Google | Youtube | Al-Ahkam | IslamGRID | Islamic Research Foundation | Palestinkini | Dunia Muslim | Ilmu Sunnah |

Jun 25, 2018

What do you miss the most about Morocco?

A tribute to all people involved in my Jaulah Wida'

BismiLlah!

Aha, tajuk sahaja acah lebih tulis dalam Bahasa Inggeris. Hakikatnya entri ini masih ditukang menggunakan bahasa ibunda.

Dulu, sering juga saya nantikan soalan ini menyapa sambil berfikir saya mahu memberi jawab apa yang utama? Tak tahu bagaimana mahu mengadili kesemua elemen-elemen yang hadir berserta nostalgianya.
Apatah lagi sekarang, jawapannya menjadi persis semuanya. Saya sendiri kabur untuk menilai mana yang lebih saya rindukan antara ringgo dan chebaikia di pasar Juthia atau millefieulle di hanut Khuya Khalid depan rumah. Antara tajine samak rumah Fatimah atau harira ummu Ibtissam? Berjalan kaki untuk mengulangkaji di maktabah jami3ah yang hingar atau mengambil teksi ke Dar Tsaqafah yang hening? Dan tahu-tahunya jasad sudah berada dalam bas 900 menuju ke Casa untuk ke Bibliotheque Saoud! Random decision lama kelamaan semakin sebati pula dengan diri.
Susah juga ya, bila masing-masing ada tempat di hati.

Rindu, iya rindu tentunya. Sengaja dipendam tak terluah. Bukan apa, bimbang semakin diusik, semakin menjadi-jadi pula yang dimuntah.
Saya baik-baik saja di sini. Biasalah, mengigau kesibukan yang cuma dari tanggungjawab diri, bukan komitmen baru yang berganti. Kalau cuma ini dikata mengah, usahlah bermimpi mahu komitmen bertambah. Nyatanya, tetplah kondisi saya baik-baik saja.

Tapi ada ketikanya menjengah ke pasaraya, masih diri tertinjau-tinjau Jouda dan Jibi (manalah tahu kot sampai ke sini. Milka pun dah ada kot), ke pasar Batu 6 masih juga bertanyakan "kein na3na3" dan "shhal..?"
Yang sudah ditinggal, ditinggal saja, kemaskan, lipat dan simpan.

Untuk manusia-manusia yang seperti saya tidak mudah melakukan hal ini.
Maka kata-kata ini saya tukangi sebagai sebuah ingatan rapi walhal saya tahu persis, dengannya tidak juga dapat melarikan saya dari realiti di hadapan mata.

Teringatkan kehidupan di daerah tenang. Terakhir mendapat khabar dari Makcik Najat, beliau sedang berpergian ke Eljadida, barangkali sunyi dia, tinggal sendiri lagi. Wanita lebih separuh abad yang cekal hati, hidup mandiri, justeru kadang jiwanya tidak mampu menepis sepi.
Sesekali teringatkan Loubna si gadis kecil bertocang dua yang gemarkan kek pisang, sudah beberapa kali juga menjadi penyelamat saya, 'agen' mencegah pembaziran.
Di sini sekarang, saya sudah senang mendapatkan biskut jagung Jacobs sampai-sampai langsung tidak endahkan biskut Merrie, seperti tidak perlu setiap minggu ke hanut Khuya Hassan Seferagic untuk membeli gullon yang stoknya hanya di situ. Marwa anak si penjual msamman sebelah Teratak 456 pasti sudah boleh berjalan sendiri ke sana ke mari tanpa menggunakan walker baby lagi. Dan teratak generasi demi generasi itu khabarnya akan ditutup di penghujung Julai nanti, moga lancar segala urusan yang bersangkut paut dengannya.
Apa khabar Sidi Rachid si tauke ayam, barangkali kaki-kaki ayam yang melonggok di belakang kaunternya itu kini diberi makan anjing sahajalah.

Pernah juga membayangkan, apalah agaknya reaksi jiran tetangga atau sedara mara yang berkunjung nanti andai Wisar dan Linda si anjing penjaga rumah Makcik Najat ditambat pada pagar hadapan rumah? Haha. Ah, sudahlah. 
Kontroversi yang bukan sahaja melawan norma masyarakat, bahkan mencetus dialog panjang perbandingan mazhab!


Cerita Jaulah Wida'

Menyelak halaman planner April 2018, sebaik sahaja selesai AGM, maka bermulalah Jaulah Wida' seorang ahli marhaen PMMM ini. Saya yang memilih untuk tetap menyudahkannya walau waktu berbaki sudah agak sempit. Biarlah letih sekejap, asal nanti jiwa bebas, lepas. Itu fikir saya. Konsekuensinya tanpa saya duga termateri di tempat terakhir; Kenitra. Satu pengajaran buat saya yang degil terlampau tidak hiraukan penat, badan tidak cukup rehat walaupun sudah berbekalkan Yoko-yoko'fresh care' dan 'aiguebelle choc noir', masih ada ralatnya saya.

