Google | Youtube | Al-Ahkam | IslamGRID | Islamic Research Foundation | Palestinkini | Dunia Muslim | Ilmu Sunnah |

Dec 15, 2017

This is so called Morocco [Part 2]

In the name of Allah. the Most Gracioous the Most Merciful.
Assalamualaikum :)


Sepertimana teori-teori baru Generative Grammar dalam bidang linguistik yang didatangkan oleh Chomsky adalah untuk memperbaiki teori-teori sebelumnya, begitulah juga ditulis entri ini bertujuan untuk mengemas kini dan menambah maklumat renteran entri yang ditulis sebelumnya (boleh baca sini : This is so called Morocco :))
Disebabkan entri terdahulu mendapat sambutan yang agak memberangsangkan, boleh jadi penangan drama bersiri Khabar Dari Casablanca terlalu hangat, atau rakaman Program Syahadah di bumi Maghribi Ramadan 1439H/2017M yang lalu, juga Haramain Backpacker 2 yang telah disiarkan dengan jayanya di saluran Astro Oasis, juga bersempena penghapusan visa untuk ke Maghribi yang mula berkuatkuasa pada hujung tahun ini, in shaa Allah pada entri ini saya akan kembali menyajikan anda  tempat-tempat menarik berikutnya buat anda yang ingin menjelajah Maghribi.

Jika entri sebelumnya anda sudah disajikan dengan kawasan pesisir pantai, entri ini lebih berfokus pada kawasan 'tengah' Negara Gerbang Andalus ini pula, kebanyakannya sesuai dikunjungi pada musim sejuk (Disember-Februari). Secara ringkas sahaja ya, nak cerita panjang-panjang nanti tak surprise pula,



6. FES Kota Warisan
Bandar kedua terbesar di Maghribi selepas Casablanca. Berdurasi kurang lebih 3 jam dari Rabat. Fes dahulunya pernah menjadi ibu negara Maghribi. Teksinya berwarna merah, persis Casablanca, bezanya meter teksi di Fes lebih murah :)
Jika di Tetouan ada za'za', di Fes pula jangan ketinggalan untuk menikmati keenakan Salad Fruit di kota warisan ini!

(i) Madinah Qadimah/ Fes el Bali
Bandar lama Fes yang di setiap ceruk dan lorong yang unik dan klasik dijadikan tempat menjemput rezeki bagi penduduk tempatan. Pakaian dan barangan kulit boleh didapati di sini dengan harga yang sangat berpatutan!
Di sini juga terletaknya;-
-Universiti Qarawiyyin, universiti tertua di dunia yang ditubuhkan yang masih mengekalkan sistem pengajian talaqqi.
- Madrasa Bou Inania: diasas oleh Abu Inan Faris pada dinasti Marini
- Tannery: Tempat pemprosesan barangan kulit secara manual (menggunakan tenaga manusia)

|MDiNA QADIMAH, JUN 2015 : Bab Joloud, sebuah permulaan|


|AL-QARAWIYYIN, JUN 2015|



Tannery
| MDINA QADIMAH, JUN 2015 : Bab Rassif, sebuah kejayaan|

Tudiaaa. Salad Fruit special in Fes! #sebabbahagia




7. MEKNES
Juga antara kota warisan yang bersejarah di bumi Maghribi, berjarak kurang lebih 60km dari kota Fes. Teksi di wilayah ini berwarna turqoise, rare!

(i) Oualili/Volubilis - Sisa reruntuhan kota Romawi kuno yang ditemukan sekitar 1915.
Kebiasaannya, pengunjung yang ingin ke sini menggunakan kenderaan sendiri (kereta yang disewa) memandangkan teksi kabeer sangat jarang dan sukar didapati di kawasan tersebut, juga seandainya anda berjaya mendapatkannya, tambang yang dikenakan ke atas anda sangatlah tidak berbaloi.
Pesanan penaja : elakkan ke sini pada musim panas lebih-lebih lagi di bulan ramadan yang mulia, kelak akan teruji kesabaranmu, machallah
(ii) Maqam Moulay Idris Akbar - berhampiran dengan Kota Oualili terletaknya maqam Moulay Idris Akbar; susur galur keturunan Rasulullah SAW; Moulay Idris merupakan cicit kepada Sayyidina Al-Hasan bin Ali.


| VOLUBILIS, JUN 2016|

|MAQAM MOULAY IDRIS AKBAR, JUN 2016, Kesempatan yang tidak terbandingkan||

Yang nampak hanya bunga matahari, rupa-rupanya kami di tengah-tengah ladang kuaci!
Route to Oualili, minta khouya berhentikan kereta tepi jalan tengah panas terik semata-mata terpesona dengan yang ini.
Jadi, mahu pilih bunga yang mana? Ahaks.




