Google | Youtube | Al-Ahkam | IslamGRID | Islamic Research Foundation | Palestinkini | Dunia Muslim | Ilmu Sunnah |

Aug 7, 2017

OhMyTranung | Kisoh Medang Jua Ayang


In the name of Allah, the Most Gracious the Most Merciful

[Ini Suatu Cerita]
Peringatan : Cerita ini ditulis dalam dialek Terengganu. Jika dikhuatiri akan memeningkan kepala, sebaiknya anda berhenti di mana-mana perhentian yang dirasakan selamat sejahtera.


Nama aku Afiq Hamdan. Tapi skale orang panggil Medang, bukang Mat Dang eh, Medang je.
Base die doh, orang teganu kang. Lening orang tamboh pulok sikek alik blakang jadi ; Medang jua ayang.

Ho. Aku jual ayang depang jalang besor lepah pade traffic light dari tepak orang jua kue petang-petang kat ngadang kor tu ale nok gi ke Bukit Besor sebelum sipang nok belok ke Skoloh Sheikh Malek. Abih panjang doh ni citer, kalu dok jupe ugok dok ahu nok kate ah. Ulang skali agi lah, aku jual ayang je, dok hebak ane pong, dok pe sep mung.

Sep mung beti tepi jalang, nok beli ayang sekilo due, aku kerak kecik-kecik, wak masuk dalang supek, ambik duit sep mung; sambil laung 'jual deh!' gitulah sokmo aktiviti aku, takdok mende hok menarik mane pong. Besenye hok mari bbeli ayang ni mokcik-mokcik lah, kalu nok tunggu ke anok-anok dare ni padang singgoh keda sebeloh je sep ye bbeli goreng pisang petang-petang, hehe!
Start aku kije jua ayang ni masa umor 17 tahun, malu benonye nok kabo ke orang keje jua ayang ni.

Bukang sebab aku nok sdiri keje ni, tapi....

Dulu aku budok panda. UPSR buleh 5A. PMR buleh 8A. Panda dok aku?
Kate doh kang aku budok panda, budok baik. Smayang cukup sokmo 5 waktu.
Tapi tu kate, baru panda setare tu aku jadi gong. Dokrok cettong gitu.


Mok ayoh aku bukang orang senang pong.
Mok kije keda Mydin. Ayoh kije kerani sebeloh keda Mydin. Dekak-dekak je tepak kije. Suwit dop? Ni bukang nok citer suwit dok suwit ni, ni citer mudoh nok jembe gi-balik, jimat minyok, doh keluarga aku pong dok senang mane. Kabo doh kang akdi.


Masa buleh result 8A PMR, mok ayoh aku dok cakak nok suke, memang bangge abih ah ke aku. Aku pun sukkeang tengok mok ayoh aku suke setare tu. Sebab sukkeang ngak doh, ye beli lah tepong Blackberry wak jadi hadioh aku cemerlang pekse.
Weh, setare Blackberry tu dok cakak nok mewoh doh terr. Memang aku suke, bersyukur ngak, Alhamdulillah. Selame ni gok padang duk kelih tepong member jelah, kadang tu pinjam metor main game ulor ke boling ke, tu kalu tepong cap daun hok jenih petek lagi ah, kalu tepon canggih sikek buleh ah jet jet wak ambik gambor, dengor lagu Maroon 5, hor gitu.


Pahtu gok, dang rase mewoh sikek, tamboh pulok masuk form 4 ni orang kate senior dohlah op. Orang kate mende doh? "Budok-budok baru nok up!'
Aku start ssaing nge member luor, bukang hok ssame skoloh lah ni. Mule tu kkena-kkena gitu je pahtu dok ahulah waner nye ye jadi kacik, bukang sorang tapi abih se geng aku kacik lake. Mendape hok sep ye wak, aku wak etek. Ikut gi tengok lumbe mutor depang pata sambil teppik dari tepi jalang, ngaca budok ppuang, main kkaseh tu mende biase ah, maing je; duk bua tepi pata sambil makang keppok cicoh cuke minum air nyor. doklah ssungguh mane gok lagi. Pitih tu padang abih duk mesej kkaseh je. Eh, tapi aku doklah sapa ngisak ke mende, Alhamdulillah dok sapa tahap tu lagi aku. Tapi, hok sedihnye, smayang bang aku abih pah ke laut doh. Ayoh aku gi sejid aku dok ikut, aku gi lepok rumoh member aku tu, rumoh ye ada playstation. Ayoh aku tubek rumoh siap nok gi sejid smayang jumaat aku siap jugok tapi tembo tang ke lain, selambe je dok rase mende. Ayoh aku tanye gi smayang mane, aku jawab gi smayang sejid dekat rumoh member. Agah molek tike tu. Padehal  gi ngayak ngokse.


Hm, orang kate guane? Sepandai-pandai tupai melompat akhirnya jatuh ke tanah jua.
Hottoh, kattang agi bahasa aku rupenye. Nok jadi ke citer, adelah se malang ni, polis mari serbu tepak sep aku lepok belang-belang tengok lumbe mutor. Ade lake ah mase tu saing aku hok isap rokok la hok jenih ngisap, cukup lekak. Patu gok, abih same se lah sep aku kene igak. Aku ni dok cakak nok sejuk kketor tangang kaki, peluh jjeruk pong ye ugok. Mase ni baru ye mari tingak ke mok ayoh.

Memang mok ayoh aku sedih sungguh ah mase tu. Aku ingat agi, walaupong rase pe nge takmboh ingat pah ssudoh kejadiang ni.

Ayoh aku mari balai, wak tubek aku. Aku dokdang nok mikir doh mase tu ayoh guna duit manelah hor ikat jaming aku. Napoklah muke ayoh aku kkejut tapi ye wak senyak je. Nok kate maroh, dok bbunyi, tegur pun dok ugok.

Ace sapa je dumoh, mok aku pe skale ah, wak air. Pahtu mok aku masuk dalang bilik, senyak tuppah, pun dok cakak spatoh ugok ngan aku. Eh koho pelik ni waseang.

Aku ingak ke ayoh aku nok maroh aku ke nok bedda ke mende, tapi lepah 10 minit pong gitulah jugok, due-due dok cakak kabor starang. Pe takdok orang dalang rumoh tu, krik krikk je. Aku pun jadi panah smule. Wase malu pong ade gok dan hok pastinye aku rase maroh sebab ayoh aku dok cakak kabor spatoh ekpom dari tadi.