[un]  Eljadida. Wilayah pertama saya berpetualang mengucapkan selamat tinggal. Tiada dalam perancangan saya untuk menjadikannya sebagai wilayah pertama. Insan-insan penting saya berada di sana, bersalaman keluar rumah pun belum ada 'zouq' perpisahan. (Ah, dan rupa-rupanya Allah sudah mengatur cantik takdir ini. Kekanda-kekanda saya ini sanggup berkorban masa menghantar pulang pada hari keberangkatan, tanpa saya tahu, tanpa dirancang. Hasya Lillah!)
5 hari di Eljadida. Sempat ikut membayar bil, ber'char kuey tiow', ke jami3ah, ke pantai...
Anehnya saya ini, semakin bermakna seseorang itu pada saya, semakin berat pula lisan mengatur ucapkata selari rasa saat bersemuka. Kenapa? Entah, saya sendiri masih cuba memahaminya. Tiada yang amat saya harapkan saat ini melainkan kekanda-kekanda saya ini dinaungi rahmat Allah bagi menyelesaikan amanah mereka di sana dengan tenang, cemerlang. Aamiin!
Menjelang pagi Jumaat yang berkat saya menggagahkan diri meninggalkan Eljadida, mudik ke Selatan menuju wilayah kedua.


[du]  Kali terakhir ke Marrakech sempat berbual panjang dengan Kak Hijjah. Niatnya sedari awal begitu. Nah, Alhamdulillah rezeki, memang hampir seharian mendampingi senior dari Sabah yang belum pernah kembali ke Malaysia sejak tahun pertama menjejak kaki ke Maghribi. Kira-kira 6 tahun yang lalu. Idola, sungguhlah. 

Kami banyak berkongsi tentang kehidupan di sini, selepas pulang nanti apa yang akan dikerjakan?


Qasrl Badi3, Marrakech - Jumaat, 20042018


"Kat sini tempat kita jadi dewasa, belajar jadi matang..."
Luahnya senada. Buat saya yang sudah berada di fasa 'wada2an' ini kedengarannya sungguh haru.
Setengah hari menemani Kak Hijjah di rumah, ba3da zuhur diajak bersama-sama Kak Wawa dan Mba Tika ke Gon's Chicken, restoran yang terkenal dengan hidangan ala-ala Korea di Marrakech.
Pulangnya kami, belum sempat separuh perjalanan berjalan ke rumah yang lagi satu, di'culik' pula oleh Aimy dan Rufaidah ke restoran snack kegemaran mereka. Makan lagi saya!
Terima kasih Rufaidah, gigih memenuhi keperluan kekanda ke Istana Bahia, Istana Badi3 dan Jami3l Fnna. Setengah hari yang mengenalkan saya dengan sifat setiakawan dan kebesaran jiwanya seorang Rufaidah. Terima kasih Ain, Aimy, tujuan yang sama kalian ikut ke Agadir banyak sekali memudahkan urusan diri ini. Aimy dan Ain teman musafir yang matang memberi pandangan. Untuk Ain, ya ini kali kedua kita ke sana setelah episod pertama #SebiruJaulahKita :)
Terima kasih AJ yang sentiasa riuh tapi cakna, dan Su atas sebuah kemesraan walau hanya atas talian sejak tahun-tahun sudah. Terima kasih kalian, kerana meraikan nilai sentimental kekanda kalian ini dengan tinta penuh makna pada 5 keping poskad! Sungguh saya terlalu menghargainya.

'Hi-Tea di kedai borong Argan Tarik, Souql Ahad, Agadir. Menikmati khubz, amlo wa zayt. Dan semestinya ataii! Majanan :)



[trois]  "Wilayah mana yang paling kau suka?"
selalu sangat disoal oleh warga tempatan. Sudah ke utara Maghribi, ke selatan bahkan, jawapan saya tetap,

"Fes."

Fall for you. Miniso memang berjaya memukau. Burj Fes - Selasa, 24042018
Jnan Sbil, Fes - Rabu, 2504208

Sebab bahagia? Ahah. 

Sejak kali pertama ke sana sudah terasa nyamannya, tidak perlu sebab konkrit selain itu, saya kira.
Adat keberadaan di Fes tak mampu duduk sekejap, namun tidak demikian untuk kali ini. Apakan daya hamba, yang sedang berpacu denga masa. Ada beberapa hajat yang ingin disempurnakan di kota ilmuwan ini. Alhamdulillah, dipermudahkan, diizinkanNya walau tidak semua terlaksana. Masuk kelas adik-adik arabiyah di Dhar Al-Mehraz (Kuliah Adab Sais dah pernah join Husna XD), setelahnya menyantuni the one and only sister Ibest bersantap di Burj Fes. Mewah sekali sekala. Di wilayah sendiri memang tak adanya nak berjimba.