8. MARRAKECH 
Terletak di bahagian selatan tengah Maghribi. Digelar 'Bandar Merah' kerana rata-rata bangunan di wilayah ini berwarna merah. Selain itu, ia juga dikenali sebagai 'Kota 7 Wali' yakni merujuk kepada 7 orang wali yang berperanan besar dalam usaha menyebarkan Islam di tanah argan ini. Walaupun wilayah ini digelar Bandar Merah, teksi di wilayah ini bukan merah ya, tapi berwarna kuning+coklat cair.

(i) Masjid Koutoubia antara masjid yang tertua di bumi ini, mengetengahkan seni bina Moorish yang kemudiannya turut menginspirasikan konsep yang sama pada binaan La Giralda, Seville.
(ii) Jami3 El Fnna

(iii) Medressa Ben Youssef; madrasah tertua di Marrakech yang dipercayai dibina sekitar abad ke-15. 
(iv) Bahia Palace/Palais Bahia dibina sekitar tahun 1984-1990
(v) Badia Palace/Palais Badia



| Masjid Koutoubia, FEB 2015|
| Masjid Koutoubia, OGOS 2017 - interior |
|JAMI3 EL FNNA, JAN 2017|

|JAMI3 EL FNNA, JAN 2017|


| Medressa Ben Youssef, JAN 2017: siapa yang boleh baca statement atas entrance door tu kita geng! |
| Medressa Ben Youssef, JAN 2017 : walaupun gambar cliche tapi berbeza nilainya dengan yang disnap sendiri|




9. JABAL ATLAS 
(i) Atlas Tinggi :OUKAIMEDEN - Marrakech 
Oukaimeden terletak di Atlas Tinggi. Jaraknya 80km dari bandar Marrakech. Kebiasaannya untuk ke sini pada musim sejuk, banyak teksi kabeer yang menawarkan perkhidmatan dengan harga yang boleh nego. Kami, student Malaysia lebih gemar menaiki kereta sewa dan dipandu oleh pelajar lelaki yang berkemampuan dan berani untuk menggalas tugas ini. Nak main salji, main ski, naik cable chair, sila datang sini ya!


Ke kanan Oukaimeden (winter), ke kiri Ourika Valley (summer). Make a choice :)
| Oukaimeden, JAN 2017 : at the peak|


'Cable chair' to the peak of Oukaimeden. Naik okay lagi, turun tu seriau dia boleh tahan!
Cara untuk memastikan 'driver' dan pemanduan stabil. Sila contohi ;) Credits to all adikberadik #jaulahsekejaptapiindah JAN 2017

(ii) Atlas Tengah ; Michlifen, IFRANE
Juga mendapat jolokan 'Mini Switzerland'.
Gambar belum ada sebab admin belum pernah ke sana. In shaa Allah masih dalam perancangan semasa. So, sila google ya :)


10. MERZOUGA, Part of WESTERN SAHARA 
Antara keunikan geografi bumi Maghribi ialah terdapatnya Atlas-atlas (Oukaimaiden, Ifrane) di kawasan tengahnya yang bersalji ketika musim sejuk, juga adanya kawasan padang pasir tandus (Merzouga), yang menimbulkan kekeliruan kepada kami winter ni nak main salji atau naik unta di sahara? XD
Tentang padang pasir. Tentang unta yang bukan mudah untuk dikawal selia.
Tentang penduduk tempatan (warga Berber), bermalam di khemah, unggun api, tayammum, sunset, sunrise, ah, terlalu banyak untuk dikisahkan.
Pendek kata, sempatkanlah diri anda ke Sahara. Pemandangan, pengalaman dan ibrahnya sungguh berharga. 

Teksi di sini berwarna... jeng jeng jeng...
Tiada teksi yang dapat dikesan, kerana pengunjung akan menaiki unta untuk ke kawasan perkhemahan (kawasan bermalam)



Terima kasih untuk ibrahnya!

| Merzouga, JAN 2015 : heading to campsite. An unforgettable moment|



(i) Ait Ben Haddou ak.a. Hollywood of Morocco -
merupakan sebuah perkampungan sejak berkurun lamanya yang didiami oleh bangsa yahudi dan kaum Berber yang mana rata-rata mereka terdiri daripada golongan pedagang yang kaya raya. Perkampungan ini dikekelilingi sungai yang dikenali sebagai 'Salt River' disebabkan didalamnya terkandung komposisi garam. Dan apa yang menarik ialah nilai garam pada zaman tersebut setanding dengan nilai emas! Sah-sahlah mereka kaya raya!
Kawasan ini juga dijadikan lokasi penggambaran filem-filem tersohor seperti; 
- Gladiator (1999)
- Kingdom og Heaven (2004)
- The Games of Thrones (2012)
(ii)Ourzazate - berjarak selama kurang lebih 3-4 jam menaiki van dari/ke kawasan padang pasir. Antara lokasi-lokasi menarik berhampiran (tidaklah terlalu hampir juga)
- Todra Gorges: memang gojes baq hang!
- Toudgha El Oulia: sebuah perkampungan kaum Berber
- Atlas Corporation Studio


| Toudgha El Oulia |


|Atlas Corporation Studio : one of my fav pics|

Freestyle!