Jadi, tahu dok mende jadi?

Panah punggong eh, aku bangung ah, duk cokkoh situ, dok lame pahtu bbuak lah; aku pekkong gelah ddinding, (mujur gelah plastik je, dok pecoh huh), hor belang-belang tu tteppik ugok, uddoh dok ahu nok kate ah  peel mase tu. Hok gini ssaboh ah malu nok citer pun, ye dok?

Pah lening weh aku ingak mende hok aku tteppik time aku ngamok tu.

"Ayoh eh, kabo jelah ayoh malu op ade anok supe Medang ni op, bakpe ayoh senyaknye? Medang ni bangang! Anok dok gune, padang wak nyusoh ke mok ayoh ye je! Hor, memang pong! Memang Medang saloh pong! Maroh ah nok maroh ayoh eh!

pahtu gok, aku ambik gelah ayoh aku pulok, ulang hok tule. Hok mane ade depang mate hok buleh capai nge tangang abih aku pekkong lake.

Alas meje. Bakul kraftangang. Pasu bunga kecik.K uci rumoh kuci mutor.
Ngelah hok aku buleh capa; tepong Blackberry aku.

Pap!

Pun aku gi pekkong jugok.
Settok aku tengok Blackberry aku pecoh kat kaki aku sdiri. Baru sedor, baru aku beti.
Aku napok ayoh nangih, dok ahulah dari bila lagi ayoh nangih yang pasti aku baru sedor ke diri mase tu.
Ayoh duk senyak je depang kusi, mata duk tengok ale ke aku, pipi basoh doh hor.


Allah.
Aku wak mende ni?
Allah.
AstaghfiruLlah.

Bakpe aku jadi gini sapa dok ingak ke mok pok sdiri?
Bakpe Medang? Bakpe??!


Aku nangih jugok.
Kelat tekok waseang. Aku nangih selok, kaloh anok jirang sebeloh rumoh, aku peluk ayoh.
Sungguh kate, aku dok ingat starang mendape hok kuor dari mulut aku tike tu, tapi aku yakin ayoh pahang mende hok aku nok ssapa.

Insaf.
Aku insaf sengoti.
Aku mitok maaf.



Bukan senang nak terbangkan layang-layang. Cerita layang-layang entri seterusnya pula, in shaa Allah!
 

Dok uboh macang layang-layang; naik koho tinggi lagi tinggi semakin tinggi sebab ada tali/benang kuat duk tahang dari bawoh. Lame ngak  ramok duk dratah sapa dok ingat nok ita alik bawoh. Sekali ye jatuh saje-saje tahang agi, buleh ejah wak naik balik.
Ce tengok mende jadi bila tali ye putus?
Layang-layang hok tinggi pun jatuh ddebok bahang tanoh.

Selama aku duk wak peel dok molek ni, aku dok sedor rupenye, aku jatuhkan maruah mok ayoh aku, hok susoh payoh sare aku sebab sayang ke aku, hok terime aku hudoh mane pong aku ni.
Saing-saing aku tu? Dok ahu tubek penjara ke dok lagi ke pah mane doh, takdok pulok lepah pade tu ye mari cari aku. Kkaseh aku? Jjupe kat pasor malang seminggu lepah tu ye wak dok kenal je aku, abih situ je kisoh aku nge ye. Dok nyesal pong aku kene tinggal gitu, hok jenih gini kkepit tike senang je, tuke susoh sohbeng carilah!

Doh, sapeye je hok tinggal?
Mok ayoh aku. Ade sokmo nge aku.
Dalang orang duk sibuk cakak dok molek pasal aku pun mok ayoh aku buleh sabor tahang linge je gi mari situ sini. Aku pong dok Pahang gane mok ayoh aku buleh kuat setara tu.
Susoh weh nok bangung semula, nok bersih nama sdiri, nama mok ayoh.
Napok macang kecik je bende ni, tapi dang orang cakak, memang dok abihsang weh!
Sokmo je aku nangih depang mok ayoh aku, aku rase dok mampu nok hadap orang kkapong, mokcik pokcik, jirang, tok ngulu bla bla bla.

Tiap kali aku ngadu ke mok aku, "mok, gane mok kuat, mok? Macang-macang orang kate ke mok tapi mok dok ddegih pong. Mok tulong lah Medang wi jadi kuat pe mok..."
Dan memang aku ingat sungguh mende hok mok aku jawab, tenang je supe skale,
"Mok ni, Medang, dok kuat mane pong. Mok pong manusia hok ade rase sedih, ade rase nok maroh. Kita manusia ni Medang, dokrok pong. Kalu nok wi kuat, mitok ngan Allah. Allah tu hok Maha Kuat. Kita ni takdok mende pong Medang. Kita manusia, kita mitok nge manusia jugok, hok dokrok mitok nge hok dokrok, dok jadi mendelah..."
 

Aku malu dengan keadaang aku.
Aku malu dengan pilihang aku.
Nok katenye, mok aku ngaji sapa abih skoloh rendoh je, tapi mok aku lah hok didik aku bab agama, smayang bang dari kecik. Ayoh aku pulok dulu qari kkapong ye, masuk musabaqah tilawah Al-Quran buleh wakil sokmo, sedak sunggoh sore ayoh aku ngaji, tapi aku dokleh lawang ah. Bab ni kalu diri sdiri dok reti nok usaha dok jjadi, orang kate, iman tak dapat diwarisi. Dan memang ayoh akulah tok guru ngaji aku start aku bace muqaddam sapa la aku khatam 30 juzuk Quran pahtu barulah ye ator aku ngaji rumoh Ustaz Dol ujung kappong.
Hok buruk aku, hok tu memang aku, sohbeng ssabit nge mok ayoh aku. Mok ayoh aku buat blake doh tugas dan tanggungjawab sebagai ibu bapa, aku ni hok saloh step dalam hidup.

Mende lah sangat buleh A berderet, skor Dean List, grad baling-baling topi tapi FAIL dalam hidup realiti? FAIL pilih saing? FAIL beze antara hok baik nge hok buruk, antara hok Tuhan suka dan Tuhan murka?

