Google | Youtube | Al-Ahkam | IslamGRID | Islamic Research Foundation | Palestinkini | Dunia Muslim | Ilmu Sunnah |

Monday, April 17

Because It's Spring!

بسم الله الرحمن الرحيم


'Because It's Spring!' ?
*sejenis mati akal dalam membuat pilihan
Well yes. News feed facebook sudah dipenuhi gambar bunga, aneka warna, bentuk dan rupa.

Mampirnya musim bunga, yang terlihat pada zahir mata hanyalah variasi warna flora, mekar kelopaknya, terhidu pula harum aromanya.
Melihat sang rama-rama menghirup sari madu debunga, lenyap sejenak keluh kesah yang bertapa.


Padanlah kita diajarkan dengan doa ini;

اللهم اجعل القرآن ربيع قلوبنا

Cantik sekali maksudnya.
Berharap semoga Allah jadikan Al-Quran itu seperti musim bunga dalam hati-hati kita. Bila Al-Quran mula menyinari jiwa, akan lumpuhlah segala rasa gelisah dan dukacita. Yang tinggal hanyalah gembira dan bahagia :) 


Dan, majlis ilmu itu diibaratkan taman syurga.
Mendengar kalam mutiara sahaja sudah cukup membuncah cinta.




Keluarga Sale berpenat-penatan,
sepetang bersama mereka tidak lekang senyuman.
Bahagia benar mereka, menerima kunjungan tetamu mulia dari Tanah ibunda.

Petang itu juga, alunan qasidah bergema, menyemarak cinta dalam jiwa-jiwa yang merindui Baginda.


Minit-minit berharga pada petang itu,
Ustaz Syed Abdul Kadir berpesan;
Layaklah bagi seseorang itu digelar 'penuntut ilmu' bilamana mereka benar-benar menuntut ilmu secara fulltime.
Ke mana-mana mereka, harus dibawa bersama pen dan kertas, haus yang amat akan ilmu, yang punya tujuan yang benar dalam menuntut ilmu; ini antara ciri-ciri seorang penuntut ilmu.

"Yang paling penting bagi seorang penuntut ilmu itu ialah niat yang baik, niat yang betul."
Tajdid niat kita. Kita di sini untuk apa?
Segala gerak laku kita niatkanlah sebagai ibadah, in shaa Allah penat lelahnya itu berkah!

Lalu diingatkan lagi dengan kalam Allah yang ini, yang saban tahun Ayahanda mudir mengulang baca pada awal ucapan beliau selepas tamat kelas mengaji

[At-Taubah; 122]



Ada waktunya, sering juga kita diusik rasa cemburu.
Melihat senyuman riang mereka yang merangkul kemenangan, ada yang sudah menamatkan pengajian, ada yang terlebih dahulu menempa kejayaan. Yang sekali diajar sudah serta merta faham tanpa perlu diulang-ulang.
Cemburu, kita juga ingin begitu
 
Eh, tunggu dulu.
Rupanya kita lupa untuk berpaling ke belakang. Rupanya ada lagi yang kita tinggalkan.
Ada yang sedang jatuh, yang lelah, yang keliru dan ragu-ragu, ada yang masih terselam dalam kekecewaan semalam, ada yang baru bangkit dan harus bermula semula.
Dan lihatlah kita; di saat ini kita sedang berjalan, masih bertahan.

Zon masa kita semua tidak sama. Jadi, tidak perlulah kita berasa 'tertinggal' bilamana kita nampak orang lain lebih berjaya. Mungkin masa kita belum sampai.
Obama retired at 55, tapi Trump 'bermula' pada usia 70. Dua-dua pun jadi presiden, hanya zon masa mereka sahaja yang berlainan. *contoh keluar majal

Kita semua bergerak dalam laluan berbeza pada zon masa yang berbeza, sebab Allah ada perancangan berbeza untuk kita semua.
Kita ada zon masa kita sendiri, ini juga termasuk kategori rezeki.
Not too early. Not too late.
We're just on time!


Untung kita. Untung kita ini berada di jalan yang baik, dikelillingi orang-orang yang baik. Berapa ramai lagi manusia di luar sana yang menginginkan berada di posisi kita, tetapi kita dengan segala keberuntungan ini nyata masih belum terasa cukup?
Ya, kenapa ya?



Momen-momen berharga seterusnya,
giliran Dr Khalid Zahri, Pakar Manuskrip Perpustakaan Diraja Maghribi;
beliau menegaskan;
"Penuntut ilmu itu haruslah mencapai 4 tahap utama
Hifz, Fahm, Mubahathah, Mutorohah.."


Soal rezeki.

Peluang yang datang. Kadang kita lupa ia juga rezeki dari Tuhan.
Yang sudah kita genggam pun boleh jadi terlepas dari genggaman.
Peluang tidak selalu terhidang dua kali. Juga, masa tidak pernah berkompromi.