Esoknya berpagian dengan Husna yang manis bermediasi ke Le Jardin Jnan Sbil. Tenang. Nyaman. Kena pada masanya, musim bunga (biasa datang Fes musim panas, Januari tempoh hari  musim sejuk pula). Lolos meredah Bab Joloud mendapatkan kiriman orang dan hajat diri; dari baghrir-fridge magnet-jellabah-tali pinggang-za3faran-beg kulit-clay argan-keychain. Hari yang plotnya tidak terjangka oleh saya. Cerahnya hanya di waktu pagi, hujan turun mencurah-curah di tengah hari hinggalah senja. Indah dalam gundah. Membiarkan hari itu berlalu dengan perca-perca harap yang bertangkup. Menyaksikan adinda-adinda BaiJa menguih untuk keesokan harinya. Membiarkan mereka; Nasuha, geng sembang Chomsky yang sangat kuat usaha dan tinggi iltizamnya. Mun yang ceria juga cermat orangnya. Aisyah yang kuat keinginan dan sangat meraikan orang. Syu yang terlalu peka, sanggup datang dari Fes untuk meraikan MMG. Mannal si penglipur lara, 'stoking solat' itu sangat banyak manfaatnya. Husna, yang paling tepat untuk bermetafora, sangat mendalam pengamatannya, yang mendengar dan didengar, dialah.. (miskin rasanya kosa kata untuk memperihal kalian), seorang demi seorang meminta diri untuk beradu di kamar. Selamat malam adinda-adinda BaiJa :')

Seawal 3.45 pagi meredah kesejukan keluar rumah, melilau mendapatkan teksi di sekitar simpang hadapan Masjid Saad Abi Waqas untuk ke la gare. Fatini dan Nasuha setia di sisi dengan wajah sembap menahan kantuk kepenatan. Moga Allah merahmati kalian.


Terakhir. La gare Fes. Khamis, 26042018


Sebelum 'pulang' ke Mohammedia, singgah dulu di Kedutaan Besar Malaysia di Rabat atas urusan syahadah ijazah, sekali gus membuat kunjungan hormat ala-ala farewell version (sukahati je letak nama!) buat staf-staf di sana terutamanya Soumaia, Pn Afiza dan En. Shahril. Sayang sekali Ambassador tiada. 


Kedutaan Besar Malaysia di Rabat, Maghribi.

Menapak pergi dari kedutaan pun ada sayunya yang tersendiri. Boleh jadi diri terkesan dengan orang-orang di sekeliling yang bersungguh-sungguh membantu memudahkan urusan.


Bersambung ke [Part 2]


May 13, 2018

Nilai Yang Teruji | Cintanya KhaliluLlah

BismiLlah.


Teringat. Tentang perbualan dengan seorang adik, sedang kami pula berpergian menaiki keretapi ONCF dari Mohammedia ke Sale yang bergerak laju meredah zulmat pekat malam di musim dingin lalu.

Adik yang seorang ini memecah sunyi, bertanya;
"Akak, kita ni diuji dengan perkara yang kita lemah kan?"

Saya renung dia, lama. Dia tunduk pula mengalih pandang ke arah loyang besi bulat berisi kek keladi tanpa kelapa yang belum sempat dijamah kami di rumah. Adik yang seorang ini, bukan baru sehari-dua saya mengenalnya. Setiap butir bicara dan persoalan yang timbul tidak hanya sekadar mengajak sembang yang biasa-biasa. Ada sesuatu yang diharapkannya.

"Kalau akak, akak tambah lagi; bahkan kita juga teruji dengan hal-hal yang kita jadikan prinsip diri, yang kita sanjung tinggi."


Seketika, dia membalas pandang, mengangguk-anggukkan kepala.

"Betul, kak! ***i rasa ***i faham maksud akak..."


Bagaimana?
We'll make it short, but precisely in shaa Allah.


[Islamic Centre, Brussels - 13032018]


[Tentang NABI IBRAHIM AS]

Nabi Ibrahim menyanjung tinggi cinta.


