Google | Youtube | Al-Ahkam | IslamGRID | Islamic Research Foundation | Palestinkini | Dunia Muslim | Ilmu Sunnah |

Jun 14, 2017

Tetamu


Hari-hari lewat
dengan sekeping hati penuh
ku atur langkah ke sutuh
sebatang pena, sekeping kertas
lalu hikayat pun terkisah
tentang rindu yang sudah lama datang
tapi masih belum betul-betul pulang


Hari ini pula,
ada yang datang mengetuk pintu;
keajaiban namanya,
setelah beberapa relung waktu dilewati, akhirnya sampai juga ke sini.
Keajaiban,
setiap kali datangnya mengkhabarkan hal-hal yang tidak terduga;
persis karakter si pembawa.
Khabar hari ini yang disampaikan;
tentang doa-doa yang  dulukita terbangkan
sedang beransur-ansur pulang ke pangkuan.

Usai memberi khabar itu, keajaiban memohon pamitan
Jeda lama, ada letus suara dari dalam
seakan tidak mengizin keajaiban dari terus berpergian
asal ia sendiri tahu, banyak hal-hal yang belum terlunaskan
justeru ia masih aku butuhkan.

Hari ini, kunjungannya menyedarkan aku dari lena
bahawa rupa-rupanya,
aku masih seorang aku yang biasa
yang masih takut akan kehilangan,
masih seorang aku yang memilih kelabu dari aneka warna lain yang lebih berseri,
masih mengenang momen-momen bulatan gembira halaqah tadarus setiap pagi menjelang dhuha dan suapan kek pelangi julung-julung kali.
Masih belum melupakan bagaimana rasanya saat pertama kali
disambut hangat ke teratak ini,
dan akhirnya di tempat sama juga aku melambai mereka
satu persatu yang harus pergi, berjuang lagi.


Hari ini, harusnya aku lebih memahami
yang singgah akan pergi,
seperti keajaiban
dengan santun ia menitip pesan;
"hapuslah gundahmu, hilangkanlah semuanya, 
usah kau terlalu bergantung padaku
akanku kunjungi kamu lagi nanti
pada saat tepat aku diseru."

Lalu keajaiban pamit tanpa sempat aku bertanya,
khabar apa pula yang akan ia bawa pada pertemuan seterusnya?


Ramadan 1438H: malam-malam bulan penuh, Hayy Mouhammadiy


Tiada bulan, pungguk pun tercari-cari.
Habis lelah, akhirnya tersenyum sendiri.
Kerana diri manusia biasa
yang takkan pernah mampu sempurna,
cuma hamba;
manakan mampu sewenangnya meneka,
kiambang kan bertaut di mana?

Andai pungguk merindu bulan,
sang hamba lebih pantas merindu Tuhan.
Asal Tuhan tidak murka
atas setiap laku, ucap mahupun lintas rasa
Tuhan lebih tahu akan ciptaanNya
maka selayaknya kita berserahlah padaNya
dengan segenap lapis jiwa


Hari ini, kita saling tidak menemukan,
siapa tahu esok keajaiban mampir lagi
lalu ditemukan kita dengan cara yang misteri?

Benarlah, ketenangan tidak semestinya pada pengetahuan,
tidak pada setiap pertemuan.
Kerana penantian itu indah bilamana jiwa dibalut sabar
dan sangka baik pada Tuhan.
Barangkali demikian Tuhan mengajarkan kita,
tentang keyakinan.



Dan hari ini telah bersaksi
tentang jiwa yang terkesan dengan sebuah kejaiban
bahawa ada doa-doa yang telah selamat sampai ke tujuan.
Doa mengikat kita,
dan kita bebas di dalamnya.

Terima kasih,
untuk setiap doa sepimu
nyaman aku dikerumuninya hari ini.
Harapku, semoga kamu masih mahu
riuh bersenandungkan seungkap namaku
andai nanti hilang kita dijauhkan waktu.






Aku yang biasa,
yang masih berusaha
membangun keyakinan.

Daerah tenang,
Malam nan nyaman,
hamba dan Tuhan.
Menjelang fasa akhir Ramadan.
 
 
 

Jun 1, 2017

Kisah Si Tampan & Si Gagah


BismiLlah.

Dikisahkan tentang dua orang jejaka dalam sebaik-baik cerita yang diwariskan buat kita, umat akhir zaman.