Aku sayang mok ayoh aku. Dan start dari mase tu, aku sokmo peringat ke diri aku sdiri, mok ayoh aku layak untuk buleh anok yang soleh! Mok ayoh aku ade anok sorang je. Akulah tu. Aku kene jadi anak soleh! (masuk mantiq sikek)

Jadinye, lening, duk sinilah aku. Due tahun lebih doh aku berkecimpung dalam profession jua ayang tepi jalang ni.
Alhamdulillah, rezeki aku cukup, dok pernoh lagi kebulur ke mende.

Don't worry.
Aku tengoh gipong duit ni. Aku nok masuk belajor smula, ade hajat nok ambik SPM pahu nok masuk universiti. Plan B; masuk GiatMara pong jadi doh. Dok kisohlah, yang penting aku nok jadi orang yang berjaya, eh, nok jadi anak soleh yang berjaya, in shaa Allah!
Panjang umo ada rezeki aku nok ator mok ayoh aku gi Tanah Suci.

Sep mung dakyoh ssiang ke aku, aku bereh je gini. Takdok mende pong eh, kalih doh.
Sep mung mikir ke sep munglah deh, sohbeng jadi supe aku ni, mudoh terikut nge orang yang mari sebagai 'kawang' tapi ngelah tinggal kita ssorang.


Jadi, aku nok pesang sikek ke sep mung ni :-

--> Carilah kawang hok molek. Jadilah kawang hok molek jugok. Kawang hok molek dokkangnye ajok sep mung wak mende hok dok molek, dokkang tinggal sep mung tike susoh.
Kawang hok molek; kawang hok ade tike susoh senang, hok sokmo ajok wak mende molek, hok tegur sep mung bila sep mung hanyut tang ke lain, hok peringat untuk smayang bang 5 waktu sehari semalang.

--> Dakyohlah cari kkaseh. Cari calon isteri dakpe. Tapi kene betul lah care tu, sohbeng maing ngorak ngokse je. Saloh matlamat dok jadi mende jugok weh. Hok pentingnye, diri sdiri kene bekki lu.

--> Jaga smayang bang sep mung. Kalu laki tu, cubalah smayang di sejid (mane tahu tok imam kkenang nok wak jadi nattu!) Aip! smayang di sejid untuk kukuhkan perpaduan sesame umat manusia, bermuamalah dengan masyarakat, pahale pong kita dapat bergande!

--> Jadi anak soleh yang taat pade mok pok sep mung. Selagi mampu, senangkan hati mok ayoh. Ingat sokmo jase mok ayoh ke kita. Doa sokmo untuk kesejahteraang hidup mok ayoh kita.

--> Jadilah seorang mukmin yang kkatang! Jiwa tu dokleh dokrok cettong deh. Pah gane nok wi jiwa kkatang?
Banyakkan baca dan tadabbur Al-Quran. Doa minta Allah kuatkan.



Kalu ade lagi sep mung nok tamboh ke mende, molek gok, tapi sep mung tamboh sdiri la, panjang benor doh ni aku duk cerita.
Selamat menjadi 'orang baik' untuk sep mung yang sudi baca kisoh aku dari awal sapa ke abih. Hok molek ambiklah, hok dok molek tu tinggal je sini deh?

-'Medang jua ayang'-


linked post ---> OhMyTranung | Kisoh Aming gi Sejid
- - - - - - - - - - - - - - -

[Adaptasi daripada watak separa benar]

Glossari tidak disediakan.
Maaf atas kesalahan yang mungkin tidak tersengajakan dari awal hingga akhir kisah.
Kisah ini tidaklah 100% benar. Tiada kaitan secara langsung atau tidak langsung.


 
"Allah peliharakanlah Terengganu, dan seisinya."
 
-Orang Tranung yang dok balik kappong-
07082017, malam 'Eclipses in Casablanca' katanya.
Daerah tenang tepi pata yang takdok ICT, keppok lekor dan air nyor.


 

Jul 22, 2017

Celaru Tidak Mesra



Galau bertahun yang tertahan
belum pernah dirusuh lawan
apatah lagi diangkat senjata, diisytihar perang
rupanya dengan pecutan waktu ia tertewaskan


Segala rasa terhambur bercempera
Bersendirian meneka-neka
setiap dari kita
seolah-olah sedang berada dalam perlumbaannya masing-masing
perlumbaan dengan diri sendiri,
perlumbaan dengan masa
dan kita pun mengerah seluruh tenaga
sedaya mampunya, sedaya mahunya

Adatnya, yang terpantas akan sampai dahulu,
menang, mendapat habuan dan kepuasan.
Yang kalah?
Berputih mata, terpinggir memerhatikan.
Dan barangkali ada juga yang tidak mensasarkan menang,
penyertaan baginya sekadar bukti kewujudan dan meraikan

Perlumbaan ini;
adakah cuma sekadar untuk melihat siapa yang terkedepan
dan siapa yang ketinggalan?
Lagi, diri terus menduga;
bahawa tiada siapa yang ingin salah berlumba.


Cempera-cempera rasa
menghasilkan celaru tidak mesra
dan banyak lagi rasa-rasa lain menyerbu,
bertempur, bercampur-baur
yang datangnya entah dari mana

Rasa; kadang tak mampu diungkap kata.
Kata; kadang mungkin saja menipu rasa.
Himpunan rasa yang menjadi doa,
moga hari-hari mendatang kan ada nyatanya






Kerana ini dunia.
Maka tiada yang namanya sengsara sentiasa
apatah lagi bahagia selamanya
yang ada, cuma kita
yang jiwanya harus yakin, menggagah menekuni setiap liku ketentuanNya


It's too often that we believe we can simultaneously take care of multiple things at the same time. Sweetpain feeling, again?

Bukankah melihatkan kesayangan-kesayangan kita gembira seharusnya kita berkongsi rasa?
Lalu mengapa yang terjadi malah sebaliknya?


Syukur, wahai diri!
Tuhan telah gagahkan kau kemari
Syukur, wahai hati!
Walau telah seberapa besar yang dirasakan, takkan pernah memadai.
If it's yours, it's yours and it'll be yours.
Fahami konsep rezeki, lagi dan lagi!
Dan jiwa, membumilah.


Sungguh, hati dan peranannya sama sekali bukanlah permainan bahasa.
Semua yang diaturkan punya hikmah yang sempurna.
'Alhamdulillah'.
Moga sampai bila-bila
menjadi hujung persoalan
untuk segala hal yang kita pasti
atau perkara yang kita ragukan.