Padanlah, hidup manusia diumpamakan cuma sesingkat sela masa antara azan dan iqamah untuk mendirikan solat sahaja. Lahir kita dilaungkan azan ke telinga, dan kita disolatkan signifikasi pengakhiran kita di dunia.


Si pendengar tegar ini sekadar menyimpulkan
bahawa jalan menuntut ilmu itu sendiri merupakan jalan cinta, salah satu jalan-jalan ke syurga.


Sekalian makhluk di seluruh pelosok bumi ini bertasbih kepadaMu, beristighfar buat para penuntut ilmu.
Wahai Tuhan, aku malu.
Ke mana sahaja selama ini ku sandarkan hatiku?
 


Keluh kesah. Demikian fitrah manusia.
Bertimbun tugasan, bersimpang siur urusan, bercampur baur perasaan; sampai ada waktunya tidak tahu yang mana harus didahulukan.


Al-Isra'; 80
 
 
 
Satu lagi doa yang cantik sekali untuk kita amalkan.
Selaklah lembaran Al-Quran, berbicaralah dengan Tuhan dengan cara paling indah.
Semoga mencairlah kerak-kerak mazmumah di hati persis cairnya salju,
diganti zikir dan istighfar yang memekar bersenandung dalam tawa mahupun sendu.


Padanlah, majlis ilmu itu diibaratkan taman syurga.
Serta merta terkenangkan memori-memori di Alhambra.
Ingin benar ke sana lagi, kembali membaca dan menghayati setiap bait qasidah yang diukir penuh seni pada dinding merah sarat sejarah.

Jeda di The Generalife yang dulunya menjadi tempat istirahat Sultan, menyantuni bunga-bunga indah tumbuh memenuhi perkarangan, yang tasbihnya tiada henti.  Bunyi aliran air pancuran yang mengalir hingga ke kawasan istana, segar.
Indah. Tenang. Damai.

Di taman yang kesemua makhluk memuji Tuhannya, setiap detik mengingati Dzat Yang Maha Mulia; sebegitu diumpamakan majlis ilmu. *bahkahlebihlagi
Padanlah.
 
Keindahan di dunia ini pun sudah tidak mampu diterjemah dengan kata,
apatah lagi syurga Dia,
sungguhlah tidak mampu digambar keindahannya dek akal dangkal hamba.


Sekali lagi; majlis ilmu itu diibaratkan taman syurga.
Dan di dalamnya ada bidadari-bidadari dunia.


Bidadari?
Ah, masih jauh lagi.
Bahkan jauh sekali.
But the efforts toward it will  always be worthy, right?


Alhamdulillah.
AstaghfiruLlah.


Semoga setiap niat yang baik menemukan jalannya untuk menjadi amalan yang diterima Tuhan.




Seperjalanan pulang dihambat ketergesaan;
Train to Busan Mohammedia
16042017




Chat

Saturday, February 25

'قد كفاني علم ربي'

 
أنشودة جميلة. هيا نستمع معا! :)) 

المنشد أسامة الصافي - أنشودة قد كفاني علم ربي

(قصيدة للإمام عبدالله الحداد رحمه الله)


قد كفاني علم ربي من سؤالي واختياري

 فدعائي وابتهالي شاهدٌ لي بافتقاري

فلهذا السر أدعو في يساري وعساري
 أنا عبدٌ صار فخري ضمن فقري واضطراري

 
قد كفاني علم ربي من سؤالي واختياري
يا إلهي ومليكي أنت تعلم كيف حالي
 وبما قد حل قلبي من همومٍ واشتغال
فتداركني بلطف منك يا مولى الموالي
 يا كريم الوجه غثني قبل أن يفنى اصطباري
 
قد كفاني علم ربي من سؤالي واختياري
يا سريع الغوث غوثاً منك يدركني سريعاً
 يهزم العُسر ويأتي بالذي نرجو جميعاً
يا قريباً يا مجيباً يا عليماً يا سميعاً
قد تحققت بعجزي وخضوعي وانكساري
 
قد كفاني علم ربي من سؤالي واختياري
لم أزل بالباب واقف فارحمن ربي وقوفي
 وبوادي الفضل عاكف فأدم ربي عكوفي
ولحسن الظن لازم وهو خِلّي وحليفي
 وأنيسي وجليسي طول ليلي ونهاري
 
قد كفاني علم ربي من سؤالي واختياري
حاجة في النفس يا رب فاقضها يا خير قاضي
 وأرح سِري وقلبي من لظاها وَالـشُّـواظِ
في سرورٍ وحبورٍ وإذا ما كنت راض
 فالهنا والبَسط حالي وشعاري ودثاري





My Lord’s knowledge has sufficed me from asking or choosing

For my du’a and my agonising supplication is a witness to my poverty

For this secret (reason) I make supplication in times of ease and times of difficulty

I am a slave whose pride is in his poverty and obligation

O my Lord and my King You know my state

And what has settled in my heart of agonies and preoccupations

Save me with a gentleness

from You, O Lord of Lords

Oh save me, Most Generous before I run out of patience (with myself)

