula Siti apa namanya, ah sudahlah. Hingar dengan gelak tawa saudara mara kedua-dua belah rombongan bila tak ada pun yang ingat Siti yang mana satu gerangannya yang hendak dipinang. Kebetulan adik beradik Kak Moh semua yang perempuan namanya bermula dengan Siti. Siti Hanisah, Siti Fatimah, Siti Hajar, Siti Sarah, Siti Nur Amirah. Tambah lagi 3 orang Siti anak abah ni, ha, pilih!


Sampaikan adik Abang Iskandar skrol cari facebook Kak Moh untuk memastikan nama penuh beliau, barulah proceed to the next agenda. Rupa-rupanya memang diorang kenal Kak Moh dengan nama Siti je, jadi duk panggil Siti je memanjang dah tak teringat nama panjangnya apa.


"ٍSiti-Siti yang lain ni, nama facebook tu tulis biar nama betul, senang orang nak stalk masa-masa kecemasan macam ni." Sempat lagi Che Su berseloroh.


Adeh. Ada juga kisah yang macam ni rupanya. Takpa, Che Su. Saya punya facebook takda letak Siti lagi setakat ni.

Semoga lancar urusan-urusan berbaki untuk ke langkah seterusnya buat Kak Moh dan Abang Is!


- - - - - - - - - - - - - -

Kalau dulu zaman sekolah rendah, yang nama Siti ini pun popular dia boleh tahan juga. Menumpang kemasyhuran selebiriti-selebriti tempatan terutamanya Siti Nurhaliza lah. Sir Salihin memang dari mula-mula masuk taekwondo dulu lagi duk panggil 'Siti Nurhaliza', sori Tokti, pinjam nama. Bila turn adik masuk training pula jadi 'Siti Nurhalizup'. Kata Sir, 'zup' tu bunyi tendangan padu. Hahah, macam-macam cerita ada.

Hm, cuma adalah musykil sikit tang kumpulan Exists suatu ketika dulu yang pernah popular dengan lagu;
'kerana percayakan Siti'.


Moga para Siti di luar sana memaknakan hidup dengan baik,
kerana namamu begitu berharga.

Nama saya Siti. 
Er, nama awak?





Teringat cerita-cerita ni,
sebab tadi tiba-tiba ada orang panggil Siti.
22092018|Ulangtahun ke-4 'Morocco, nantikan hamba'.
Mahallah Ameenah,
KUL, MYS.

Aug 11, 2018

#MalaysiaMembaca

BismiLlah.

Menyambut baik seruan Menteri Pendidikan dengan tagar #MalaysiaMembaca,
saya kongsikan di sini 10 buku kegemaran, atau dengan definisi lain bagi saya; 10 buku yang meninggalkan kesan buat diri.





1. Lautan Langit - Kurniawan Gunadi 
Sekumpulan tulisan yang sentiasa terasa dekat dengan diri. Bermula dari Hujan Matahari, Lautan Langit, Menentukan Arah, termasuklah tulisan-tulisan beliau di mana-mana akaun media sosial milik beliau.

2. Harry Potter series - JK Rowling

Berkenalan dengan siri ini sejak 2007. Walaupun 7 siri utama HP ini sekadar membawa kita berlegar-legar ke dalam dunia imaginasi semata, tapi buku-buku inilah yang banyak membantu saya menambah kosa kata Bahasa Inggeris sejak dari awal pembacaan memandangkan mama dan abah meletakkan syarat kalau nak beli (mestilah kena patuh pada syarat-syaratnya, baru sekolah rendah tak ada duit lagi nak beli guna duit sendiri), mesti beli versi bahasa asal; Bahasa Inggeris. Maka, saya akan menghabiskan bacaan versi asli dahulu sebelum meminjam baca novel yang sama milik rakan sekelas dalam Bahasa Melayu pula. Bila ada yang bertanya, jawab saya, "nak menambahkan kefahaman!" 
Baiklah. Geli hati sekarang.

3. Peribadi - Hamka. 

Lambat-lambat beralih ke muka surat seterusnya sebab nak cuba letak diri dalam kategori yang mana dalam setiap topik perbahasan yang sangat menarik dan membuka minda.



Siapa khatam The Alchemist akan faham falsafah di sebaliknya

4. The Alchemist - Paulo Coelho
Ya, nak letak juga sebab memang suka! Semakin dekat dengan jiwa bila dah jejak tanah Sepanyol dan berkelana di Maghribi, bumi senja. Bukunya nipis sahaja. Sudah pun diterjemah ke dalam pelbagai bahasa. Bacalah. Kalau bukan dalam bahasa aslinya pun, Bahasa Melayu juga tidak mengapa.