- - - - - - - - - - - - - -


Akhir-akhir ini, jasad sibuk ke sana kemari, tapi hati dan minda kaku memikirkan hal diri sendiri,
sampai mungkin ada hak manusia-manusia sekeliling yang tidak diambil peduli.
Atas setiap salah laku yang membawa gundah, atau ketidak matangan diri yang terserlah,
mohon dimaafkan diri yang kerap ditewaskan emosi sendiri ini, yang sedang teruji dengan nilai-nilai dan prinsip diri.

Penghujung Eidl Fitri,
dan sebaik-baik graduasi bukanlah semata-mata dengan menyarung jubah dan membaling topi, tapi saatnya diri menang mengendali emosi, dalam keadaan jiwa dan hati yang redha lagi diredhai Rabbi.
Duhai diri, waktu itu pasti akan datang.
Selamat menekuni sabar dalam penantian.

Untuk kesekian kalinya, [41:30] mengelus hati memujuk diri menggagah, mengangkat rebah.
Pesan bonda, "...kena jadi kattang, jiwa tu dokleh dokrok cettong!"
Dan tidak ada yang sungguh-sungguh saya mohonkan, melainkan setiap sesuatu yang terjadi, setiap jatuh bangun, sendu tawa tangis hiba ini menjadikan saya hamba yang lebih baik, yang ikhlas menjalani setiap ketentuan, yang yakin dengan setiap keputusan, yang hatinya berkompaskan keimanan, walau hakikat iman masih senipis kulit bawang.





Senja telah berlabuh, langit sepi mentafsir mimpinya sendiri
Esok hari ia kan cerah kembali, disinar sang mentari
dengan perkenan Rabbi
Tambah-tambah musim panas ini, lebih saya cintai pagi
barangkali kerana berasa terlindung dengan kecepatan detik?
 
Akhir Syawal, 22072017
Di tengah hiruk pikuk kota
 
 
 

 

Jun 14, 2017

Tetamu


Hari-hari lewat
dengan sekeping hati penuh
ku atur langkah ke sutuh
sebatang pena, sekeping kertas
lalu hikayat pun terkisah
tentang rindu yang sudah lama datang
tapi masih belum betul-betul pulang


Hari ini pula,
ada yang datang mengetuk pintu;
keajaiban namanya,
setelah beberapa relung waktu dilewati, akhirnya sampai juga ke sini.
Keajaiban,
setiap kali datangnya mengkhabarkan hal-hal yang tidak terduga;
persis karakter si pembawa.
Khabar hari ini yang disampaikan;
tentang doa-doa yang  dulukita terbangkan
sedang beransur-ansur pulang ke pangkuan.

Usai memberi khabar itu, keajaiban memohon pamitan
Jeda lama, ada letus suara dari dalam
seakan tidak mengizin keajaiban dari terus berpergian
asal ia sendiri tahu, banyak hal-hal yang belum terlunaskan
justeru ia masih aku butuhkan.

Hari ini, kunjungannya menyedarkan aku dari lena
bahawa rupa-rupanya,
aku masih seorang aku yang biasa
yang masih takut akan kehilangan,
masih seorang aku yang memilih kelabu dari aneka warna lain yang lebih berseri,
masih mengenang momen-momen bulatan gembira halaqah tadarus setiap pagi menjelang dhuha dan suapan kek pelangi julung-julung kali.
Masih belum melupakan bagaimana rasanya saat pertama kali
disambut hangat ke teratak ini,
dan akhirnya di tempat sama juga aku melambai mereka
satu persatu yang harus pergi, berjuang lagi.


Hari ini, harusnya aku lebih memahami
yang singgah akan pergi,
seperti keajaiban
dengan santun ia menitip pesan;
"hapuslah gundahmu, hilangkanlah semuanya, 
usah kau terlalu bergantung padaku
akanku kunjungi kamu lagi nanti
pada saat tepat aku diseru."

Lalu keajaiban pamit tanpa sempat aku bertanya,
khabar apa pula yang akan ia bawa pada pertemuan seterusnya?


Ramadan 1438H: malam-malam bulan penuh, Hayy Mouhammadiy


Tiada bulan, pungguk pun tercari-cari.
Habis lelah, akhirnya tersenyum sendiri.
Kerana diri manusia biasa
yang takkan pernah mampu sempurna,
cuma hamba;
manakan mampu sewenangnya meneka,
kiambang kan bertaut di mana?

Andai pungguk merindu bulan,
sang hamba lebih pantas merindu Tuhan.
Asal Tuhan tidak murka
atas setiap laku, ucap mahupun lintas rasa
Tuhan lebih tahu akan ciptaanNya
maka selayaknya kita berserahlah padaNya
dengan segenap lapis jiwa


Hari ini, kita saling tidak menemukan,
siapa tahu esok keajaiban mampir lagi
lalu ditemukan kita dengan cara yang misteri?

Benarlah, ketenangan tidak semestinya pada pengetahuan,
tidak pada setiap pertemuan.
Kerana penantian itu indah bilamana jiwa dibalut sabar
dan sangka baik pada Tuhan.
Barangkali demikian Tuhan mengajarkan kita,
tentang keyakinan.



Dan hari ini telah bersaksi
tentang jiwa yang terkesan dengan sebuah kejaiban
bahawa ada doa-doa yang telah selamat sampai ke tujuan.
Doa mengikat kita,
dan kita bebas di dalamnya.

Terima kasih,
untuk setiap doa sepimu
nyaman aku dikerumuninya hari ini.
Harapku, semoga kamu masih mahu
riuh bersenandungkan seungkap namaku
andai nanti hilang kita dijauhkan waktu.






Aku yang biasa,
yang masih berusaha
membangun keyakinan.

Daerah tenang,
Malam nan nyaman,
hamba dan Tuhan.
Menjelang fasa akhir Ramadan.
 
 
 

Jun 1, 2017

Kisah Si Tampan & Si Gagah


BismiLlah.

Dikisahkan tentang dua orang jejaka dalam sebaik-baik cerita yang diwariskan buat kita, umat akhir zaman.

"Surah Yusuf dibuka Allah dengan kalimat,
نحن نقص عليك أحسن القصص 
'Kami ceritakan padamu sebaik-baik kisah',
tutur Brother Nouman Ali Khan di hadapan Syaikh Fahd Salim Al Kandary. "Dan bukankah di dalam Al Quran ada Surah Al-Qasas? Maka apakah hubungan di antara keduanya?"
Ya.

foto dari facebook Akak Inspirasi QS :)
 
 
Surah Yusuf mengisahkan seorang anak lelaki yang dibuang ke dalam perigi. Surah Al-Qasas menceritakan seorang bayi lelaki yang dihanyutkan menongkah deras arus Sungai Nil.