"Surah Yusuf dibuka Allah dengan kalimat,
نحن نقص عليك أحسن القصص 
'Kami ceritakan padamu sebaik-baik kisah',
tutur Brother Nouman Ali Khan di hadapan Syaikh Fahd Salim Al Kandary. "Dan bukankah di dalam Al Quran ada Surah Al-Qasas? Maka apakah hubungan di antara keduanya?"
Ya.

foto dari facebook Akak Inspirasi QS :)
 
 
Surah Yusuf mengisahkan seorang anak lelaki yang dibuang ke dalam perigi. Surah Al-Qasas menceritakan seorang bayi lelaki yang dihanyutkan menongkah deras arus Sungai Nil.

Surah Yusuf menyebutkan sebab dibuangnya seorang budak lelaki adalah disebabkan  bisik-bisik syaitan kepada sekelompok saudara si budak lelaki yang diamuk dengki. Surah Al-Qasas mempersaksikan bahawa si mungil itu dibuang atas bimbingan wahyu Allah.

Surah Yusuf mengisahkan bahawa para saudara lelaki yang menjadi asbab perpisahan si budak lelaki dengan orangtua. Surah Al-Qasas menceritakan bahawa seorang saudara perempuannya menjadi perantara sebuah pertemuan semula si bayi dengan si ibu yang akan menyusui.

Surah Yusuf fokus menggambarkan sang Ayah; sedihnya, tangisnya, aduannya kepada Allah, bahkan sejak puteranya mengisahkan mimpi yang dia tahu akan menyebabkan masalah jika didengar anak-anaknya yang lain. Surah Al-Qasas konsentrasi melukiskan sang Ibu; dukanya, galaunya, doanya; sejak dia melahirkan dalam suasana adanya Raja yang membunuh bayi-bayi, juga kerana sebuah mimpi.
Dalam Surah Yusuf kita bertanya, "Di mana ibunya?", dan dalam Surah Al-Qasas kita bertanya, "Di mana ayahnya?" Seakan keduanya bergabung memberi pelajaran berpasangan pada para ayah dan para ibu.
Dalam Surah Yusuf, perpisahan dengan ayah berlangsung bertahun-tahun lamanya. Dalam Surah Al-Qasas perpisahan dengan sang ibu hanya terjadi beberapa fasa sahaja.
 
Dalam Surah Yusuf, yang menemukan si budak lelaki di pasar budak ialah seorang  bangsawan; Al 'Aziz. Dalam Surah Al-Qasas yang menemukan si bayi lelaki ialah Sang Permaisuri, Imra'atu Fir'aun.
Kedua-dua mereka yang menemukan, baik dalam Surah Yusuf mahupun Surah Al-Qasas sama-sama berkata,

عسى أن ينفعنا أو نتخذه ولدا
'Boleh jadi dia akan bermanfaat bagi kita, atau kita ambil saja dia sebagai anak.'
 Yusuf menjadi manfaat buat si penemu dengan dijadikan budak. Musa menjadi Pangeran dengan dijadikan anak.


Akhirnya kedua-dua mereka tumbuh dewasa, dan diuji oleh Allah. Yusuf diuji di dalam istana tuannya, dengan ujian nafsu syahwat. Musa diuji di luar istana ayah angkatnya, dengan nafsu amarah.
Yusuf tidak bersalah dalam peristiwa yang menimpanya, sedang Musa dalam Surah Al-Qasas bersalah kerana telah membunuh dalam kejadian yang dialaminya. Kedua-duanya punya saksi. Saksinya Yusuf meringankannya dengan menunjuk baju yang sobek di belakang. Saksinya Musa justeru menariknya untuk khilaf nyaris kedua kalinya. Tetapi akhirnya Yusuf yang tidak bersalah masuk penjara, sementara Musa yang bersalah lolos melarikan diri ke Madyan.

Surah Yusuf memperlihatkan seorang wanita bertahta permata namun menjadi ‘budak’ oleh nafsu syahwatnya, manakala dalam Surah Al-Qasas diperlihatkan watak perempuan mulia mendukung ‘iffah nan bersifat malu kerana iman di dada

Kisah Yusuf bermula di luar Mesir, dan berakhir di Mesir. Kisah Musa bermula di Mesir, dan berakhir di luar Mesir.


"Ma shaa Allah. Saya tulis tadabbur menakjubkan ini dalam bahasa bebas dengan penambahan dengan pengurangan, seiring dengan kekaguman Syaikh Fahd Al Kandary yang telah menghafal Al Quran sejak usia 15 tahun.

Dari kaitan kisah Si Tampan Yusuf dan Si Gagah Musa, tiadakah kita tergerak untuk kian menyemak kisah dan perumpamaan dari Kitab yang menakjubkan?"


