Google | Youtube | Al-Ahkam | IslamGRID | Islamic Research Foundation | Palestinkini | Dunia Muslim | Ilmu Sunnah |

Feb 15, 2019

Bicara Judul Buku


"Kenapa ya, apabila digambarkan syurga, seringkali sinonim dengan bidadari-bidadari?"

Hm, kenapa?

"Sebab kurangnya wanita di dalam syurga..."

Hening.
Cuaca semakin panas sekarang. Rama-rama yang berterbangan pun sudah kurang kelihatan, yang di dalam ini pula semakin rancak berkeliaran. Logik.

Al-Quran mengangkat martabat kaum wanita dalam surah An-Nisa'. Keadilan ditegakkan.
Allah memuliakan kaum wanita dengan meletakkan Surah Maryam. Maryam ialah satu-satunya nama wanita yang disebut jelas di dalam Al-Quran, tiada nama lain.

Wanita-wanita yang baik untuk lelaki-lelaki yang baik. Begitupun sebaliknya.
Tapi jangan kita lupa, kisah Ratu Syahadah; Asiyah bintu Muzahim. Bukankah serikandi ini diuji dengan suami yang maha zalim, manusia yang mengaku dirinya Tuhan, Firaun.
Bagaimana pula dengan isteri Nabi Nuh dan isteri Nabi Luth? Masing-masing jelas derhaka dan ingkar dengan seruan dakwah sang suami.
At-Tahrim merumuskan kedua-dua kisah ini.



Demikian perempuan.
Hal-hal yang remeh pada perkiraan lelaki boleh jadi hal yang berlegar-legar di fikiran mereka sehari-hari.
Demikian perempuan.
Kaya dengan emosi, hatinya rapuh sekali walau ada antara mereka yang tidak jaguh mempamer ekspresi.
Demikian perempuan.
Luarannya terlihat garang, padahal di sela-sela waktu ada esak tangis berlanjutan megemis kekuatan yang tidak kau dengarkan.

Dan perempuan sekarang mujahadah hatinya lebih besar tuntutan.
Menjaga pandangan tidak hanya pada dunia realiti, bahkan dunia sosial lebih menekan, tambah lagi di saat menyendiri, tiada yang tahu, tiada yang mengingatkan.

Perempuan, auratmu itu perhiasan, tinggi harganya tiada ternilaikan.
Hatimu jangan mudah luluh dengan manis tutur kata yang singgah dengan pandangan yang teduh, yang tidak lain hanya akan membawamu kepada hal-hal yang sia-sia, yang lalai lagi melalaikan semata! Jiwa kelam, hati hitam, dan iman pun terbungkam.
Kerana yang belum bersungguh, mana mungkin berani berlabuh untuk mengambil sebuah perjanjian teguh?

Biarkan si solehah terus solehah. Bantu si solehah jadi muslehah.
Semoga Allah memberkati mujahadah mereka yang sedang bertempur dengan nafsu dan diri sendiri demi mempertahankan 'iffah.


"Siapakah kamu perempuan?
Perempuan, jika jadi anak, dia ialah bidadari kecil ayah bonda, permata yang siang malam dijaga oleh kedua-duanya.Perempuan, jika jadi pasangan, dia ialah kenangan terindah, syurga untuk pasangannya di dunia.Jika dia menjadi bonda, wah, syurga telah berpindah di telapak kakinya! Dia bawa syurga itu ke mana-mana.Nabi bersabda; perbaikilah tiang, tatkala kehidupan adalah bangunan.Wahai perempuan, di rumahmu, kamu jantung keluarga. Gembiramu adalah gembira keluargamu. Maka sebagai tiang, wahai perempuan, kamu harus kuat tak tergoyahkan. Sebagai sandaran, tegarmu adalah ibarat karang di lautan."-Nukilan Ustazah Norhafizah Musa


Dan perempuan itu siapa? 
Perempuan itu adalah kita.

Eh, kencangnya!
Moga lebih kencang kejar cinta Tuhan. <3 font="">


"Lapis-Lapis Keberkahan? Atau, Dalam Dekapan Ukhuwah..?"

Ya, boleh kedua-duanya. Bahkan ada satu lagi tambahan,


"Biar Bidadari Mencemburui Dirimu."

Sama-sama senyum.
Demikian kesudahan sebuah bicara judul buku. (Tapi, bukan 'review')




A memory; end of spring, somewhere in 2016.
Belum cukup 'segar' buah fikiran untuk tulisan-tulisan baru.
Semakin masa berganti, semakin banyak yang teruji.
Hal-hal yang baik tidak akan terlepas dari ujian, begitu katanya.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Transparent Teal Star