Surah Yusuf menyebutkan sebab dibuangnya seorang budak lelaki adalah disebabkan  bisik-bisik syaitan kepada sekelompok saudara si budak lelaki yang diamuk dengki. Surah Al-Qasas mempersaksikan bahawa si mungil itu dibuang atas bimbingan wahyu Allah.

Surah Yusuf mengisahkan bahawa para saudara lelaki yang menjadi asbab perpisahan si budak lelaki dengan orangtua. Surah Al-Qasas menceritakan bahawa seorang saudara perempuannya menjadi perantara sebuah pertemuan semula si bayi dengan si ibu yang akan menyusui.

Surah Yusuf fokus menggambarkan sang Ayah; sedihnya, tangisnya, aduannya kepada Allah, bahkan sejak puteranya mengisahkan mimpi yang dia tahu akan menyebabkan masalah jika didengar anak-anaknya yang lain. Surah Al-Qasas konsentrasi melukiskan sang Ibu; dukanya, galaunya, doanya; sejak dia melahirkan dalam suasana adanya Raja yang membunuh bayi-bayi, juga kerana sebuah mimpi.
Dalam Surah Yusuf kita bertanya, "Di mana ibunya?", dan dalam Surah Al-Qasas kita bertanya, "Di mana ayahnya?" Seakan keduanya bergabung memberi pelajaran berpasangan pada para ayah dan para ibu.
Dalam Surah Yusuf, perpisahan dengan ayah berlangsung bertahun-tahun lamanya. Dalam Surah Al-Qasas perpisahan dengan sang ibu hanya terjadi beberapa fasa sahaja.
 
Dalam Surah Yusuf, yang menemukan si budak lelaki di pasar budak ialah seorang  bangsawan; Al 'Aziz. Dalam Surah Al-Qasas yang menemukan si bayi lelaki ialah Sang Permaisuri, Imra'atu Fir'aun.
Kedua-dua mereka yang menemukan, baik dalam Surah Yusuf mahupun Surah Al-Qasas sama-sama berkata,

عسى أن ينفعنا أو نتخذه ولدا
'Boleh jadi dia akan bermanfaat bagi kita, atau kita ambil saja dia sebagai anak.'
 Yusuf menjadi manfaat buat si penemu dengan dijadikan budak. Musa menjadi Pangeran dengan dijadikan anak.


Akhirnya kedua-dua mereka tumbuh dewasa, dan diuji oleh Allah. Yusuf diuji di dalam istana tuannya, dengan ujian nafsu syahwat. Musa diuji di luar istana ayah angkatnya, dengan nafsu amarah.
Yusuf tidak bersalah dalam peristiwa yang menimpanya, sedang Musa dalam Surah Al-Qasas bersalah kerana telah membunuh dalam kejadian yang dialaminya. Kedua-duanya punya saksi. Saksinya Yusuf meringankannya dengan menunjuk baju yang sobek di belakang. Saksinya Musa justeru menariknya untuk khilaf nyaris kedua kalinya. Tetapi akhirnya Yusuf yang tidak bersalah masuk penjara, sementara Musa yang bersalah lolos melarikan diri ke Madyan.

Surah Yusuf memperlihatkan seorang wanita bertahta permata namun menjadi ‘budak’ oleh nafsu syahwatnya, manakala dalam Surah Al-Qasas diperlihatkan watak perempuan mulia mendukung ‘iffah nan bersifat malu kerana iman di dada

Kisah Yusuf bermula di luar Mesir, dan berakhir di Mesir. Kisah Musa bermula di Mesir, dan berakhir di luar Mesir.


"Ma shaa Allah. Saya tulis tadabbur menakjubkan ini dalam bahasa bebas dengan penambahan dengan pengurangan, seiring dengan kekaguman Syaikh Fahd Al Kandary yang telah menghafal Al Quran sejak usia 15 tahun.

Dari kaitan kisah Si Tampan Yusuf dan Si Gagah Musa, tiadakah kita tergerak untuk kian menyemak kisah dan perumpamaan dari Kitab yang menakjubkan?"


Disalin dan diolah semula dari : akaun instagram Ust Salim A.Fillah

- - - - - - - - - - - - - - - - -

Ramadan & Al-Quran berpisah tiada.
Al-Quran & ketenangan, bercerai tidak.

Semoga dengan ikhtiar kita membudayakan Al-Quran sehari-harian menjadi asbab peroleh berkah di dunia, dan syafaat di akhirat sana. Semoga.

Selamat mempersiap bekal, wahai kita!
Bekal apa?

Nak ke mana?



وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى﴿  

[2:197]
"Berbekal lah, dan sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah taqwa..."

 

 تِلْكَ الْجَنَّةُ الَّتِي نُورِثُ مِنْ عِبَادِنَا مَنْ كَانَ تَقِيًّا﴿ 
[19:63]
"Itulah syurga yang akan Kami wariskan kepada hamba-hamba Kami yang bertaqwa."
 
 

May 5, 2017

Surat untuk 'Musa' : Tentang Tulisan dan Kita

Menemui 'Musa'ku di seberang,
Assalamualaikum wbt.

Ku awali surat ini dengan kata maaf. Coretan ini ialah coretan yang tertunda setelah sekian lama. Dengan izinNya hari ini ku gagahkan jemari memunggah kembali 'isi'nya, supaya mampu kau baca selari situasi.