O One who is swift in sending aid I ask for aid that will arrive to me swiftly

It will defeat all difficulty and it will bring all that I hope for

O Near One Who answers and All-Knowing and All-Hearing

I have attained realization through my incapacity my submission and my brokenness

I am still standing by the door, so please my Lord have mercy on my standing

And in the valley of generosity, I am in i’tikaf (solitary So, (retreat)

Allah, make my retreat here permanent And I’m abiding by good opinion (of You)

For it is my friend and all

And it is the one that sits by me and keeps me company

All day and night

There is a need in my soul, O Allah so please fulfil it, O Best of Fulfillers

And comfort my secret and my heart from its burning and its shrapnel

For joy and expansion is my state and my motto and my cover
 
 
p/s : Translated version copied from [here]

 
- - - - - - - - - - - - -
 
 
 Sometimes we are defined by the things we should be, but we're not.
Or just, not yet?
 
Hajar AS didn't give up, or even lose hope.
She ran the same course, seven times, before her opening came.
 
'Keep digging your well.
Water is there somewhere.'
-ArRumi-
 
 
 
 
 
Allah will relief your way like butterflies out of their cocoon,
and they will fly onto your tongue making you say;
'With hardship comes ease'
 
And He will send remedy your way like the sunlight after night
and it will shine on you making you understand.
'With hardship comes ease'.
 
 
Of beauty. How we see it in the unseen.
 
اللهم اجعل خيرا مما يظنون

Saturday, January 21

Dua Dekad Lebih Satu

بسم الله الرحمن الرحيم



Kata Akak Remedy ; hari ini hari kumpul doa
Benar juga.

Tanpa kita sedari,
saban tahun banyak doa diterima ;
ada yang masih sama dan ada yang sudah berbeza
yang semakin besar dambanya
semakin besar pula langkah menujunya


Hari ini untuk mama dan abah, sebenarnya
Mengimbas raut wajah mama yang memendam rasa,
senyum tawanya sentiasa
menghambat galau nestapa
Sepasang mata milik abah yang bercahaya,
yang dahulunya sering memberi jelingan tajam
terus aku diam dan segera faham
jelingan itu seakan meluah
'awas, kakak sudah buat salah!'

Dahulu kala
berlari lari berkejaran dalam hujan
jatuh berguling guling di jalan
dengan seluar rabak lutut berdarah
masih riang berjalan pulang
Nyata senang hati bermain lebih dimenangkan
dari kesakitan yang ditahan-tahan

Alangkah!
Jika momen-momen itu masih kekal hingga sekarang
Bebas,lepas
Semudah itu kita puas.



'Kita kejar matahari, bayang-bayang kejar kita'
 
 
 
 
Dua dekad lebih satu
Sekian banyak nikmat dan kesenangan;
kejadian kejadian yang kecil tapi bermakna,
yang cuma sekejap tapi indah
harus disyukuri dan dipersoal kembali;
kesenangan yang mana
yang Tuhan redhai?

Dengan peluang, kita berjuang
belajar memilih perlahan-lahan
di antara sekian banyak
pilihan-pilihan yang bertandang.
Dan sering juga kita bimbang
apa setiap keputusan itu tepat 
atau kita sudah tersilap menyimpang?

Lalu kita apa?

Menyesal?
Tidak.
Berharap?
Ya.


Worry less, smile more
Don't regret, just learn and grow!
It's alright not to know all the answers.



Dua dekad lebih satu
sudah harus mengaplikasi equation baru
ujian = pengalaman = mematangkan

Seiring bergulir waktu
kita jadi lebih tahu;
bahawa kita hari ini
bukanlah kita yang dahulu.

I don't need a new chapter,
I just need a better chapter.
Kata kita esok harus lebih baik,
tentunya juga kita harus memberikan yang lebih baik!




Dua dekad lebih satu
Telah kita lihat pelbagai simpang siur jalan
yang manusia tuju
untuk mendekat pada Yang Satu.
Ada yang sampai,
dengan wajah indah berkilau meruap
ada yang tersesat,
di jalanan dia terpesong lesap
ada pula yang putus harap
berhenti serta merta tanpa mahu diselamat


Segala lintas rasa hati ini,
ku mohon Kau sucikanlah.
Amal baikku jikalau ada,
moga dikira dalam daerah pahala
mencapah cahaya cintaMu semata.
Dosaku tentunya tidak terhitungkan
dari murka-Mu ku mohon Kau selamatkan



Dua dekad lebih satu
moga sudah jelas penamat yang kita mahu

Tiga dekad kurang sembilan
kerana kita bukan lagi di awal jalan

Setengah abad belum separuh
padaNya jualah segala cinta harap, berlabuh



couldn't ask for a better brother, thanks! ;)



 
 
14012017
Malam malam kepenatan dinokhtahkan
kembara 'eleventh hour' namanya
Granada, gerbang Andalusia
 
21012017
Malam malam dingin disalin,
Interstellar menghantar sampai ke mimpi
Daerah tenang, Bumi senja
 
 

Sunday, December 18

'Kalau tuan mudik ke hulu, carikan saya bunga kemboja


       
'Kalau tuan mudik ke hulu,
carikan saya bunga kemboja;
 

BismiLlah.
 