Disalin dan diolah semula dari : akaun instagram Ust Salim A.Fillah

- - - - - - - - - - - - - - - - -

Ramadan & Al-Quran berpisah tiada.
Al-Quran & ketenangan, bercerai tidak.

Semoga dengan ikhtiar kita membudayakan Al-Quran sehari-harian menjadi asbab peroleh berkah di dunia, dan syafaat di akhirat sana. Semoga.

Selamat mempersiap bekal, wahai kita!
Bekal apa?

Nak ke mana?



وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى﴿  

[2:197]
"Berbekal lah, dan sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah taqwa..."

 

 تِلْكَ الْجَنَّةُ الَّتِي نُورِثُ مِنْ عِبَادِنَا مَنْ كَانَ تَقِيًّا﴿ 
[19:63]
"Itulah syurga yang akan Kami wariskan kepada hamba-hamba Kami yang bertaqwa."
 
 

May 5, 2017

Surat untuk 'Musa' : Tentang Tulisan dan Kita

Menemui 'Musa'ku di seberang,
Assalamualaikum wbt.

Ku awali surat ini dengan kata maaf. Coretan ini ialah coretan yang tertunda setelah sekian lama. Dengan izinNya hari ini ku gagahkan jemari memunggah kembali 'isi'nya, supaya mampu kau baca selari situasi.

Terfikir juga, apalah yang aku sibukkan sebenarnya?
Entah apa pula gambaran yang muncul di benakmu membayangkan kesibukan-kesibukan yangku nyatakan sebagai siswi semester akhir yang bukan terakhir di Bumi Senja ini.
Rutinlah, ulang alik ke jami3ah menghadiri kuliah, bertemu rakan sekelas meminta murajaah, tidakkah engkau juga senasib denganku? Minggu lalu bertemu Dr Lahlal, meneruskan diskusi berkenaan tugasan tambahan daripada beliau yang masih tergendala dek memilih mendahulukan bahath untuk dihantar segera pada Dr Harbouch.
Bahath. Usai 3 kali penolakan dan waktu pantas berjalan, lalu setelah itu aku memutuskan untuk akur saja dengan tajuk pilihan musyrifah. Selayaknya sekarang aku mengatakan bahawa menulis dalam ketergesaan itu renyah, sahabat, perasaannya kurang menyenangkan ekoran diri tidak punya persediaan sedari awal. Apa untuk hal-hal yang sebegini mampu kita memujuk diri dengan peribahasa 'takkan lari gunung dikejar'?
Kerana realitinya jelas musyrif itu dikejar setiap minggu! Kadang menyelit di kelas Fiqhul Lughah fasl thani, kadang di depan syu3bah, kadang hanya berhenti sejenak di koridor depan tangga demi mendapatkan sepatah kalimah 'muwafaqah' daripada beliau. 'Ala kulli haal, Alhamdulillah.
Semoga para junior tidak mengikuti jejak langkah 11th hour 'senior mereka yang ini'.

Hari minggu pula? Jarang-jarang di rumah. 
Oh iya, sekarang lagi musim semi, siang sudah memanjang. Masaku setelah kuliah tentunya diisi untuk meneleku catatan-catatan pelajaran yang lompong, mujurlah urudh yang satunya itu tidak jadi (sedang berbahagia sekarang, tapi awas juga, ini hanya konklusi sendiri sebenarnya), yang satu lagi pula Alhamdulillah sudah dilepasi, dua bulan persediaannya, walhal pembentangannya 2 minit cuma! Menurutmu, ajaib tidak itu?

Musim semi ini, malam menjadi singkat kembali, fasa yang aman untuk kerap menjengah ke sutuh, menengadah langit malam yang kadang tidak berbintang, memerhati rembulan yang tidaklah setiap malam ia kelihatan, tetap sahaja berbicara dengan alam itu mendamaikan. Cuma debu dari jalan yang sedikit menyesakkan.
Lihatlah, sahabat, memperihal 'kesibukan' sahaja sudah sepanjang ini? Haha!
Dan dari sekian banyak kesibukan ini, mengingatkanku pesan yang kau titipkan pada rentetan naratif waktu yang telah sama-sama kita lewati; "sesibuk mana pun kita, masa dengan Al-Quran jangan sesekali diabaikan."
Itulah kita; kadang terlupa, atau barangkali kurang cakna. Seringkali harus ada yang mengingatkan tentang perkara-perkara yang sudah kita tahu, harus diingatkan, harus diulang-ulang. Memahami konsep ini seakan-akan menghubung kaitkan manifestasi 31 kali ayat berulang dalam surah Ar-Rahman.
Harapanku cuma satu, semoga kesibukan-kesibukan kita ini semakin membawa kita taqarrub padaNya, menjauhkan kita dari hal-hal yang sia-sia.