Terfikir juga, apalah yang aku sibukkan sebenarnya?
Entah apa pula gambaran yang muncul di benakmu membayangkan kesibukan-kesibukan yangku nyatakan sebagai siswi semester akhir yang bukan terakhir di Bumi Senja ini.
Rutinlah, ulang alik ke jami3ah menghadiri kuliah, bertemu rakan sekelas meminta murajaah, tidakkah engkau juga senasib denganku? Minggu lalu bertemu Dr Lahlal, meneruskan diskusi berkenaan tugasan tambahan daripada beliau yang masih tergendala dek memilih mendahulukan bahath untuk dihantar segera pada Dr Harbouch.
Bahath. Usai 3 kali penolakan dan waktu pantas berjalan, lalu setelah itu aku memutuskan untuk akur saja dengan tajuk pilihan musyrifah. Selayaknya sekarang aku mengatakan bahawa menulis dalam ketergesaan itu renyah, sahabat, perasaannya kurang menyenangkan ekoran diri tidak punya persediaan sedari awal. Apa untuk hal-hal yang sebegini mampu kita memujuk diri dengan peribahasa 'takkan lari gunung dikejar'?
Kerana realitinya jelas musyrif itu dikejar setiap minggu! Kadang menyelit di kelas Fiqhul Lughah fasl thani, kadang di depan syu3bah, kadang hanya berhenti sejenak di koridor depan tangga demi mendapatkan sepatah kalimah 'muwafaqah' daripada beliau. 'Ala kulli haal, Alhamdulillah.
Semoga para junior tidak mengikuti jejak langkah 11th hour 'senior mereka yang ini'.

Hari minggu pula? Jarang-jarang di rumah. 
Oh iya, sekarang lagi musim semi, siang sudah memanjang. Masaku setelah kuliah tentunya diisi untuk meneleku catatan-catatan pelajaran yang lompong, mujurlah urudh yang satunya itu tidak jadi (sedang berbahagia sekarang, tapi awas juga, ini hanya konklusi sendiri sebenarnya), yang satu lagi pula Alhamdulillah sudah dilepasi, dua bulan persediaannya, walhal pembentangannya 2 minit cuma! Menurutmu, ajaib tidak itu?

Musim semi ini, malam menjadi singkat kembali, fasa yang aman untuk kerap menjengah ke sutuh, menengadah langit malam yang kadang tidak berbintang, memerhati rembulan yang tidaklah setiap malam ia kelihatan, tetap sahaja berbicara dengan alam itu mendamaikan. Cuma debu dari jalan yang sedikit menyesakkan.
Lihatlah, sahabat, memperihal 'kesibukan' sahaja sudah sepanjang ini? Haha!
Dan dari sekian banyak kesibukan ini, mengingatkanku pesan yang kau titipkan pada rentetan naratif waktu yang telah sama-sama kita lewati; "sesibuk mana pun kita, masa dengan Al-Quran jangan sesekali diabaikan."
Itulah kita; kadang terlupa, atau barangkali kurang cakna. Seringkali harus ada yang mengingatkan tentang perkara-perkara yang sudah kita tahu, harus diingatkan, harus diulang-ulang. Memahami konsep ini seakan-akan menghubung kaitkan manifestasi 31 kali ayat berulang dalam surah Ar-Rahman.
Harapanku cuma satu, semoga kesibukan-kesibukan kita ini semakin membawa kita taqarrub padaNya, menjauhkan kita dari hal-hal yang sia-sia.


Sahabat, bagaimana khabarmu sekarang? Masihkah sama rutinmu?
Seperti yang terkisah di dinding facebookmu saatku terjah di beberapa sela waktu dahulu?

Berminat benar engkau dengan perpustakaan yang aku kisahkan itu, ya? Ayuh, lekaslah ke Maghribi, akan ku bawa kau ke sana sebagai tempat kedua di wilayah Casablanca yang mesti kau lawati selepas Masjid Hassan II;
Bibliotheque Al Saoud namanya.
Lokasinya berhadapan pantai dan Shopping Complex Anfa-yang aku gambarkan ia ala-ala The Curve, Kota Damansara berdasarkan landskap dan binaan pada bahagian belakangnya. Perpustakaan ini tidaklah termasuk dalam senarai -18 Stunning Libraries Around The World that will make you wanna read- yang sempatku baca beberapa hari lalu. Tidak se'gah' itu. 
Begitupun ia, cukuplah tempat ini mampu membuatkan aku terlupa jam di tangan menunjukkan pukul berapa. Banyak bahan bacaan/rujukan lisaniyat, adab, falsafah, qanun, fiqh, pelbagai jenis mu3jam serta majal lainnya yang boleh kita terokai di sana. Yang sering menjadi kunjungan siswa/wi Malaysia ada dua bahagian utama; Janah Ibnu Rusyd dan Janah Ibnu Khaldun. 
Seperkara lagi tentangnya, perpustakaan ini bersambung dengan masjid di halaman sebelah. Berbezanya masjid ini ialah iqamat untuk solat tidak sesegera masjid-masjid lainnya, iqamatnya dianggarkan usai 15 minit azan dilaungkan. Fuhh, satu kelegaan bagi kita, dapatlah muslimat berwudhu' dengan tenang.

Untuk semester ini, itulah latar tempat ranking kedua teratas (Dar As-Tsaqafah pun sudah jatuh nombor 3) yang menyaksikan pergelutan aku dan bahath, selain jami3ah sendiri, cuma akhir-akhir ini saja aku tidak lagi ke sana. Hendak dikata jauh jaraknya, tidak juga. Aku hanya perlu menaiki bas 900, turun di Casa Port dan menaiki bas kedua; bas bernombor 9 yang akan menuju ke kawasan Anfaplace. Andai bertiga, bolehlah terus menahan teksi merah dari depan Casa Port dan terus sampai ke depan masjid maktabah, jimat masa! Ah ya, tentang perjalanan pulang tidak perlulah dikhuwatirkan, aku lebih gemar menaiki teksi kabeer dari depan masjid maktabah yang kemudiannya akan berhenti di madinah dan setelah itu menapak ke bus stop, juga menaiki bas 900 untuk pulang ke Mohammedia.
Tempoh hari aku membawa seorang temanku dari Kenitra ke sana, dari Kenitra ke Casablanca 2 jam durasi perjalanan menaiki keretapi. Seperti selalunya, ONCF menjadi pilihan yang memberi khidmat pengangkutan buat anak-anak Malaysia di Tanah Argan. Semester ini  8 subjek ditekuni temanku itu, ditambah bahath juga. Mengingatkan kegigihannya semakin membuatkan aku bersyukur, kagum aku dengan semangat juangnya. Terima kasih untuk seorang dia yang menyuntik inspirasi dalam diam. Sudilah didoakan dia, ya?



Antara koleksi design last summer. Er, ada satu printed version tapi lupa dalam buku yang mana letaknya.