    Ada rangkap yang tidak habis. Ada rindu yang enggan terhakis.
 
Ah, rindu. Demikian layuhnya ia, datang menjengah sebagai tetamu malam minggu dan tahu-tahunya sudah menyelusup menyerkap di setiap penjuru, lalu kaku di situ.


Malam-malam musim sejuk ialah malam yang panjang. Malam ini malam yang kurang dinginnya bebanding semalam, dan keadaan teratak Amna yang semakin sepi. Sesekali sunyi itu diselangi dengan suara-suara jiran yang lalu lalang, juga deru enjin kenderaan.

Matbu3 Maqamat Hamadhani dialih ke tepi, laptop yang masih bercahaya ditarik ke sisi. Dan sekarang, izinkanlah saya berhikayat bebas untuk beberapa waktu,
sekadar membiarkan kenangan-kenangan tumpah keluar dari uncangnya yang digantung di dahan hati. Bimbang juga, tiba saat dahannya merapuh dan akhirnya nanti uncang itu akan terjatuh sendiri. Pasti bertambah ngilu.

Tahu konsep 'Zappin In' seperti di Music Player?
(Konsep yang mungkin boleh disamakan dengan rentak entri ini)
Konsep di mana dari satu lagu akan berpindah ke lagu seterusnya dengan rawak dalam hitungan cuma beberapa detik sahaja. Untuk entri ini, modenya ialah 'Gurindam Jiwa', atau mungkin memadai instrumental dimainkan, atau kitaro sahaja? Eceh, saja melebih!


Ini tentang seorang kakak yang saya temukan di Bumi Senja. Yang terlebih dahulu namanya saya kenal di media sebelum tuannya. Almaklumlah, pada ketika itu saya memang stalker tegar page facebook PMMM, sampaikan semua nama akaun yang berkenan di 'Add Friend'.
Entah keterikatan apa yang mengikat saya dengannya, barangkali kami sama-sama bukan dalam golongan manusia yang jaguh mengekspresi, tetapi tidaklah bermakna kami tidak menghargai setiap eksistasi.

Tidak banyak waktu yang menghimpunkan kami, dan tentulah yang tidak banyak itu sangat besar nilai dan kualiti.
Pertama kali bersua muka dengan si empunya nama di rumah kenangan tingkat 4 sebuah iqamah di bandar besar 'Rumah Putih', setelah pulang dengan penuh ketakjuban dari Hassan II. Bertemankan msamman dan seteko teh panas Lipton, saksi bisu betapa saya dimuliakannya sebagai tetamu. 'A night in Casablanca' diisi dengan ta'aruf ringkas antara kami, juga catatan pada secebis kertas putih yang ditampal pada dinding menghadap meja study.
 
"Diri ini sudah terjual habis kepada Allah.
Barang yang sudah terjual tidak boleh terjual sampai dua kali."
-Maulana Jalaluddin ArRumi-

Ringkas saja, tapi sarat makna.
Lalu saya catat ia, bekal untuk dibawa pulang esok hari.


Sekitar dua minggu setelahnya, kami berjodoh lagi di program orientasi. Rupa-rupanya, kakak fasi kami ini seorang penggemar roib dan roti!
Oh iya, kakak ini mantan Timbalan Exco Rohani.


Plot seterusnya ini, selain nilai sabar dan pengorbanan, saya belajar bahawa betapa keberkatan punya ufuk yang luas sekali.
Saya kira, saksi kenangan kami kali ini lebih menarik, dan unik.
Clinique Dar Essalam, dengan background dua buah katil bertilam dibalut cadar putih, sebatang tiang (Sesuaikah? saya kurang pasti istilah yang sebenar, maafkan saya para tabib sekalian!) di sisi katil yang menampung proses dripping, juga sebuah televisyen memecah sunyi selain bunyi rintihan makcik di katil sebelah dan kadang diselangi 'labas-ki deyra' si jururawat dan pak doktor yang bersilih ganti datang bertugas.
Saya dibawanya mengembara ke Tanah barat lewat pengkisahan pendeknya berkisarkan filem 99 Cahaya di Langit Eropah adaptasi dari karya Hanum Salsabila. Bed-time story setelah saban tahun tidak dilazimi. Umpama kembali ke zaman tadika-sekolah rendah, lena setelah didodoi cerita abah.
Puas dia bercerita, buku dibeleknya.
Penat membaca, makcik katil sebelah pula yang disapa.
Entah sudah berapa hari dia tidak ke jami3ah, segan saya untuk bertanya.
Tidak lelap dia sebelum saya lena.
Tidak tegar saya melihat dia cuma beralas tilam di lantai dingin berselimut sweater hitam si peneman setia.
Namun, apa sahaja yang mampu dikerjakan dengan wayar berselirat di kedua-dua tangan? Bangkit dari katil sahaja sudah memerlukan bantuan. Lemah benar.
Sudahlah jauh, jatuhlah pula. Sudahlah jatuh, tersungkurlah pula.
 