Seperti biasa, untuk ke wilayah-wilayah yang disebutkan di atas anda boleh memilih untuk menggunakan perkhidmatan keretapi ONCF kecuali untuk ke Merzouga, sebaiknya anda ke Fes/Marrakech terlebih dahulu dan baki perjalanan haruslah diteruskan dengan menggunakan van (yang diuruskan oleh agensi yang menawarkan pakej khas untuk ke sana).
Sekali lagi, In shaa Allah, bermula 27 Disember 2017 tiada lagi visa dikenakan ke atas warganegara Malaysia yang ingin ke Maghribi (dengan syarat kurang dari 90 hari). 
Jom ke Maghribi berjemaah!


Pesisir pantai sudah, Syamal (utara) Maghreb sudah, kawasan tengah pun sudah.
Entri seterusnya akan memfokuskan kawasan Selatan yang sesuai untuk dikunjungi pada musim panas, kembali menghadap lautan Atlantik, in shaa Allah. Nantikan! :)



Doakan semoga sekuel hidup admin yang berbaki di bumi ini dimanfaatkan sebaiknya :)


p/s : Sengaja banyakkan gambar, duk terperap dalam galeri je selama ni.
p/s 2: Untuk sebarang pertanyaan lanjut, anda bolehlah terus menulis di ruangan komentar/menghantar emel/pm facebook messenger admin. 
In shaa Allah, sedia membantu anda :)



Sekian,
dari gadis melayu terakhir di Mohammedia :)


Dec 1, 2017

Qudwah & Cinta



"Alangkah seronok ya, kanda, jika kita punya hati yang tidak penat membuat kebaikan?"
Kanda diam.

"...hati yang ada Rasulullah di dalamnya,"
giliran yang bertanya pula diam.

...jalan menuntut ilmu juga jalan dakwah, yang memerlukan pejuang-pejuangnya mujahadah dari sekecil-kecil hal dalam diri, dan beriringan dengannya istiqamah. Itu pasti.

Orang berjuang ini, dinda, ada pantang-pantangnya. Salah satunya, usah kita terlalu melayan lelah. Kerana keindahan hidup itu ada pada berpenat-penat, selagi tidak tersasar niat.

Masih kurang jelaskah niat dan matlamat perjuangan hidupmu, dinda?


محمد حبك يجمعنا


Lain benar rasanya. Apabila hal yang selalu kita ingatkan pada orang lain, malah diingatkan kembali pada kita. Meleburlah segala bagai defence mechanism. Headshot tepat atas kepala.



Menjadi qudwah dan menebar cinta.
Pada jalan ini.

Jalan yang mana?

Jalan yang sama beratus-ratus tahun lalu, 
ditempuh seorang sosok yang yatim sejak kecilnya, ditohmah sini sana, ditentang darah dagingnya sendiri berkali-kali, yang dibaling batu dilempar najis.

Jalan yang sama hari ini,
ditempuh dengan jaguh-jaguh teknologi, sudah terhidang peluang tidak dimanfaat, punya autoriti tapi sekadar memandang sepi 'mencegah dengan hati'.
Yang tercungap-cungap berjuang ini, yang masih longgar batas ikhtilat, yang hafazannya masih belum masyi. Bukan orang lain, malah diri sendiri.

Kadang-kalanya, kita sangka kita tersungkur rebah, tapi rupanya di sana ada insan-insan sedang menumpang bahu, tumpang menggagah. 

Kita berada di zon selesa, bukan?
Ya, selesa. Tapi belum tentu selamat.

NastaghfiruLlah.



Dan tentang cinta pula, 
an evergreen topic yang hadir dengan pelbagai definisi.

'Cinta yang menghantar kita pada redha Ilahi'.

"Ada di kalangan manusia mengorbankan diri untuk mencari keredhaan Allah semata-mata. Allah Maha Penyantun kepada hamba-hambaNya."[Al-Baqarah, 2 : 207]


Yang mengorbankan diri untuk mencari redha Ilahi. 
Kita kah itu? 

Manusia ingin bahagia. 
Manusia bahagia apabila dicinta. 
Kita manusia.
Antara kehendak hati dan keredhaan Ilahi, jika tidak diselari, 
bahagiakah kita?

'Cinta itu fitrah'.
Fitrah itu sebahagian dari kita.
Tatkala fitrah yang datang menjajah daerah dalaman, tidak mungkinlah diisytihar perang, kerana tidak akan ada yang dimenangkan. Tapi, jangan langsung dibuang, usah pula dibiarkan keterlaluan.