.وَاتَّخَذَ اللَّهُ إِبْرَاهِيمَ خَلِيلًا 
"....Dan Allah mengambil Ibrahim menjadi kesayangan-Nya"[An-Nisa', 4:125]


Barangkali kita terlupa tentang Nabi Ibrahim AS. Digelar khaliluLlah, kekasih Allah.
Khalil. Kekasih. Gelaran yang bukan calang-calang, teruntuk yang kita kasih, yang dekat sekali dengan kita. Tentu, Allah amat sayangkan baginda AS. Banyak sekali doa-doa Nabi Ibrahim yang dicatatkan dalam Al-Quran, dan sirah telah membuktikan bahawa telah Allah kabulkan doa-doa baginda. Keturunan baginda juga banyak yang dipilih Allah menjadi rasul, menyebar risalah agama.
Nabi Ibrahim menyanjung tinggi cinta, bahkan terhadap kecintaannya itulah yang diuji Allah. Antara ujian besar Nabi Ibrahim di usia remaja baginda; baginda teruji dengan ayahanda baginda sendiri, semestinya yang paling disayangi. Ayah baginda, Azar kufur. 

Dewasa baginda teruji pula dengan cemburunya Siti Sarah si permaisuri hati, lalu diperintah untuk membawa pergi Siti Hajar dan anakandanya Ismail, ditinggalkan mereka di tengah-tengah tanah kering tidak berlembah. Ternyata Long-Distance-Relationship sudah wujud sejak lama dulu, teguh tak tergoyahkan yang harus dijadikan ikutan, hanyasanya tidak terperasankan oleh kita selama ini.


Tiada plot lain daripada kisah pengorbanan tulus ini kecuali menyaksikan teguhnya keyakinan Siti Hajar kepada Allah. Hatta pada ketika itu tiada jaminan bagaimana mungkin dia meneruskan hidup bersama bayi kecilnya sedang tiada seorang manusia pun yang terlihat di kawasan sekitar, sama sekali tidak mampu difikirkannya bagaimana mungkin si suami mampu mencarinya kembali suatu hari nanti?
Diteguhkan hati, berbekalkan taatnya pada suami kerana cinta yang lebih besar dari itu. Dan tentulah, cintanya khaliluLlah yang tiada pernah singgah resah dalam hati baginda terhadap sesuatu yang telah dijamin Allah untuknya, rezeki, jodoh dan ajal terutamanya, maka tenanglah hati baginda meninggalkan Hajar dan Ismail AS si bayi di tengah-tengah padang pasir yang 'ganas', hanya untuk memenuhi perintah Allah SWT jualah.



وَأَذِّن فِي النَّاسِ بِالْحَجِّ يَأْتُوكَ رِجَالاً وَعَلَى كُلِّ ضَامِرٍ يَأْتِينَ مِن كُلِّ فَجٍّ عَمِيقٍ
 
"Dan serukanlah umat manusia untuk mengerjakan ibadat Haji, nescaya mereka akan datang ke (rumah Tuhan) mu dengan berjalan kaki, dan dengan menunggang berjenis-jenis unta yang kurus yang datangnya dari berbagai jalan (dan ceruk rantau) yang jauh."[Al-Hajj, 22:27]

Lalu kemudiannya, Mekkah menjadi negeri yang aman dan sejahtera, dikunjungi oleh jutaan manusia saban tahun, di sanalah tempat berhimpunnya manusia dari pelbagai bangsa, dari segenap pelosok dunia bermatlamatkan Allah! 
Rentetan perjalanan hidup baginda yang mulia, diindahkan dengan keteguhan Siti Hajar yang ditinggalkan suami, berlari-lari ke sana ke mari mencari air; telah disyariatkan sebagai manasik haji. Juga umat Islam di seluruh dunia hingga kini berselawat ke atas baginda dalam setiap solat yang didirikan di samping berselawat ke atas Nabi Muhammad SAW. Ma shaa Allah!


Belum habis cintanya khaliluLlah teruji. Ujian seterusnya ini juga getir sekali untuk dijalani. Diperintahkan baginda untuk menyembelih Ismail AS si cahaya mata. Allah. Zuriat penyambung keturunan baginda yang saban tahun dinanti-nanti harus dikorbankan. Semestinya ini bukan hal yang biasa-biasa, bukan hal yang mampu dilakukan sekian banyak orang. 

Ya, sekali lagi baginda teruji dengan kecintaannya. Tapi Nabi kita Nabi Ibrahim, atas dasar keimanan yang tidak ada tolok bandingnya, terlalu luar biasa. Baginda mengangkat cinta Khaliq di tempat teratas, mengatasi cinta pada makhluk; yakni terhadap putera baginda, Ismail AS. Dengan cinta suci itulah baginda mampu mengutamakan perintah Allah sebelum perintah-perintah selain-Nya termasuklah perintah akal dan perasaan baginda.


Ketaatan kepada Allah, basirah yang jernih, ibadah yang sahih, dan selainnya; cinta qudus teruntuk Rabbul 'Izzati itu satu nilai yang besar sekali untuk dimiliki. Andai nilai ini yang teruji, lumpuh iman dalam diri, sedang iman hamba ini tidaklah cerlang berpanjangan, tentu ada turun naiknya pula. 