5. Mudahnya Menjemput Rezeki - Fathuri Salehuddin
Tentang rezeki, tentunya. Setiap bab, pasti ada sahaja tulisan beliau yang mengelus lembut menegur diri. 'Menjemput' rezeki dan 'mencari' rezeki; ada bezanya.

6. Ayat-Ayat Cinta - Habiburrahman El-Shirazy
Juga berkenalan dengan buah tangan Kang Abik ini sekitar penghujung 2007. Novel 'dewasa' pertama yang saya baca dan khatamkan. Dengan menggunakan tarakib dan jumal mudah dalam Bahasa Arab dan ada sesetengahnya dalam dialek 'amiyah (bahasa pasar Mesir), membuka ruang untuk pembaca berkenalan dengan bahasa syurga ini. Dan bertitik tolak dari pembacaan inilah mencetuskan perasaan teruja untuk belajar Bahasa Arab.

7. Karya-karya Hlovate. 
Paling suka dengan Anthem dan Contengan Jalanan. 
Kosa kata Hlovate dalam penulisan agak tinggi walaupun dibalut dengan gaya bahasa yang ringkas dan mudah. Siapa pernah baca karya Hlovate akan kenal dengan gaya penulisan beliau. Dan kebanyakan karya beliau secara tidak langsung memaparkan etiket rasmi dan ilmu sosiologi.

8. Yang Singgah dan Pergi - Hafizul Faiz

Juga, sekumpulan tulisan yang begitu dekat dengan diri. Membacanya membawa minda jauh berkelana mencari makna tetapi pada akhirnya kembali menemukan diri sendiri.

9. Tautan Hati - Fatimah Syarha
Novelnya tebal yang amat, tapi stamina untuk menamatkannya sentiasa berkobar-kobar sehinggalah ke helaian yang terakhir. Novel yang boleh kata jadi turning point awal diri. Disarankan oleh Cr Fakrul Rizal, kauselor Ibest dan serta merta minta pinjam untuk baca. (2 minggu pinjam dari beliau kalau tak silap)




Port depan syukbah UH2C Mohammedia yang dirindui

10. Banaati/My Daughter - Salman Alaodah
Membacanya berasakan seolah-olah abah datang mendekat mengusap-usap ubun, menepuk dan menggosok lembut di atas belakang. Buku ini tentang nasihat seorang ayah kepada anak perempuannya dari kecil sehinggalah dewasa, termasuklah fasa berumahtangga. Boleh dikategorikan sebagai buku parenting yang baik juga.
Sekali pakej dengan buku yang berjudul; Cinta Di Rumah Hassan Al-Banna - Muhammad Lili Nur Aulia. Perasaannya nyaman. Bezanya, Banaati lebih khusus buat anak perempuan. (Baca tajuk pun dah jelas kan?)


Dah lebih 10 dah pun sebenarnya. 
Alahai, koleksi RAM, karya Hilal Asyraf, mutiara kata Ustaz Pahrol nak letak mana?
Buntu nak diprioritikan yang mana apabila masing-masing mendapat tempat di hati.

Belum banyak membaca, sebenarnya.
Hajat di hati nak kurangkan novel dan lebihkan karya-karya ilmiah yang matang dan berwawasan. Yang penting, bahan bacaan yang dapat membantu menjadi diri sendiri yang lebih baik dari hari ke hari, in shaa Allah. Semoga tercapai. Doakan! :D

Selamat membaca, rakyat Malaysia!





TGG, MYS
11082018
17:38

Aug 10, 2018

Pulang The Movie | Ulasan & Refleksi


“Biar pecah asal pernah belayar, Che Thom. Apa gunanya kapal jika hanya bersauh di tepi pantai...”

PULANG - Sebuah kisah epik yang disandarkan kepada kisah benar yang dipendam selama 61 tahun lamanya (ma shaa Allah!). Tentang Othman, si anak laut dan Che Thom si gadis darat, mencari titik temu untuk saling mengerti.


Sebenarnya ini merupakan kali pertama saya menonton filem Melayu di pawagam. Bukanlah kerap mana pun ke pawagam memandangkan negeri Terengganu boleh dikira pawagamnya sejak beberapa tahun sudah. 
Bila diulang tayang teaser Pulang The Movie, the very first thing yang buat saya notice the film was the song. Ah, lagu Sayang Disayang! Lagu lama sangat dah tu. And this is how OST works isn't it? OST sesebuah filem atau drama memainkan peranan yang kuat sebenarnya dari segi nilai komersial dan pasarannya(terutama lagu-lagu lama yang jarang didendangkan). Samaalah keadaannya semasa menonton Hafalan Solat Delisha dulu. Terus tercari-cari lagu ibu tu, teringin nak dengar lagi. Bila dah dengar, terus bergenang, meleleh. Adeh, parah.