Lalu apa?
Harus kita bina tembok dan mengurus kawalan dengan sebaik-baik pedoman kehidupan. Fitrah manusia sukakan kebaikan, tetaplah ia harus dididik untuk sentiasa berada di jalan kebaikan. Kebaikan yang diredhai Tuhan.

Jatuh cinta itu biasa. 
Ter'jatuh', kerana kabur akan definisinya. Sehinggakan pada segelintir hal, pudar keistimewaannya.
Mereka yang memakai 'kanta' taqwa akan memilih untuk mem'bangun' cinta. 
Luar biasa. Istimewanya terjaga.




Ditulis Ibnu Qayyim Al-Jauziyah dalam kitab Madarijus Saalikin, 

"Mahabbah adalah kejernihan cinta. Ia adalah kekuatan, ketinggian, dan besarnya keinginan hati kepada yang dicinta, kerana pertautannya dengan yang ia cinta dan inginkan. Mahabbah adalah keteguhan keinginan kepada yang dicinta. Ia adalah kehendak untuk selalu bersama, dan keengganan meninggalkannya agar sang pencinta bisa memberikan hal paling berharga yang dimilikinya pada yang dicintai. Yakni hatinya.”


Memberi hati pada jalan ini.
Memberi hati pada mereka yang punya persamaan pada misi dan visi.
Memberi hati, semoga diredhai Rabbi.


Cinta itu sudah ada dalam jiwa kita, bahkan Rasulullah SAW telah dahulu mempamer qudwah dalam membangun cinta.
Carilah di mana terselitnya cinta pada jalan ini, hammasah dalam berkomitmen terhadapnya, dengan itu kita akan lebih kuat untuk mujahadah.

Dan cinta yang dibangunkan pada jalan ini,
moga kan menuntun kita ke syurga-Nya yang tertinggi.



"Tidalah seseorang mencintai suatu kaum kecuali ia akan dibangkitkan bersama mereka."[HR At-Thabrani]
"Dan orang yang beriman, berserta anak cucu mereka yang mengikuti mereka dalam keimanan, Kami pertemukan mereka dengan anak cucu mereka (dalam syurga) dan Kami tidak mengurangkan sedikit pun pahala amal (kebajikan) mereka. Setiap orang terikat dengan apa yang dikerjakannya.

[At-Tur, 52: 21]

Akan ada reunion untuk orang-orang beriman di syurga. Ma shaa Allah. Benar, janji-Nya tidak termungkir.
Entah sudah kali ke berapa membacanya,tapi baru beberapa hari lepas, mengulang baca dengan getar emosi yang luar biasa sekali. 
Sungguhlah, air mata adalah kejadian yang istimewa; menguatkan, bahkan menjernihkan.
'Seperti mana kita menghargai senyum tawa, pada tangisan juga perlu serupa. Semoga mengalirnya ia menuju laut ketenangan yang tiadalah habisnya.'


Meski kita tidak tahu seperti apa kita pada hari itu,
hari yang nantinya segala sesuatu yang kita khuatirkan sekarang tidak akan ada bandingannya dengan kekhuatiran kita di sana, semoga pelaksanaan cinta yang dibangunkan kerana-Nya di dunia bakal mengumpulkan kita semua dengan penuh cinta, bahkan sebenar-benar cinta.


Rasulullah,

cintamu menghimpunkan kami.
Labbaika Ya Rasulallah.
Sollu 3lanNabiy.





Daerah tenang
01122017
10:46

Nov 5, 2017

Dik

Bismillah.



Prolog:
Adik yang nak SPM takda tahun ni, coming up next kena tunggu beberapa tahun lagi. 
Tapi ini, dedikasi buat adik yang menginjak alam universiti. (Adik-adik SPM 2017 boleh baca entri ni tahun depan XD )



Dik
Pantas sekali percaturan waktu.
Peralihannya umpama bicara kita yang dulunya berkisarkan jiran dan teman sepermainan yang memanggil-manggil dari luar pagar rumah setiap petang. Kita sama-sama membesar zaman Anak-Anak Sidek, yang segala-galanya bermula dengan usaha, tidak seperti zaman ini, kanak-kanak mengenali Boboyboi yang meraih kejayaan dengan 'kuasa'. Kita bersaing mengingat nama-nama 25 Rasul dan lirik lagu Hijjaz ekoran terikut-ikut kaset kepunyaan Maksu, mengenal Si Botet, Naruto dan Mirmo Zibang di saluran TV biasa, tanpa Astro.
Kita, yang lebih dahulu mengenal dunia politik, walau cuma sipi-sipi pada saat rakan-rakan sebaya masih asyik berkejaran di padang, bermain gelongsor, jongkang jongket dan buaian.