Iman tidak dapat diwarisi.
Yang disebut-sebut sebagai 'bapa' oleh Rasulullah SAW tidak lain dan tidak bukan, dialah Ibrahim KhaliluLlah. (Betapa panjangnya susur galur 'generasi soleh', sudah dari keturunan baginda SAW yang ke berapa? But this is real!) Selang beberapa ratus tahun ke belakang lamanya, Nabi Ibrahim AS pernah berdoa;
  
 رَبَّنَا وَاجْعَلْنَا مُسْلِمَيْنِ لَكَ وَمِن ذُرِّيَّتِنَا أُمَّةً مُّسْلِمَةً لَّكَ وَأَرِنَا مَنَاسِكَنَا وَتُبْ عَلَيْنَا إِنَّكَ أَنتَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُرَبَّنَا وَابْعَثْ فِيهِمْ رَسُولًا مِنْهُمْ يَتْلُو عَلَيْهِمْ آيَاتِكَ وَيُعَلِّمُهُمُ الْكِتَابَ وَالْحِكْمَةَ وَيُزَكِّيهِمْ إِنَّكَ أَنْتَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ  
"Wahai Tuhan kami! Jadikanlah kami berdua: orang-orang Islam (yang berserah diri) kepadaMu, dan jadikanlah daripada keturunan kami: umat Islam (yang berserah diri) kepadamu, dan tunjukkanlah kepada kami syariat dan cara-cara ibadat kami, dan terimalah taubat kami; sesungguhnya Engkaulah Maha Penerima taubat, lagi Maha Mengasihani.Wahai Tuhan Kami! Utuslah kepada mereka seorang Rasul dari kalangan mereka sendiri, yang akan membacakan kepada mereka ayat-ayat (firmanMu) dan mengajarkan mereka isi kandungan Kitab (Al-Quran) serta Hikmat kebijaksanaan dan membersihkan (hati dan jiwa) mereka (dari syirik dan maksiat). Sesungguhnya Engkaulah yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana". [Al-Baqarah, 2:128-129]


Nabi Ibrahim AS meminta kepada Allah agar diutuskan Rasul di Mekkah, dikabulkan Allah kurang lebih 4200 tahun setelahnya. Ajaibnya dihubungkan KhaliluLlah dan Rasulullah sebagai 'bapa-anak' dalam sesetengah riwayat. Ma shaa Allah, tetap bersambung.


Kita dahulu pun sudah terbiasa sekali menulis karangan tentang nilai-nilai murni, bukan? Rasanya, itulah yang lebih mudah berbanding menjawab soalan latar, tema dan yang selainnya. Setelah hampir lima tahun meninggalkan fasa itu, saya lebih faham sekarang, bahawa untuk membangunkan nilai-nilai ini dalam diri tidaklah semudah mengarangnya dulu, juga menyudahkan entri ini. Lalu setelah dibangunkan nilai itu, perihal menjaganya pula perlu lebih waspada dan hati-hati.


"Kita biasanya akan diuji dengan apa yang kita sampaikan pada orang..."

Dan sesungguhnya, yang menjadi kebimbangan diri adalah sampai waktunya teruji dengan kata-kata sendiri. Maka untuk itu, sayalah yang berhajatkan doa-doa indah dari kalian. :)
Kita pohonkan, semoga nikmat dan ujian yang datang membawa kita lebih dekat dengan Tuhan

"Keikhlasan doa. Keagungan kasih, mengubah takdir." (eceh, lirik lagu!)

Bila teruji dengan sesuatu yang kita lemah, kita masih ada sisi kuat untuk mempertahan. Tapi once kita teruji dengan prinsip diri, pergantungan dan kekuatan murni hanya dari Allah yang kita harapkan.

Dan yang terakhir di sini;
Terima kasih, adik!
Untuk setiap kebersamaan, dan perbualan-perbualan yang mengesankan.




Sudah saya simpan di draf sejak awal Februari.
Harini ini, saya memerlukannya,
boleh jadi, anda juga memerlukannya suatu hari nanti.
Maka, saya pamerkanlah ia di sini, kembali.

13052018
Negeri Sejahtera,
TGG, MYS

Mar 21, 2018

#SebiruJaulahKita - Sebuah coretan untuk teman





Coretan ini untuk teman-teman yang pernah bersama, 
berkelana.