Kemudiannya, penggunaan bahasa Melayu bakunya menambat hati, tambah pula filem ini dicetuskan dari kisah benar. Oh, dah ada yang kata filem ini jiwang! (well, saya dah kena reject mentah-mentah dengan 2 orang yang saya ajak untuk menonton sama, dengan alasan ini.) Mungkin perkataan yang lebih tepat untuk menggantikan 'jiwang' bagi filem ini adalah melankoli? Rindu-rinduan.
Emosi yang bercampur baur mengikut rentak plot. Ada gerun, sayu, damai, geram, pedih, lucu pun ada. Dan bagi saya, yang sebenarnya filem ini filem aksi bertema kekeluargaan.

Kalau sebelum ini drama Nur Kasih dan Bisik Pada Langit arahan Kabir Bhatia mendapat sambutan yang sangat baik, kali ini beliau sekali lagi muncul dengan Pulang, nyata tidak mengecewakan!

Entah tulisan ini layak dipanggil ulasan atau tidak, saya tidaklah berniat menulis secara terperinci, cuma sebuah refleksi ringkas sahaja. Pengalaman ber'bedah filem' sebelum ini pun hanya melalui lisan, jadi maafkanlah andai ada terma yang kurang sesuai digunakan. Ayuh, kita mulakan :)


1.   (Overall view) – First impression orang biasanya tengok sinematografinya. Untuk Pulang, sememangnya patut dipuji masyarakat, mantap! Plot. Fuhh. A very strong storyline. But, of course lah kan, cerita yang dihasilkan dari pengalaman orang lebih tembus ke perasaan. Keaslian jalan ceritanya murni, teliti walau terlihat sederhana apa adanya. Penghayatan watak yang sangat baik. Skrip yang santun. Dialog yang ringkas tapi ada falsafahnya yang tersendiri. Tinggal lagi, alangkah lebih baik jika watak Othman dan Omar juga lebih jelas penggunaan Bahasa Melayu bakunya.


2.   Jati diri. Sejarah bangsa dan survival orang Melayu yang kuat. Bermula dari habitat ‘orang pantai’, beralih ke scene gerun meloloskan diri dari Jepun, bagaimana nama Omar dipilih sangat terasa melayunya, hidup dalam masyarakat yang saling membantu, menjaga patang larang orang Islam. Juga, inilah filem komersial yang bercerita tentang merajuk dan ragam orang Melayu yang berkecil hati dan membawa diri. 


3.   Komunikasi. Atau kombinasinya begini ; komunikasi-ekspektasi-konklusi.

Back to 1960-an, kita tidak dibekalkan dengan smartphone yang boleh facetime ke whatsapp call ke skype ke untuk saling berhubung. Poskad bukan pos hari ni dari Hong Kong esok boleh sampai depan rumah di Serkam.Tidak semua kita handal mengekspresi perasaan melalui tulisan dan tidak pula semua dari kita mampu membaca tulisan senada dengan rasa sebenar yang penulis mahu ia disenandungkan.

Apabila gagal berkomunikasi, kita akan diterjah asumpsi yang pelbagai dan akhirnya tidak mustahil akan terjatuhlah kita ke lubang konklusi yang menyimpang. Kalau dari awal dah ada simptom-simptom berlakunya salah faham, bertindaklah segera membetulkan keadaan. Usah biar berlanjutan, nanti dah sesal tiada gunanya lagi. Sakit. Yang menanggung bukan cuma sebelah pihak, tapi kedua-duanya sekali. Bayangkanlah, saya yang ‘tertipu’ dengan twist plot filem ini pun terasa ‘sakit’nya.
Let go of our egos and communicate well. We can change it before it’s too late, right?


4.   Tentang cinta yang tulus, tentulah filem ini juga mendukung nilai cinta yang kuat. Cinta, dari sisi Che Thom, bukan dengan harta dan kemewahan dunia, cukup dengan kebersamaan dan keberadaan insan yang dicintainya di sisi.

     Tapi, tidak mudah juga sebenarnya dek realiti hidup di zaman mana pun tetap ada ranjaunya. So, this is it. Teruji mereka dengan jarak yang mengukur kadar setia. Distance shouldn’t matter the love. (Heheh, senanglah cakap kan) Dengan kekuatan cinta itulah Othman rela berjauhan, berkorban semata-mata untuk mengubah hidup keluarganya. Che Thom, tabah menjaga dan membesarkan Omar, sendirian menyusul ke Hong Kong atas faktor apa jika tidak kerana cinta?
     Sebab itulah kita orang islam diajar untuk sentiasa berbaik sangka, berdoa dan tawakkal. Minta pada Dia taat dan taqwa. Taat pada Pencipta, setia pada manusia.