Setiap Isnin jam 5 petang kita akan menghadiri training Taekwondo di sekolah, terlambat 10 minit nanti adalah yang didenda lari keliling dewan ruang legar Blok C. Bila terlebih perform pula, sampai ke tamat latihan nama jadi sebutan! Tapi sayang ya, rutin ini tak lama bertahan, cukup koleksimu setakat White & Yellow belt kau gantung di almari. Dan setelahnya, Kakaklah yang harus menjawab setiap kali Sir bertanyakan; "mana adik Siti?"

Kemudian kau membuka langkah ke tengah arena EPL sejak melihat Pak Long bersorak sakan dengan gol Gerrard, sehingga Kakak pun terikut-ikut sekali pertahankan Fabregas dan kau temui Robin Van Persie terkemudian. Berapa lama fenomena 'team bedil' yang namanya diambil dari kata arab; Dar As-Sina'i ini mempengaruh kita, entahlah, Kakak pun tak bersungguh mengira. (Oh, tapi kau masih lagi setia dengannya dok degih sikek habuk! )


Itu dulu, Dik.
Masing-masing kita sekarang semakin teradaptasi dengan kematangan. Kalau dulu, diusik Kakak, kau akan menangis. Cengeng ya? Itu kata orang kota. Orang kita kata; 'ddene'! Yang menghiburkan, selang beberapa minit kita akan berbaik-baik semula. Air dicencang manakan putus? Sebegitu dekat rasanya peribahasa orang melayu.
Dan lihatlah kau sekarang yang sudah memegang status mahasiswa. Ah, adik Kakak sedang mendewasa!
Mama senang sekali kerana kau sedang belajar berdikari. Walaupun begitu, kebimbangannya masih belum benar-benar habis selama mana anak-anak tiada di depan mata. Mother's instinct is always right. Obey her advices, and so does Abah. Libatkan mereka dalam setiap urusan kita semampunya.
Beruntunglah kita yang masih punya ibu bapa, masih ada doa-doa mereka sebagai penawar mujarab paling setia, justeru jasa bakti haruslah ditumpahkan seluruh jiwa raga, selagi terdaya, hatta hanya dengan sebaris doa. Bersungguhlah kita, demi mereka!



Disember 2013.

Padi segemal kepuk di hulu
Sirih di hilir merekap junjungan
Kepalang duduk menuntut ilmu
Pasir sebutir jadikan intan



Tentang coretan ini, ia bukan sekadar corat-coret kosong, justeru ada beberapa hal yang ingin Kakak titip pesan.


من سلك طريقا يطلب فيه علما سلك اللّه به طريقا من طرق الجنة ، وإن الملائكة لتضع أجنحتها رضا لطالب العلم ، وإن العالم ليستغفر له من في السموات ومن في الأرض والحيتان في جوف الماء، وإن فضل العالم على العابد كفضل القمر ليلة البدر على سائر الكواكب، وإن العلماء ورثة الأنبياء ، وإن الأنبياء لم يورثوا دينارا ولا درهما إنما ورثوا العلم، فمن أخذه أخذ بحظ وافر
“Barangsiapa menempuh suatu jalan dalam rangka mencari ilmu maka Allah akan tunjukkan baginya salah satu jalan dari jalan-jalan menuju ke surga. Sesungguhnya malaikat meletakan syap-sayap mereka sebagai bentuk keridhaan terhadap penuntut ilmu.Sesungguhnya semua yang ada di langit dan di bumi meminta ampun untuk seorang yang berilmu sampai ikan yang ada di air. Sesungguhnya keutamaan orang yang berilmu dibandingkan dengan ahli ibadah sebagaimana keutamaan bulan purnama terhadap semua bintang. Dan sesungguhnya para ulama’ adalah pewaris para Nabi, dan sesungguhnya mereka tidaklah mewariskan dinar maupun dirham, akan tetapi mewariskan ilmu. Barangsiapa yang mengambil bagian ilmu maka sungguh dia telah mengambil bagian yang berharga.”  [HR Abu Dawud]


Hal 1 : Niatmu, semoga terjaga
Memilih sesuatu bidang itu tentulah punya kurang lebihnya. Dan kita harus bersedia untuk menghadapi konsekuensinya juga. Kakak pasti, sudah kau terlebih dahulu pertimbangkan pilihanmu ini.
Ada waktunya, Dik,
kita harus memilih laluan yang panjang, andai shortcut yang terhampar di depan membahayakan. Tiada ruginya. Kelak kita akan belajar meneguk hikmahnya itu satu persatu, tanpa kita jangka, ia kan menerpa kita dengan cara-cara yang tidak kita duga.
Jelaskan hala tujumu tapi usah sesekali kau lupa, bahawa ini hanya perancangan manusia semata,masih ada kuasa agung yang akan melorongkan pengembaraanmu kelak di jalan-jalan cintaNya.