Mata kita sama membuntang
tatkala melihat luasnya langit terbentang

Julung-julung kali,
justeru mimpi yang sama membuat kita serasi 
seolah bertahun lamanya berkelana





Kita tertaya-tanya,
beginikah rasanya cinta?
Seperti gerunnya kita saat melihat ke bawah
takut-takut kita menikmati pemandangan indah
kerana gusar dibuai keasyikan 
lalu tergelincir ke lembah



Teman,
tentang percaya,
apa rasanya seperti merendam kaki ke gigi air terjun?
Dinginnya menyegarkan sekali
mengalir terus ke hilir tiada henti
jerih perih mendaki seakan lenyap pergi,
nyaman berganti

Pada hari-hari kita di jalanan
tatkala mentari tegak meninggi 
kita beralih ke sana ke mari mencari teduhan
dari pepohonan rendang jua bayang-bayang
Cahayanya mesra menumpang riba
pakaian basah pun kering sekelip mata
dek terik mentari bekerja


Terkadang kita gusarkan juga

tentang percaya yang bisa terlenyap
kering dihangat panah prasangka
Ah, sekali-kali janganlah.


Teman, 
bagaimana pula dengan setia?

Apa benar;

'Setia itu hanya ada tika derita'?

Ajaib, ya?
Kadang kita terlupa nilai-nilai kecil ini
dek fikiran dan fizikal yang
mengharung liku sepanjang berkelana

Untuk setiap adunan perasaan
dan pengalaman,teman,
setia itutidak seperti salji di Atlas Tinggi,
bahagia kita dalam genggaman tangan
hanyasanya semusim ini bertahan
seketika lalu cair, hilang


Lalu perkaitannya?



Cinta itu datang 
setelah percaya.
Setia mampir setelah cinta,
dan beriringanlah ketiga-tiganya.




#SebiruJaulahKita tempuh dengan percaya
Dan teman, kau tahu apa yang lebih besar dari itu?

Namanya keyakinan pada Tuhan.
Murni darinya itulah bertunas kepercayaan
buat kita misalnya;
yang sudah,
yang sedang,
dan yang akan 
menjalani perjalanan 
jauh nan panjang


Menyantuni alam; 
tengok sunset, panjat gunung, desir pasir, aliran air,
alam tidak pernah menyakiti kita, bukan?
Terima kasih teman, untuk sebuah kembara
yang mengeratkan,juga mendekatkan kita denganNya.
Harapku demikianlah.




P/S : Tribute buat teman-teman kembara Musafir Dunia #SebiruJaulahKita ;
Kak Huda. Afiqah. Zainab. Izwa. Ain.
Terima kasih untuk kenangannya :)

P/S 2 : Coretan ini sudah lama saya simpan.
Kerana ada yang mengatakan aksara saya sudah agak lama kering gersang,
maka puisi ini saya kongsikan,
juga sempena Hari Puisi Sedunia, tapi ya, mungkin belum selayaknya ia saya panggil 'puisi'. 

Dec 15, 2017

This is so called Morocco [Part 2]

In the name of Allah. the Most Gracioous the Most Merciful.
Assalamualaikum :)


Sepertimana teori-teori baru Generative Grammar dalam bidang linguistik yang didatangkan oleh Chomsky adalah untuk memperbaiki teori-teori sebelumnya, begitulah juga ditulis entri ini bertujuan untuk mengemas kini dan menambah maklumat renteran entri yang ditulis sebelumnya (boleh baca sini : This is so called Morocco :))
Disebabkan entri terdahulu mendapat sambutan yang agak memberangsangkan, boleh jadi penangan drama bersiri Khabar Dari Casablanca terlalu hangat, atau rakaman Program Syahadah di bumi Maghribi Ramadan 1439H/2017M yang lalu, juga Haramain Backpacker 2 yang telah disiarkan dengan jayanya di saluran Astro Oasis, juga bersempena penghapusan visa untuk ke Maghribi yang mula berkuatkuasa pada hujung tahun ini, in shaa Allah pada entri ini saya akan kembali menyajikan anda  tempat-tempat menarik berikutnya buat anda yang ingin menjelajah Maghribi.

Jika entri sebelumnya anda sudah disajikan dengan kawasan pesisir pantai, entri ini lebih berfokus pada kawasan 'tengah' Negara Gerbang Andalus ini pula, kebanyakannya sesuai dikunjungi pada musim sejuk (Disember-Februari). Secara ringkas sahaja ya, nak cerita panjang-panjang nanti tak surprise pula,



6. FES Kota Warisan
Bandar kedua terbesar di Maghribi selepas Casablanca. Berdurasi kurang lebih 3 jam dari Rabat. Fes dahulunya pernah menjadi ibu negara Maghribi. Teksinya berwarna merah, persis Casablanca, bezanya meter teksi di Fes lebih murah :)
Jika di Tetouan ada za'za', di Fes pula jangan ketinggalan untuk menikmati keenakan Salad Fruit di kota warisan ini!