Hujung minggu lalu juga tidak aku berteleku di daerah tenang ini. Awalnya melunasi persetujuan dengan warga kedutaan untuk menyertai Hari Asian di Rabat, dan keesokannya menghadirkan diri ke diskusi ahlul lughah di Kenitra (atau nama rasminya Al-ayyam Ad-dirasiyyah) julung-julung kali begini; legend arabiyyah in the house semuanya, Alhamdulillah, meriah Villa Chellah.

Yang ingin aku kisahkan padamu adalah seputar perbualan tidak dirancangku dengan seorang adik yang baru selesai bermesyuarat pimpinan, ba3da Asar sebelum berangkat pulang, dia membuka maudu3 penulisan. Langsung serta merta melodinya menjadi rancak mendahului rentak. Berkongsi kriteria penulisan yang diminati, tentang genre yang berubah-ubah seiring mendewasa bersama pengalaman dan usia, tentang 'Cerpen-Cerpen Terengganu' (eh? masuk juga!), tentang menulis itu sendiri merupakan terapi untuk kami selayaknya ia, tentang penulis-penulis yang sudah berjaya menambat hati. Ma shaa Allah, ajaib ya manusia, bagaimana kita (berasa) mengenal sesorang itu hanya dengan kata-kata?
Lanjutku lagi, betapa semenjak menghadiri Slot Protokol pada April yang lalu menyedarkan aku bahawa hampir kebanyakan karya Hlovate secara tidak langsung memaparkan etiket rasmi dan ilmu sosiologi.

'Tabadul' antara kami berlaku secara berterusan, walau pada dasarnya aku kira perbualan kami lebih berkonsepkan behavior theory semata, hah!
Bagaimana tidak, dia menghujaniku dengan soalan-soalan yang tak terjangkakan.
Terima kasih juga untuk dia yang ini, sudah membuka satu ruang introspeksi dan telah aku letakkan diriku sebagai watak utama. Benar sahabat, setiap satu kejadian yang berlaku harus lah kita berbalik pada diri sendiri juga, dan pada akhirnya, sedarlah kita; penglibatan Allah itu dalam setiap peristiwa, sebenarnya.

Sahabat, di tepian muara pada satu hujung minggu aku temukan ini, tulisan yang telah menggabungkan dua kecintaan, yang ku rasakan aman untuk aku berbagi; 

"Kita amat menghargai, ketika membaca apa-apa tulisan, apabila si penulis berjaya mengungkapkan perasaan kita yang tak terluahkan. Apabila penulis berjaya melukiskan perasaan itu, sedang kita sedia tahu, bahan yang sama untuk melukisnya ada pada kita.
Mungkin, berus lukisannya lebih baik, seni tangannya lebih halus, kualiti cat dan dakwatnya lebih bagus, kanvasnya lebih baik.
Tetaplah, andai kita punya semua itu, belum tentu lukisan yang terhasil akan sama, secantik yang kita lihat.
Lega. Dan bahagia. Ada cemburu juga.
Lega kerana kita tidak sendirian. Bahagia kerana kita tahu, rupanya lukisan itu sedia ada dalam hati kita, cuma tidak terzahirkan. Dan cemburu, kerana si penulis berjaya 'melukiskan' apa yang terbuku."



Alang-alang sedang fenomena PBAKL 2017, ya kita juga barangkali seperti itu. Kita yang membaca ini umpamanya orang yang mendatangi pesta buku. Hentian kita tidak pada setiap booth jualan. Memadai dengan meninjau dari luar. Kita hanya akan berhenti dan singgah di booth yang benar-benar kita hajati atau mungkin yang berjaya mencuri hati kala itu. Ternyata bukan cuma kita yang begitu, masih banyak yang serupa dengan kita, aksi yang sama. Dan dalam keramaian itu, tidak pula kita perlu menegur mereka, sama seperti mereka tidak harus menegur kita. Cukup sekadar memahami, yang berada di pesta buku itu punya hajat-hajat yang tersendiri.
Namun, ada waktunya kita akan berbual juga sepatah dua, menceritakan pengalaman masing-masing. Bila? Bila ada hari seperti hari kelmarin; semasa berprogram persatuan. Ada hari ketika kita sama-sama menaiki densha. Ada hari sekadar lewat tulisan-tulisan dari jendela media. Ada hari kita saling mengangguk kepala dan membalas senyuman. Ada pula hari kita diam sahaja tanpa bicara.

"Membaca bukan semestinya dengan buku di tangan. Melihat dan mendengar juga satu bentuk pembacaan."
-Sani Kopratasa-


Sepanjang perbualan kita pada hari-hari lampau, ada sesuatu yang belum pernah kita bahaskan secara panjang lebar. Bahan bacaan kita berkait dengan hati juga rupanya. Bagaimana?
Sudah kita maklum, setiap yang kita makan itu akan menuju ke perut untuk dicerna. Adapun setiap apa yang kita lihat, yang kita dengar, yang kita rasa akan menuju ke hati sebagai destinasinya. Sudah sampai ke hati nanti, apa pula yang jadi?
Hati kilang untuk cerna setiap apa yang kita lihat, kita dengar, kita rasa tadi. Yang kita baca juga?
Tentu, sahabat, tentu sekali! Justeru penting untuk kita memilih bahan bacaan yang baik, untuk hati kita cerna yang baik-baik, yang nantinya akan dihubungkan pula ke minda lalu terhasil lah fikiran yang baik-baik yang akhirnya menatijahkan tindakan yang baik-baik. Betapa kaitan bahan bacaan dan manusia itu sangat luar biasa impaknya, bukan?
Dan sebaik-baik bahan bacaan untuk kita, pastilah Al-Quran :)

Oh ya, sahabat.
Aku sendiri belum sempat kisahkan padamu, semester ini mengajak aku berkenalan dengan nama-nama baru (atau mungkin 'baru'nya hanya pada aku) seperti; Umberto Eko, Roland Barthes, Charles Peirce dan beberapa nama lain lagi dalam subjek Simiyaiyyat, Semiotik/Semiologi. Adapun, Ferdinand de Saussure tidak mungkin dilupakan, Saussure merupakan salah seorang pencetus kepada cabang ilmu Semiologi ini, dan Barthes setia berdiri di belakangnya.
Mari, aku perihalkan padamu gambaran amnya; Saussure di Perancis dan Peirce di Amerika hidup sezaman, Umberto Eko di Itali pula muncul pada zaman setelah kedua-dua mereka. Pokok pangkalnya berkisarkan kajian tentang tanda dan makna, seterusnya membuat relasi untuk memahami manusia dan kehidupan, membandingkan antara denotative dan connotative dalam skop bahasa yang digunakan, juga berkait rapat dengan sastera dan seni lukisan, hatta merangkumi skop antropologi dan budaya. Mengenali nama-nama itu secara tidak sengaja telah membawa aku kembali ke pembelajaran semester 3 madah Sard Hadith perihal dua tokoh yang tidak asing lagi bagi kita; Muhammad Abduh dan Al-Afghani. 
Nampak tidak? Kesemua mereka  ini dalam golongan penulis yang bukan biasa-biasa, malah punya pengaruh yang besar sekali di seantero dunia!