Dik,

di setiap jatuh bangunmu nanti, luruskan niatmu kembali. Kau di sana, untuk ilmu. Persiapkan dirimu semampunya, selagi terdaya. Tidak lain kerana ia adalah hal yang aku sesalkan dulu. Membacalah, sebelum komitmen yang lebih besar datang meragut tumpuanmu meminta diadili.

Manusia itu seringkali terselam dalam kekecewaan kerana ketidakmengertian kita tentang keikhlasan. Sejauh mana pun kita berlari, keikhlasan hati akan menemukan jalan kembali. Kuatkan semangat, teguhkan niat! Setelah kau berdamai dengan 'keikhlasan' nanti akan datang pula padamu 'keseriusan' mengajakmu berteman. Bergeraklah beriringan dengannya.


Hal 2 : Sabar
Tentunya sekarang kau sedang berusaha untuk berdamai dengan suasana baru. Kakak tahu. Setiap kali Kakak call ke rumah sekarang, Mama akan bercerita tentangmu lebih banyak dari biasanya. Tentang perjalanan hidupmu seharian, ke Pusat Islam saat subuh menjelang, tentang kau dan 'mesin basuh berbayar', tentang bungkusan yang dipos tapi tidak cukup barang. Banyak sekali tentangmu yang diperihalkan sampai cerita Kakak pun jadi berkurang. Iya, Dik, sudah terang-teranglah Kakak cemburu! Tapi usah kau bimbang, kerana kata orang, cemburu untuk keluarga ini cemburu yang membahagiakan :)

Memang begitu, Dik.
Kehidupan kampus semuanya harus dilakukan sendiri, assignment dan projek yang datang sekali gus menuntut disegerakan, sudah tidak seperti fasa hidup lalu yang baru kau letakkan nokhtah di hujungnya. Kau harus bijak mengurus diri sendiri. Merancanglah dengan teliti. Ambil masa, tak apa.
Ingat, apa yang dulu telah kau perjuangkan dengan susah payah, dengan begitu kau akan lebih mampu bersabar.
Kadang, Dik, kita 'kalah' dalam sesuatu perkara hanyalah disebabkan kita tak sabar.
Berusahalah sampai kita lupa erti lelah. Bersabarlah sampai kita tidak terasa penat untuk bersabar. 
لأستسهلن الصعب أو أدرك المنى ..... فما انقادت الآمال إلا لصابر




Hal 3 : Muamalah, spread the good vibes
Dik, kehidupanmu yang sekarang akan menuntutmu menjadi lebih berani dari sebelumnya. kau memang seorang yang pendiam, bahkan pemalu juga iya. Tambah lagi dengan rakan-rakan perempuan. 
Kadang-kadang, kita menjadi seorang pendiam, pemalu, kerana belum menemukan lingkungan yang tepat untuk menjadi ruang nyaman bagi kita agar kita menjadi diri kita sendiri. Dengan kata lain; kau masih teragak-agak untuk memberi dan menerima percaya orang, begitu kan?

Asal kau tahu, Dik, menyantuni kau yang semakin mendewasa menjadikan Kakak lebih tahu orang-orang lelaki ini bagaimana. Juga sebaliknya, daripada kenalan-kenalan lelaki Kakak belajar untuk lebih memahami kau, Dik. Bahawa untuk berkomunikasi dengan seorang lelaki itu bicaranya perlu jelas, tulisnya biar terang. Bahawa respon mereka pula, ya, tidak semestinya sama seperti yang terbayang di minda, kadang menyimpang, kadang melebihi jangkaan. Bukan senang untuk kita mengadaptasi setiap satu keadaan, dari masa ke masa, haruslah kita belajar menerima dan menghargai perbezaan orang. Hidup bermasyarakat perlu bermuafakat.

Dan tentang perempuan pula, jangan kaget kalau ada ketikanya kau akan menemukan budak berusia 12 tahun dalam diri seorang perempuan berumur 21 tahun. Tapi perempuan cepat matang (juga kata orang), kerana golongan kami cenderung meneropong masa depan dengan cabang-cabang fikiran yang bercambah walau hanya bertitik tolak dari singkat sebuah perbualan semasa makan. Lantaran itu, kematangan bukanlah sekadar untuk golongan yang berusia sekalipun ia ditimba dari perigi masa.

Tidak perlu mesra, cukup berikan kerjasama sebaiknya pada mereka. Adab-adab bersahabat harus dijaga, juga ikhtilat itu ada batas-batasnya. Kita mudahkan urusan orang lain, in shaa Allah, Allah mudahkan pula urusan kita. Biasa orang kata ini karma, but no, it's not, Dik. It's sunnatuLlah.



Memadailah 3 hal ini kita semaikan dahulu. Biarkan ia bertunas. Lalu setelah itu nanti akan kita tinjau pula reranting yang tumbuh; mana yang harus dibiar, mana yang harus dicantas.