(i) Madinah Qadimah/ Fes el Bali
Bandar lama Fes yang di setiap ceruk dan lorong yang unik dan klasik dijadikan tempat menjemput rezeki bagi penduduk tempatan. Pakaian dan barangan kulit boleh didapati di sini dengan harga yang sangat berpatutan!
Di sini juga terletaknya;-
-Universiti Qarawiyyin, universiti tertua di dunia yang ditubuhkan yang masih mengekalkan sistem pengajian talaqqi.
- Madrasa Bou Inania: diasas oleh Abu Inan Faris pada dinasti Marini
- Tannery: Tempat pemprosesan barangan kulit secara manual (menggunakan tenaga manusia)

|MDiNA QADIMAH, JUN 2015 : Bab Joloud, sebuah permulaan|


|AL-QARAWIYYIN, JUN 2015|



Tannery
| MDINA QADIMAH, JUN 2015 : Bab Rassif, sebuah kejayaan|

Tudiaaa. Salad Fruit special in Fes! #sebabbahagia




7. MEKNES
Juga antara kota warisan yang bersejarah di bumi Maghribi, berjarak kurang lebih 60km dari kota Fes. Teksi di wilayah ini berwarna turqoise, rare!

(i) Oualili/Volubilis - Sisa reruntuhan kota Romawi kuno yang ditemukan sekitar 1915.
Kebiasaannya, pengunjung yang ingin ke sini menggunakan kenderaan sendiri (kereta yang disewa) memandangkan teksi kabeer sangat jarang dan sukar didapati di kawasan tersebut, juga seandainya anda berjaya mendapatkannya, tambang yang dikenakan ke atas anda sangatlah tidak berbaloi.
Pesanan penaja : elakkan ke sini pada musim panas lebih-lebih lagi di bulan ramadan yang mulia, kelak akan teruji kesabaranmu, machallah
(ii) Maqam Moulay Idris Akbar - berhampiran dengan Kota Oualili terletaknya maqam Moulay Idris Akbar; susur galur keturunan Rasulullah SAW; Moulay Idris merupakan cicit kepada Sayyidina Al-Hasan bin Ali.


| VOLUBILIS, JUN 2016|

|MAQAM MOULAY IDRIS AKBAR, JUN 2016, Kesempatan yang tidak terbandingkan||
Yang nampak hanya bunga matahari, rupa-rupanya kami di tengah-tengah ladang kuaci!
Route to Oualili, minta khouya berhentikan kereta tepi jalan tengah panas terik semata-mata terpesona dengan yang ini.
Jadi, mahu pilih bunga yang mana? Ahaks.




8. MARRAKECH 
Terletak di bahagian selatan tengah Maghribi. Digelar 'Bandar Merah' kerana rata-rata bangunan di wilayah ini berwarna merah. Selain itu, ia juga dikenali sebagai 'Kota 7 Wali' yakni merujuk kepada 7 orang wali yang berperanan besar dalam usaha menyebarkan Islam di tanah argan ini. Walaupun wilayah ini digelar Bandar Merah, teksi di wilayah ini bukan merah ya, tapi berwarna kuning+coklat cair.

(i) Masjid Koutoubia antara masjid yang tertua di bumi ini, mengetengahkan seni bina Moorish yang kemudiannya turut menginspirasikan konsep yang sama pada binaan La Giralda, Seville.
(ii) Jami3 El Fnna

(iii) Medressa Ben Youssef; madrasah tertua di Marrakech yang dipercayai dibina sekitar abad ke-15. 
(iv) Bahia Palace/Palais Bahia dibina sekitar tahun 1984-1990
(v) Badia Palace/Palais Badia



| Masjid Koutoubia, FEB 2015|
| Masjid Koutoubia, OGOS 2017 - interior |
|JAMI3 EL FNNA, JAN 2017|

|JAMI3 EL FNNA, JAN 2017|


| Medressa Ben Youssef, JAN 2017: siapa yang boleh baca statement atas entrance door tu kita geng! |
| Medressa Ben Youssef, JAN 2017 : walaupun gambar cliche tapi berbeza nilainya dengan yang disnap sendiri|




9. JABAL ATLAS 
(i) Atlas Tinggi :OUKAIMEDEN - Marrakech 
Oukaimeden terletak di Atlas Tinggi. Jaraknya 80km dari bandar Marrakech. Kebiasaannya untuk ke sini pada musim sejuk, banyak teksi kabeer yang menawarkan perkhidmatan dengan harga yang boleh nego. Kami, student Malaysia lebih gemar menaiki kereta sewa dan dipandu oleh pelajar lelaki yang berkemampuan dan berani untuk menggalas tugas ini. Nak main salji, main ski, naik cable chair, sila datang sini ya!