Dengan satu peristiwa cukup membuat saya terpana, betapa Allah SWT ingin saya belajar sekian banyak perkara.
Demikianlah bibit-bibit awal bergegarnya empangan air jernih, namun bila diperiksa, nyata masih kontang, gersang bak sahara. Resah saya mencari oasisnya, jiwa harus disegarkan segera, harus lebih kuat menjalani hari-hari setelahnya. Sudah banyak sekali mereka menabur bakti, berkorban masa, dan saya harus lebih kuat, tentunya!
Setidaknya, harus terlihat kuat di hadapan mereka.
Maha Suci Tuhan, bagaimana mampu saya membalas jasa?



Anak cina pasang lukah,
lukah dipasang di Tanjung Jati;
Di dalam hati tidak ku lupa,
sebagai rambut bersimpul mati.
 
 
 
Saya sajikan pula pemandangan indah sekitar Utara Bumi Senja. Kami berjaulah bersama-sama di sekitar penghujung musim dingin. Seperjalanan ke Bandar Biru kami duduk bersebelahan, bertukar pelbagai cerita dan kisah, topiknya sentiasa berubah-ubah; seperti Maqasid Tafsir disambung Maqamat Hariri, Imam Bukhari berbalas Ibnu Qutaibah- sebegitu bezanya skop pengajian dirasat islamiyah vs lughah.
Sesekali melontar pandangan ke jendela mengkagumi sakura yang tumbuh melata sambil membekukan memori sekeping-dua. 
Ajaibnya dia, ketika yang lain bergilir-gilir mengusir galau sekarang, dia datang dengan tenang lalu segera ditutup dan dikuncinya pintu kekesalan.
'Jangan serik.'
Demikian pesannya.                                                                                                                                                                                                            
Lalu tanpa disangka, empangan itu akhirnya pecah juga di sempadan antara dua benua, deras airnya melimpah mencurah-curah. Ah, ajaib lagi!


Berlatar belakangkan Masjid Hassan II terabadinya momen terakhir kami di Maghribi.
Di penghujung Oktober itu dia saya lepas pulang, tanpa lambaian, hanya senyuman yang menemani dari kejauhan.

 
Pejam mata perlahan, dan senyum.
Begitu ?



Dua jiwa dipisah benua.
Sekali dua bertanya khabar, bertukar berita, lincah sekali dia di Tanah ibunda, roadtour Ramadan ke sini sana, ada 'Program Sentuhan Kasih Al-Qalam' katanya.
Saya juga punya roadtour sendiri; bermula panas terik di Kota Oualili, berteduh sebentar di Makam Moulay Idris Akbar, terus lagi ke kota Fes kota warisan, singgah di Kenitra memenuhi permintaan, 3 hari mengikuti talaqqi di Rabat turun lagi ke Casablanca, naik semula ke Rabat menemui tuan Duta, lajak lagi ke Kenitra dan akhirnya diseru kembali ke daerah tenang, bertapa merentas masa ke zaman Abasiyah, zaman kegemilangan sastera, menekuni lembaran 'Seribu Satu Malam' mendaki plot kebijaksanaan dan keberanian Syahrazad dalam meleburkan kekejaman Raja Syahrayar, dan betapa majnun Qaisy dek terlalu mencintai Lailanya. Subjek Adab, manakan terpisah dari helaian berkajang?


Terakhir dari dia,
mauduk 'antara istikharah dan ikhlas' mengisi ruang bicara tanpa suara.
'Kalau kita hadam betul-betul, istikharah ni macam soalan periksa. Setiap perbuatan, percakapan, pemikiran, pilihan yang kita buat semuanya jawapan untuk soalan tadi. The best result dalam setiap urusan, walaupun benda tu kita tak suka.'

Istikharah untuk minta Allah pandu dalam pilihan-pilihan yang datang dalam kehidupan seharian kita. Meski untuk sekecil-kecil pilihan yang perlu diputuskan, tetap ia akan memberi kesan.
Dan hari-hari yang kita lalui, sama ada baik atau buruk, bagus atau teruk, pastilah punya hikmah yang sempurna. Kerana yang terbaik itu tidak dapat kita ukur dengan  alat pengukur biasa, bukan juga dengan cara-cara kita. Untuk itu, semoga kita tergolong dalam golongan hamba-hambaNya yang ikhlas menerima.
Semoga.


Burung merpati terbang seribu,
hinggap seekor di tengah laman;
Hendak mati di hujung kuku,
hendak berkubur di tapak tangan.
 

Minggu lalu, menerima notifikasi yang tidak disangka-sangka.