Biarpun belum pernah dibaca langsung, tapi berkenan dengan tulisan Pak Hamka yang ini;
“Mamak jangan panjang was-was. Pepatah orang Mengkasar sudah cukup: ‘anak laki-laki tak boleh dihiraukan panjang, hidupnya ialah buat berjuang, kalau perahunya telah dikayuhnya ke tengah, dia tak boleh surut pulang, meskipun bagaimana besar gelombang. Biarkan kemudi patah: biarkan layar robek, itu lebih mulia daripada membalik haluan pulang’.”



Begitulah, Dik. 

Anak laki-laki mahupun perempuan sekalipun, kita orang Islam, hidup kita ini masing-masing dibuat berjuang, kan?


Oh, sebelum terlupa, ada pesanan penaja tambahan;

1. Elakkan makan mee segera! Bawalah stok serunding, beli nasi putih semata-mata pun lagi berbaloi-baloi.
2. Jaga kebersihan. Tak kemas takpa, yang penting bersih ;)

Iya, Kakak tahu kau lebih gemar kira-kira menggunakan formula berbanding membaca coretan panjang separa sastera ini.
Tak mengapalah, boleh jadi suatu hari nanti generasi-generasi kita akan menggeledah maya dan menemukan ini. Semoga bermanfaat hendaknya.




Epilog tiada.
Atau mungkin tiada lagi buat masa ini.


Tulus,

Kakak
Ahad, 5 November 2017,
Mohammedia, Morocco.

Oct 22, 2017

Hilang (Part 2); The Remix


Secomplicated mathematical equation pun
takkan pernah mampu mengsimplify takdir kita dipertemukan
dengan seseorang,
keberadaan di sesuatu lokasi
mengerjakan itu, ini.
Tidak sesekali, melainkan dengan perkenan Rabbi.

All smiles before crashing into an emotional meltdown.



[ichi]

Ku atur soalan terang;
'Duhai teman, apa sudah jadi?'

Dijawab dia perlahan;

'Tiada apa, cuma rama-rama yang sudah terbang pergi'
Sedang bersedih rupanya dia.


Teman, kemari lah.

Ada sesuatu ku persiapkan untukmu.






Lihat, teman.
Ia hanya kerumunan rama-rama kaku.
Biarpun begitu, makhluk kecil ini sentiasa mengingatkanku tentang banyak hal, tentang manusia itu sendiri, juga tentang kehidupan pastinya.
Yang baik untuk kita, persis sang rama-rama, kita lepaskan pun nantinya akan kembali lagi. Yang sebaliknya pula, semakin kuat kita genggam, semakin tangan kan pedih tertusuk kuku sendiri.
Yakinlah! Rezeki kita, Dia jaga.
Kita jaga hak-hak Dia, kita usaha sehabis daya, apa adanya.



Tenang,

tidak ada yang semberono memutuskan,
kerana pilihan-pilihan ini telah disukat dengan neraca Tuhan.
Jalan hidup kita Dia yang tentukan.
Dan kita?

Melawan ketidakpastian, itu kita, teman!

Dan, kita akan menjadi seperca kenangan
yang tidak akan lelah mendoakan.

Lalu kau tegar persoalkan kegusaran,

'Apa kita mampu?'

Pandangan ku tundukkan, sembunyi perasaan.

Asal saja kau tahu, duhai teman.
Ketakutan kita ialah ketakutan yang sama.

Kerana yang menjadi kebimbangan Saiyidina Umar itu bukanlah pada tidak istijabahnya doa, tapi pada kekeringan jiwa dan lisan melantun bicara pada Tuhan.
'Semua ke syurga, kecuali dia. Ku bimbangi dialah diriku...'

Berat jiwa. Sesak dada. 

Naik turun suara, runduk lagi sang hamba.


ربنا ولا تُحَمِّلنا ما لا طاقة لنا به واعفُ عنّا واغْفرلنا وارْحمنا أنتَ مولانا فانصرْنا على القومِ الكافرين


Tuhan, jagakan setiap langkah dan resah hati.

Moga perpisahan ini bakal mempersiapkan pertemuan di tempat abadi.



"Tuhan 
segalanya telah Engkau tentukan
Terangi saja hatiku
maafku selalu terlupa
mensyukuri semuanya..."
-FT feat CB-




[nii]

Koleksi yang terperap dalam galeri.