Ke kanan Oukaimeden (winter), ke kiri Ourika Valley (summer). Make a choice :)
| Oukaimeden, JAN 2017 : at the peak|


'Cable chair' to the peak of Oukaimeden. Naik okay lagi, turun tu seriau dia boleh tahan!
Cara untuk memastikan 'driver' dan pemanduan stabil. Sila contohi ;) Credits to all adikberadik #jaulahsekejaptapiindah JAN 2017

(ii) Atlas Tengah ; Michlifen, IFRANE
Juga mendapat jolokan 'Mini Switzerland'.
Gambar belum ada sebab admin belum pernah ke sana. In shaa Allah masih dalam perancangan semasa. So, sila google ya :)


10. MERZOUGA, Part of WESTERN SAHARA 
Antara keunikan geografi bumi Maghribi ialah terdapatnya Atlas-atlas (Oukaimaiden, Ifrane) di kawasan tengahnya yang bersalji ketika musim sejuk, juga adanya kawasan padang pasir tandus (Merzouga), yang menimbulkan kekeliruan kepada kami winter ni nak main salji atau naik unta di sahara? XD
Tentang padang pasir. Tentang unta yang bukan mudah untuk dikawal selia.
Tentang penduduk tempatan (warga Berber), bermalam di khemah, unggun api, tayammum, sunset, sunrise, ah, terlalu banyak untuk dikisahkan.
Pendek kata, sempatkanlah diri anda ke Sahara. Pemandangan, pengalaman dan ibrahnya sungguh berharga. 

Teksi di sini berwarna... jeng jeng jeng...
Tiada teksi yang dapat dikesan, kerana pengunjung akan menaiki unta untuk ke kawasan perkhemahan (kawasan bermalam)



Terima kasih untuk ibrahnya!

| Merzouga, JAN 2015 : heading to campsite. An unforgettable moment|



(i) Ait Ben Haddou ak.a. Hollywood of Morocco -
merupakan sebuah perkampungan sejak berkurun lamanya yang didiami oleh bangsa yahudi dan kaum Berber yang mana rata-rata mereka terdiri daripada golongan pedagang yang kaya raya. Perkampungan ini dikekelilingi sungai yang dikenali sebagai 'Salt River' disebabkan didalamnya terkandung komposisi garam. Dan apa yang menarik ialah nilai garam pada zaman tersebut setanding dengan nilai emas! Sah-sahlah mereka kaya raya!
Kawasan ini juga dijadikan lokasi penggambaran filem-filem tersohor seperti; 
- Gladiator (1999)
- Kingdom og Heaven (2004)
- The Games of Thrones (2012)
(ii)Ourzazate - berjarak selama kurang lebih 3-4 jam menaiki van dari/ke kawasan padang pasir. Antara lokasi-lokasi menarik berhampiran (tidaklah terlalu hampir juga)
- Todra Gorges: memang gojes baq hang!
- Toudgha El Oulia: sebuah perkampungan kaum Berber
- Atlas Corporation Studio


| Toudgha El Oulia |


|Atlas Corporation Studio : one of my fav pics|

Freestyle!


Seperti biasa, untuk ke wilayah-wilayah yang disebutkan di atas anda boleh memilih untuk menggunakan perkhidmatan keretapi ONCF kecuali untuk ke Merzouga, sebaiknya anda ke Fes/Marrakech terlebih dahulu dan baki perjalanan haruslah diteruskan dengan menggunakan van (yang diuruskan oleh agensi yang menawarkan pakej khas untuk ke sana).
Sekali lagi, In shaa Allah, bermula 27 Disember 2017 tiada lagi visa dikenakan ke atas warganegara Malaysia yang ingin ke Maghribi (dengan syarat kurang dari 90 hari). 
Jom ke Maghribi berjemaah!


Pesisir pantai sudah, Syamal (utara) Maghreb sudah, kawasan tengah pun sudah.
Entri seterusnya akan memfokuskan kawasan Selatan yang sesuai untuk dikunjungi pada musim panas, kembali menghadap lautan Atlantik, in shaa Allah. Nantikan! :)



Doakan semoga sekuel hidup admin yang berbaki di bumi ini dimanfaatkan sebaiknya :)


p/s   : Sengaja banyakkan gambar, duk terperap dalam galeri je selama ni.
p/s 2: Untuk sebarang pertanyaan lanjut, anda bolehlah terus menulis di ruangan komentar/menghantar emel/pm facebook messenger cik admin
In shaa Allah, sedia membantu anda :)
p/s 3: Musafir nanti, jangan upa doakan admin ya! Choukran bizzaf :)



Sekian,
dari gadis melayu terakhir di Mohammedia :)

Previous entry : This is so called Morocco :)


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Transparent Teal Star