Sekuntum bunga lagi sudah dipetik.
Selamat menemukan kunci syurga buat kakak yang penuh inspirasi, yang kaya jiwa lagi besar hati. Selamat melangkah ke fasa mendepan dengan keimanan dan ketaqwaan bersama teman sejati sehidup semati sesyurga.
BarakaLlahu lakouma :)

 
Moga kita ketemu lagi dalam doa-doa dan mimpi, dari mimpi ke diksi, diksi menjadi realiti.
Nah, sekarang saya sambung rangkap tadi,


Kalau tuan mati dahulu,
Nantikan saya di pintu syurga.'






Mohammedia
diselimuti musim pertempuran minda dan pena.
Semester akhir untuk bermesra
dengan prosa dan sastera.
Sedih, tapi lega juga.
 
Sang pungguk di malam minggu
Teratak Amna
17122016
 

Thursday, December 8

Seindah Tutur Kata Rasulullah

بسم الله الرحمن الرحيم
Tokoh-tokoh ternama mampu membina empayar pengaruh manusia dengan hanya bermain kata. Bukan cuma seorang peniaga di jalanan yang mampu meyakinkan orang ramai yang berpapasan untuk membeli barang jualannya dengan manis bicara. Sudah berapa banyak karya, puisi mahupun hanya sekadar rangkap yang tidak habis mampu membuatkan jiwa-jiwa tersenyum bahagia, berderai tangis hiba?


Bahasa, Kata & Latar Sejarah Seni
Lenggok berbahasa itu juga punya seninya yang tersendiri. Menyelongkar lipatan sirah, yang dicatatkan sekitar sebelum, semasa dan selepas kelahiran Nabi SAW, antara perkara yang sangat ditekankan oleh masyarakat Makkah ialah sastera. Mereka hidup dalam budaya sastera walaupun kebanyakan daripada mereka adalah 'ummiy', zaman di mana rata-rata  manusia tidak tahu menulis, tidak tahu membaca., tidak punya bahan bacaan. Namun, keistimewaan yang dikurniakan Allah kepada sebahagian daripada mereka adalah apabila golongan ini mampu menyusun kata-kata menjadi syair.

Satu fenomena menarik pada zaman tersebut, pasar-pasar bukan sekadar menjual ikan atau sumber makanan semata, bahkan juga menjual kata-kata. Bagaimana?
Para penyair melagukan syair-syair mereka di pasar-pasar sekitar Mekkah. Perkara yang sama turut dinyatakan dalam kitab Fiqh Al-Lughah karangan Dr. Subhi Shalih di mana masyarakat Arab di Basrah menjadikan Souq Al-Mirbad sebagai medium perkembangan bahasa.

Pernahkah anda mendengar nama-nama seperti Imru' al-Qays, An-Nabighah dan Zuhayr ibn Abi Salma?
Nama-nama inilah merupakan antara penyair-penyair yang sangat berkemampuan dalam bidang syair pada waktu tersebut. Mereka ini terdiri dalam golongan rakyat biasa yang diangkat kepada golongan elit sekali gus menjadikan mereka rapat dengan golongan pemerintah. Golongan pemerintah pula akan membawa para penyair ini ke mana sahaja mereka pergi dan meminta mereka melagukan syair-syair mereka yang berunsurkan pujian terhadap golongan pemerintah dan ketua-ketua qabilah mereka.
Kuasa perkataan.
Sekali pun peribahasa Barat yang berbunyi 'action speak louder than words' begitu signifikasi dengan pola hidup masyarakat dan diangkat tinggi, tetaplah perkataan itu punya kuasanya yang tersendiri.
Sama ada yang dituturkan, atau yang tersusun di helaian-helaian dengan tinta hitam, sama ada lisan mahupun tulisan. Dengannya ada emosi dan perasaan yang diekspresikan. Dengannya juga mampu menjadikan manusia 'muflis' di sana dek setinggi gunung yang disangka amalan, rupa-rupanya hanya debu yang berterbangan. Na3uzubiLlahi min zaalik.
 
 
Dari Abu Hurairah ra berkata, bahwasanya Rasulullah SAW bersabda,
'Tahukah kalian siapakah orang yang muflis (bangkrup) itu?
Para sahabat menjawab, 'Orang yang muflis (bangkrup) di antara kami adalah orang yang tidak punya dirham dan tidak punya harta.'Rasulullah SAW bersabda,

'Orang yang muflis (bankrup) dari umatku adalah orang yang datang pada hari kiamat dengan (pahala) melaksanakan shalat dan menunaikan zakat, namun ia juga datang (membawa dosa) dengan mencela si fulan, menuduh si fulan, memakan harta ini dan menumpahkan darah si ini serta memukul si ini. Maka akan diberinya orang-orang tersebut dari kebaikan-kebaikannya. Dan jika kebaikannya telah habis sebelum ia menunaikan kewajibannya, diambillah keburukan dosa-dosa mereka, lalu dicampakkan padanya dan ia dilemparkan ke dalam neraka.'
[HR Muslim]

Menelusuri riwayat hidup junjungan mulia, Rasulullah saw memperlihatkan kepada kita tentang banyak hal dalam perjalanan mencapai matlamat seorang hamba Tuhan di muka bumi ini, dari sekecil-kecil perkara hatta sebesar-besar urusan. Tidak ketinggalan, akhlak dan keperibadian baginda dalam pertuturan. Antara kepentingan-kepentingan menjaga tutur kata.