Ah, pembacaanku kala ini masih terbatas sebenarnya. Jika hanya merujuk syarah pensyarahku itu, selanjutnya yang diperihalkan ialah perbezaan teori Semiotik antara Peirce dan Barthes, juga sekilas teori Algirdas Julien Greimas. Teori Peirce berfokus kepada mantik dan matematik, symbol dan terma yang saling berkaitan manakala Greimas tertumpu pada riwayat dan pengucapan.
Ada sesuatu yang boleh kita cedok daripada Greimas yang menurut pensyarahku, Greimas langsung tidak tahu berbahasa Perancis pada mulanya! Sesuatu yang sangat mengejutkanku. Dan lihatlah Greimas yang digambarkan era ini, Semiotican besar juga dengan jolokan 'saintis sastera Perancis' yang menekuni bidang semiotik dan linguistik dalam jangka hayatnya. Berbalik kepada pembelajaranku di kuliah, Dr Haddawi lebih banyak menekankan teori Semiotik Peirce nampaknya, oh dan juga sedikit content daripada buku Mythology karangan Barthes dan berkenaan Nahu Ifriki, tidak akan sampai kita ke titik bertemunya golongan penulis terdahulu ini.

Beginilah aku sahabat, masih berusaha mencari keterikatan bidang ini dengan majal diini. Sudah menjadi tabiat manusia, kecenderungan terhadap sesuatu hal itu akan lebih tinggi jika sesuatu itu lebih dekat dengan diri, dengan kehidupan yang dijalani sehari-hari.
Betapa sering, bilamana sudah terasa tepu dan 'tiada hati' pada sesuatu itu, kita cuba mengubah hati sendiri, tanpa kita sedar kita sebenarnya sedang merugikan diri sendiri. Kita mungkin saja belum menjumpai nilai sebenar yang tersembunyi, justeru kuatkanlah hati untuk tetap mencari. Umpama kita mencari barang yang hilang dengan penuh pengharapan, dan bukankah saat kita berjaya menemukannya itu merupakan saat indah yang mampu mengusir segala galau hati?
Teringat kata-kata seorang sifu Arabiyah di Kenitra, beliau mengatakan lingusitik yang kita pelajari ini tidak hanya diaplikasi dalam Bahasa Arab sahaja, bahkan kesemua bahasa yang ada di dunia, sama konsepnya dengan Nahu Kulli dan Nahu Khas yang diketengahkan pak Chomsky. Hendak dirungkaikan satu persatu dalam masa yang sempit ini, lelah juga ya?


Jika tidak lelah, tidaklah pelajar namanya, iya kan?
Pesan seorang kakak
"Proses tadris dan ilmu yang dipelajari itulah tadrib sebenar. Adapun ujian itu platform untuk lebih memahami durus. 'Faham' dan 'ilham' itu datang seiring. Kefahaman boleh dicapai, tapi ilham akan lebih mudah diperoleh jika dicari dengan hati."
Ya, sahabat, masih kita bicarakan peranan hati.


Jujurku katakan, tidaklah aku niatkan coretan ini menjadi panjang, hasratku cuma ingin meredakan semusim gelora di jiwamu yang menanti dari seberang.

Sebelum ku akhiri coretan ini, ingin aku kongsikan sebaris doa yang nyaman.
Doa ini diajarkan oleh seorang kakak bilamana kita diberi puji, atau disanjung tinggi . Selain meng'Aamiin'kan dan ungkapan 'hadza min fahdli Rabbi', ucapkanlah doa ini;

اللهم اجعلني خيرًا مِمّا يَظُنُّون

Andai engkau umpamakan engkau-aku : Musa-Harun, maka doa-sabar juga begitu, sahabat.

اللهم بارك لنا في شعبان
Semoga Syaaban ini membuka lembaran juhud yang lebih tinggi dalam diri.
 اللهم بلّغنا رمضان
Semoga Ramadan nanti kita jemput dengan hati yang sejahtera, yang redha lagi diredhai.


Selamanya, semoga ukhuwah kita persis persahabatan antara Harry Potter dan Ronald Weasley, seperti Chad dan Fend penghidup cerita 'Contengan Jalanan', juga Elya Khadeeja dan Asiah Yusra dalam Tautan Hati, Laksamana Sunan dan Djailuh dalam siri penulisan RAM, seperti Teme dan Ahmad teraju utama Arkitek Jalanan (k, memanglah tak baca lagi -.-)
Seperti Musa dan Harun, dan persahabatan dengan nilai tertinggi tidak lain dan tidak bukan, qudwah kita selamanya; habeebuna Rasulullah SAW dan Abu Bakar As-Siddiq.
Mudah-mudahan seungkap namaku sentiasa tumbuh mekar dalam doa-doamu.


“ ...dan jadikanlah untukku seorang pembantu dari keluargaku, (iaitu) Harun, saudaraku, teguhkanlah kekuatanku dengan adanya dia, dan jadikankanlah dia sekutu dalam urusanku,agar Kami banyak bertasbih kepada-Mu, dan banyak mengingat-Mu, sesungguhnya Engkau Maha Melihat (keadaan) kami.”
[Surah Taha : 29-35]




Sekian dulu,
'Harun'mu.
 
Jumaat yang redup, seredup rabitah kita
 Semakin menuju pertengahan Syaaban, 05052017
Daerah tenang

 
p/s: Hampir terlupa pula, aku temukan sesuatu yang mengujakan hasil kutipan daripada video Ustazah Norhafizah Musa berkenaan '7 Habits' yang aku kira kita boleh aplikasikan ia menjadi tips berguna menjelang Ramadhan. Nanti-nanti lapang lagi, aku tintakan, ya? Moga Allah izinkan :)
 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Transparent Teal Star