Yang pertama di sini. Tak lelah menanti.
[Hassan II Mosque, Casablanca - 30 September 2014]


Yang hilang.
[Ponte Vecchio, Florence - 7 September 2015]
Matahari sedang terbenam di arah berlawanan. Eiffel Tower mula 'berlampu'.Gigih tunggu.
[Paris - 13 September 2015]



Matahari. Akan pergi.
[Plage Manesmanne, Mohammedia - Februari 2016]
Sikit lagi.
[Plage Manesmanne, Mohammedia - Februari 2016]




Matahari. Hampir terbenam.
[Cordoba - 16 Januari 2017]
Sudah selamat terbenam.
[Cordoba - 16 Januari 2017]


Versi lain.
[Plage Mehdia, Kenitra - 30 Julai 2017]

Travelog?
Sedang bertempur dengan hal-hal yang lebih utama. 
Nanti-nantilah, ya. BiizniLlah.



[san]


"Manusia-manusia yang ditemui dan situasi-situasi yang dialami hanyalah asbab. Kerana rezeki kita sudah tertulis. Maka, kekal percayalah padaNya."



Teman, mendekatlah.
Mahukah kau aku khabarkan sesuatu?

Sebuah refleksi indah
tentang sang matahari 
yang sinarnya tempoh hari
kita hadap dengan sepasang kaca mata gelap
Seperti biasanya ia,
bakal terbenam menjelang senja,
lalu bergantilah hitam pekat malam menjadi latar kita,
manakala di hujung benua sana terang berderang di sinar sang suria.
Begitu, teman, putaran hidup manusia.

Untuk yang pergi,
mereka seperti matahari
Pergi untuk terus berjuang, melukiskan keindahan alam.
Hilangnya untuk berbakti,
kerana pabila gelap nanti
akan tampaklah pula sang purnama terang
bias cahayanya dari sang matahari yang menyeimbang
walau ia tidak lagi kelihatan.

Sungguh,
bulan itu sentiasa penuh
walau ada waktunya yang terlihat cuma separuh
juga tatkala diselimut gerhana menyeluruh.

Teman, demikianlah kita.
seringkali sobek dengan kehilangan.
Padahal tidaklah hilang,
cuma tidak kelihatan,
justeru hanya yang mencari akan menemukan.
Bukan soal kewujudan,
tapi soal kepercayaan, kesungguhan dan kesanggupan.
Di medan perang tiada yang tidur, teman!
Pejuang sejati tidak sesekali menanti musuh datang
tanpa strategi dan persiapan, bukan?


Mengertikah kau sekarang?

Tentang perjuangan sang matahari yang tadinya terbenam.
Sinarnya tidak tergapai, tapi sampai.
Ah, sinar matahari, terang bulan, desir pasir, deruan ombak, teguhnya gunung.
Alam tidak pernah menyakiti kita, bahkan sentiasa sudi mengajarkan;
harapan, kehidupan, perumpamaan
dan lambang kuasa Tuhan.


Harapan terbesar kita, semoga matahari dan bulan itu mampu bersaksi,
atas segala jasa bakti, jerih perih sehari-hari, suka duka yang sudi kita berbagi, dan rabitah ukhuwah ini mudah-mudahan imanlah paksi, yang kelak kan membawa kita berteduh di 'sana' nanti, mudah-mudahan Dia redhai.

Teman,
pesan yang ditinggalkan ini kau kenanglah
bisikkan kembali tika aku lupa, ya?
"Jasa baktimu harus kau teruskan! Tidak akan ada yang sia-sia,
kerana ia cinta, tanggungjawab dan harapan." -ANZ

Dan teman, ke manapun kau pergi,
memadailah perjalananmu itu, kau bawa iman sekali.


- - - - - - - - - - - - - -

'Merindukan orang-orang baik, kenangan-kenangan yang baik.' Demikian luahmu.
Iya, aku juga terselam dalam kerinduan yang sama.
Merindukan biah solehah. Rindu ada yang mengingatkan untuk jaga Quran.
Ada yang menegur, mengingatkan untuk jaga hati, jaga pergaulan, jaga pemakaian. Sungguh. Rindu sungguh-sungguh.

'If you can't find one, then BE one!'
You reminded me with someone that I used to be, thank you for that.
Tetaplah teman, kita berpesan-pesan, dengan kebenaran dan kesabaran.




"Kita takkan mampu mengulangi masa

Hujan takkan balik ke langit semula

Jemputlah kenangan yang terindah saja..."

-REUNIC-

'The mind replay what heart can't delete.' -Unknown
Akal dan Hati; 
moga selamanya bertemankan iman sampai yang terakhir denyutan nadi.
Yang datang dan yang pergi; moga ada yang sudi mencari di 'sana' nanti.


أريد أن أمسك يدك في الجنة وأقول: نحن أخيرًا هنا



Na Na... Nakanaide!
[Hassan II Mosque, Casablanca - 22 Oktober 2017]


Inspired from :
Nouman Ali Khan; Battles of 'Heart' and 'Mind' (illustrated)




'
Kerana tenang itu bukan sekadar di daerah ini,
tenang itu teman, pabila Allah sentiasa dalam hati.
Februari --- 'when September ends' 2017

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Transparent Teal Star