 
Credit photo : a senior

 
Perkataan Yang Baik Pengganti Sedekah
 Dari Abu Hurairah RA berkata,'telah bersabda Rasulullah SAW, (mafhumnya); 
"Setiap anggota badan manusia diwajibkan bersadaqah setiap hari selama matahari masih terbit. Kamu mendamaikan antara dua orang (yang berselisih) adalah sadaqah, kamu menolong seseorang naik ke atas kenderaannya atau mengangkat barang-barangnya ke atas kenderaannya adalah sadaqah, berkata yang baik itu adalah sadaqah, setiap langkah berjalan untuk solat adalah sadaqah, dan menyingkirkan suatu rintangan dari jalan adalah sadaqah ”.
[HR Bukhari wa Muslim]
Sedekah dengan harta dapat menyenangkan orang yang diberi sedekah. Sedangkan tutur kata yang baik juga akan menyenangkan insan yang mendengar sekali gus menyenangkan hatinya. Kedua-duanya menghasilkan natijah yang sama; menyenangkan orang lain.
 
Berkata Baik Atau Diam

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ اْلآخِرِ فَلاَ يُؤْذِ جَارَهُ وَمَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ اْلآخِرِ فَلْيُكْرِمْ ضَيْفَهُ وَمَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ اْلآخِرِ فَلْيَقُلْ خَيْرًا أَوْ لِيَصْمُتْ - متفق عليه
Dari Abu Hurairah RA bahawa Rasulullah SAW bersabda,
Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka hendaklah ia tidak menyakiti tetangganya. Dan barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka hendaklah ia memuliakan tamunya. Dan barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka hendaklah ia berkata-kata yang baik atau hendaklah ia diam. 

[HR Bukhari wa Muslim]

Bukankah orang-orang yang beriman itu diingatkan berkali-kali dalam Al-Quran supaya bersabar? Sabar tatkala ditimpa musibah, sabar di saat ada yang membuat marah. Menahan diri daripada menuturkan perkataan-perkataan yang buruk juga perlu ada sabar. Menahan diri daripada menuturkan perkataan yang buruk dan keji juga mampu menghindari kita dari terjerumus ke dalam pertelingkahan dan pergaduhan sesama sendiri.
 
Berkata Benar Walaupun Pahit
"Kebenaran itu datang dari Rabbmu,maka janganlah kamu sekali-kali termasuk orang-orang yang ragu."
[QS Al-Baqarah:147]
Memanifestasikan kejujuran dalam berkata-kata tidaklah semudah yang disangka. Berkata benar sekalipun pahit, sama ada kepada orang yang zalim, orang yang kita tidak suka, juga berkata benar dalam menegur orang yang kita sayangi. Sepertimana yang dikisahkan dalam Al-Quran, antaranya ialah kisah Nabi Musa AS dan Fir'aun, dan kisah Nabi Ibrahim AS berdialog dengan ayahandanya.

"Kemudian hendaklah kamu berkata kepadanya (Fir'aun), dengan kata-kata yang lemah-lembut, semoga dia beringat atau takut kepada-Ku. Mereka berdua (Musa dan Harun) berkata: Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya kami takut bahawa ia akan segera menyeksa kami atau dia akan melampau batas. Allah berfirman; Janganlah kamu takut, sesungguhnya Aku ada bersama-sama kamu; Aku mendengar dan melihat segala-galanya."

[QS Toha: 44-46]

 

Dan ceritakanlah (Muhammad) kisah Ibrahim di dalam Kitab (Al-Qur’an), sesungguhnya dia adalah seorang yang sangat membenarkan, seorang nabi. (Ingatlah) ketika dia (Ibrahim) berkata kepada ayahnya, ‘Wahai ayahku! Mengapa engkau menyembah sesuatu yag tidak mendengar, tidak melihat dan tidak dapat menolongmu sedikit pun? Wahai ayahku! Sungguh, telah sampai kepadaku sebagian ilmu yang tidak diberikan kepadamu, maka ikutilah aku, niscaya aku akan menunjukkan kepadamu jalan yang lurus. Wahai ayahku!  Janganlah engkau menyembah setan. Sungguh, setan itu durhaka kepada Rabb Yang Maha Pengasih. Wahai ayahku! Aku sungguh khawatir engkau akan ditimpa azab dari Rabb Yang Maha Pengasih, sehingga engkau menjadi teman bagi setan.’