5. Nilai persahabatan yang merentas zaman dan benua. Integriti dalam persahabatan Othman dan Lum adalah hal yang sangat mengharukan. Kalau dua watak yang berbeza bangsa dan pegangan agama persahabatan mereka mampu seteguh ini, apatah lagi yang seagama, sebangsa, malah sefikrah pula. Lebih manis tentunya. 
Dan boleh ke saya nak kata chemistry antara Othman dan Lum ni lagi kuat dari Othman dan Cik Thom?


5.   Lum is my favourite character. Haha. This is randomly pointed by me. So, why Lum? Sebab dia ala-ala saviour of the broken, yet the unsung hero jugalah kiranya. Peranan dia sikit-sikit tapi besar dalam membangunkan kebayakan plot. Lum;  a wise chinese man. Cerdas, panjang akal, berani, sentiasa cool dengan random trick walaupun berisiko tinggi, kawan yang sangat jaga kawan, yang ada waktu senang dan susah. How he protected his friend more than himself. And the best thing for me is; Lum karakter yang ‘pandai’ move on. Masuk kandang kambing dia mengembek, masuk kandang harimau dia mengaum. Tapi dia bukan ‘kacang yang lupakan kulit’.


6.   Pendidikan. Yes, I like this! Sesukar mana pun ujian kehidupan yang menghimpit, Omar tetap dididik ke sekolah. Omar boleh membaca dengan baik. Bahkan Omar sentiasa menyarankan agar maknya belajar membaca sepertinya, agar nanti maknya juga mampu membaca terus poskad-poskad kiriman abahnya dari rantau orang. Jerih perih yang akhirnya berbayar apabila Omar berjaya ke London untuk menyambung pengajiannya di peringkat master. Bukankah keberadaan Omar di London kunci kepada peleraian filem ini?


7. Multilangual. Bahasa mampu menyatukan manusia. Bahkan terbukti sejak berkurun lamanya. Aset penting untuk memudahkan komunikasi. Menjalani hidup bertahun-tahun lamanya belayar di atas kapal merentas samudera ke negara-negara yang menjadi kuasa besar dunia, juga bergaul dengan anak-anak kapal yang majoritinya kaum cina menjadikan Othman mampu berbahasa cina dan bertutur dalam Bahasa Inggeris.
     Bahasa membawa kita mengenal budaya dan masyarakat. Helah Lum untuk menyelamatkan Che Thom berjaya, bukan?

     Dulu, dalam kelas Translation, Ustazah Dahri selalu ingatkan;
     "Kamu, anak muda belajarlah banyak bahasa. Bayangkan kita ada rumah yang ada banyak tingkap. Semakin banyak tingkap, semakin teranglah rumah. Rumah umpama minda kita dan tingkap itu bahasa. Maka, semakin banyak bahasa yang kita pelajari, makin celiklah minda kita." 
     Tak gitu, gais?


8. Hikmah. Setiap apa yang terjadi dalam hidup ini bersebab. Setiap orang yang kita jumpa sepanjang jangka hayat hidup sebenarnya medium perantara sesuatu yang Tuhan takdirkan untuk kita, yang Dia rezekikan untuk kita. Asbab Che Puteh uzur, Che Thom datang ke Serkam, berkenalan dan berjodoh dengan Othman. Asbab Lum punya random trick, Othman mampu pulang ke Serkam untuk pertama kali, Che Thom terselamat dari 'ibu ayam' di Hong Kong. Dalam hidup kita sendiri juga pasti ada manusia-manusia sebegini. Dan tanpa kita sedar, kita juga mungkin menjadi perantara rezeki Allah kepada hamba-Nya. Simbiosis yang indah, sungguhlah.


Kekuatan Pulang adalah cerita dan jiwanya.

Hari ini, kita warganegara Malaysia sudah boleh berbangga dengan cinta antara Othman dan Che Thom sepertimana Indonesia berbangga dengan Habibie dan Ainun. Begitu aktor Reza Rehadian unggul di panggung, Remy Ishak tidak kurang hebatnya menghidupkan watak Othman.



Tahniah team #PulangTheMovie dan terima kasih kekanda yang sudi teman walaupun dia tak minat cerita jiwang dan dah banyak kali tanya kepastian, "betul ke adik nak tengok cerita ni?"



“Dulu aku fikir, tak berguna kapal yang tak belayar. Tapi sekarang aku tahu, kapal yang selamanya berkelana tidak berpengkalan.” 
-Othman


P/s: Saya hampir bersetuju dengan netizen yang mengkonklusikan bahawa:
Drama terbaik 2018 : Nur, TV3
Filem terbaik 2018 : Pulang

Tapi bila fikir balik, memang itu sahajalah drama yang saya ikuti dari episod awal sampai yang terakhir. Dan filem ini jugalah yang memang saya saksikan, so far. Mungkin masih ada yang lebih baik?

Next movie : Pascal

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Transparent Teal Star