Dia (ayahnya) berkata, ‘Bencikah engkau kepada tuhan-tuhanku, wahai Ibrahim? Jika engkau tidak berhenti, pasti engkau akan kurajam, maka tinggalkanlah aku untuk waktu yang lama.’ Dia (Ibrahim) berkata, ‘Semoga keselamatan dilimpahkan kepadamu, aku akan memohonkan ampunan bagimu kepada Tuhanku. Sesungguhnya, Dia sangat baik kepadaku. Dan aku akan menjauhkan diri darimu dan dari apa yang engkau sembah selain Allah, dan aku akan berdoa kepada Tuhanku, mudah-mudahan aku tidak akan kecewa dengan berdoa kepada Tuhanku’.
[QS Maryam :41-44]

  Kebenaran yang ditegakkan atas dasar kasih sayang dengan metodologi penyampaian yang berhikmah. Tidak terburu-buru melarang, tetapi dimulakan dengan bertahap, memujuk agar ego seorang bapa melebur dan menunduk kepada hujah yang dibawa Baginda, kepada sebenar-benar petunjuk. Dan di akhirnya nasihat dan peringatan yang dicantum dengan harapan dan tawakkal pada Tuhan.
 

Baik Tutur Kata Menjemput Tawadhu' di Jiwa
Dalam satu peristiwa,ketika seorang lelaki datang berjumpa baginda dalam keadaan gementar kerana dia menyangka bahawa Rasullullah SAW sama seperti raja-raja lain, baginda SAW lalu bersabda kepadanya;

"هوّن عليك فإني لست بملك، إنما أنا ابن امرأة من قريش كانت تأكل القديدد"
Maksudnya: 'Tenanglah,sesungguhnya aku bukanlah seorang raja .Aku hanyalah seorang anak dari seorang perempuan suku Quraisy yang memakan daging dendeng.'
 
Begitulah Rasulullah SAW.
Tutur kata baginda tenang lagi menenangkan sekalian manusia. Tutur kata yang baik lahir dari sifat rendah hati baginda. Dan sifat rendah hati ini menjemput tawadhu' untuk bermukim di jiwa.
Memetik kalam Ibnu Hajar dalam kitab Fathul Bari, katanya, “Tawadhu’ adalah menampakkan diri lebih rendah pada orang yang ingin mengagungkannya. Ada pula yang mengatakan bahwa tawadhu’ adalah memuliakan orang yang lebih mulia darinya.”
 
 
Perkataan Melambangkan Peribadi
Seperti falsafah 'teko', atau mungkin beberapa analogi lain yang turut berkait.
Teko akan menuangkan apa yang ada di dalamnya. Jika di dalamnya air teh hangat yang dibancuh bersama daun pudina seperti tradisi rakyat Maghribi, maka yang dituang ke cawan juga air teh berperisa pudina jualah. Tidak akan keluar air kopi susu atau selain darinya. Demikianlah manusia.
Biarpun demikian, harus diingatkan bahawa menjaga pertuturan bukanlah untuk mendapatkan pujian atau tumpuan orang, melainkan didasari dengan niat meraih keredhaan Tuhan semesta alam.
 
 وما كل هاو للجميل بفا          ولا كل فعال له بمتمم
'Bukan semua orang yang ingin melakukan kebaikan itu dapat melakukannya, dan tidak pula setiap orang yang melaksanakan sesuatu dapat menyempurnakannya.'
Permulaan kepada sesuatu selalunya terhasil dari sekecil-kecil perkara. Persis garis lurus yang bermula dengan satu titik kecil. Namun besar sekali impaknya.
Manusia itu bisa menyusun abjad menggunakan hatinya, justeru sesuatu yang datangnya dari hati itu mampu sampai ke hati-hati yang lainnya, atau paling kurang, mampu mengetuk jendelanya buat beberapa ketika.
Tetaplah, setiap individu itu harus melaksanakan dan meneruskan ikhtiar untuk melakukan kebaikan dan setiap dari kita akan dimudahkan oleh Allah sesuai dengan kemampuan dan usaha masing-masing.
Ayuh, kita hiasi hari-hari kita dengan perkataan-perkataan yang baik, perkataan yang baik-baik. Mudah-mudahan Allah permudahkan.
 
 “Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (iaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah.”
[QS Al Ahzab: 21]
 
 Sebaik-baik qudwah. Selamanya qudwah. Rasulullah SAW.
اللهم صل على محمد وعلى آله وصحبه أجمعين
محمد حبك يجمعنا
 
- - - - - - - - - - -
Refrensi & Apresiasi :
1. Syarah Sahih Muslim li Imam AnNawawi
2. Fiqh Al-Lughah; Dr Subhi Shalih
3. Nilai Peribadi dan Rasa Seni; Hafizul Faiz
4. Nilai Masa Di Sisi Ulama'; terjemahan Qimah Az-Zaman 3indal Ulama'; Syeikh Abdul Fattah Abu Ghuddah

- - - - - - - - - - - - -  
Artikel yang tertangguh.

9 Rabi'ul Awwal 1438H
Alhamdulillah, langsai.
 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Transparent Teal Star