Sahabat, bagaimana khabarmu sekarang? Masihkah sama rutinmu?
Seperti yang terkisah di dinding facebookmu saatku terjah di beberapa sela waktu dahulu?

Berminat benar engkau dengan perpustakaan yang aku kisahkan itu, ya? Ayuh, lekaslah ke Maghribi, akan ku bawa kau ke sana sebagai tempat kedua di wilayah Casablanca yang mesti kau lawati selepas Masjid Hassan II;
Bibliotheque Al Saoud namanya.
Lokasinya berhadapan pantai dan Shopping Complex Anfa-yang aku gambarkan ia ala-ala The Curve, Kota Damansara berdasarkan landskap dan binaan pada bahagian belakangnya. Perpustakaan ini tidaklah termasuk dalam senarai -18 Stunning Libraries Around The World that will make you wanna read- yang sempatku baca beberapa hari lalu. Tidak se'gah' itu. 
Begitupun ia, cukuplah tempat ini mampu membuatkan aku terlupa jam di tangan menunjukkan pukul berapa. Banyak bahan bacaan/rujukan lisaniyat, adab, falsafah, qanun, fiqh, pelbagai jenis mu3jam serta majal lainnya yang boleh kita terokai di sana. Yang sering menjadi kunjungan siswa/wi Malaysia ada dua bahagian utama; Janah Ibnu Rusyd dan Janah Ibnu Khaldun. 
Seperkara lagi tentangnya, perpustakaan ini bersambung dengan masjid di halaman sebelah. Berbezanya masjid ini ialah iqamat untuk solat tidak sesegera masjid-masjid lainnya, iqamatnya dianggarkan usai 15 minit azan dilaungkan. Fuhh, satu kelegaan bagi kita, dapatlah muslimat berwudhu' dengan tenang.

Untuk semester ini, itulah latar tempat ranking kedua teratas (Dar As-Tsaqafah pun sudah jatuh nombor 3) yang menyaksikan pergelutan aku dan bahath, selain jami3ah sendiri, cuma akhir-akhir ini saja aku tidak lagi ke sana. Hendak dikata jauh jaraknya, tidak juga. Aku hanya perlu menaiki bas 900, turun di Casa Port dan menaiki bas kedua; bas bernombor 9 yang akan menuju ke kawasan Anfaplace. Andai bertiga, bolehlah terus menahan teksi merah dari depan Casa Port dan terus sampai ke depan masjid maktabah, jimat masa! Ah ya, tentang perjalanan pulang tidak perlulah dikhuwatirkan, aku lebih gemar menaiki teksi kabeer dari depan masjid maktabah yang kemudiannya akan berhenti di madinah dan setelah itu menapak ke bus stop, juga menaiki bas 900 untuk pulang ke Mohammedia.
Tempoh hari aku membawa seorang temanku dari Kenitra ke sana, dari Kenitra ke Casablanca 2 jam durasi perjalanan menaiki keretapi. Seperti selalunya, ONCF menjadi pilihan yang memberi khidmat pengangkutan buat anak-anak Malaysia di Tanah Argan. Semester ini  8 subjek ditekuni temanku itu, ditambah bahath juga. Mengingatkan kegigihannya semakin membuatkan aku bersyukur, kagum aku dengan semangat juangnya. Terima kasih untuk seorang dia yang menyuntik inspirasi dalam diam. Sudilah didoakan dia, ya?



Antara koleksi design last summer. Er, ada satu printed version tapi lupa dalam buku yang mana letaknya.


Hujung minggu lalu juga tidak aku berteleku di daerah tenang ini. Awalnya melunasi persetujuan dengan warga kedutaan untuk menyertai Hari Asian di Rabat, dan keesokannya menghadirkan diri ke diskusi ahlul lughah di Kenitra (atau nama rasminya Al-ayyam Ad-dirasiyyah) julung-julung kali begini; legend arabiyyah in the house semuanya, Alhamdulillah, meriah Villa Chellah.

Yang ingin aku kisahkan padamu adalah seputar perbualan tidak dirancangku dengan seorang adik yang baru selesai bermesyuarat pimpinan, ba3da Asar sebelum berangkat pulang, dia membuka maudu3 penulisan. Langsung serta merta melodinya menjadi rancak mendahului rentak. Berkongsi kriteria penulisan yang diminati, tentang genre yang berubah-ubah seiring mendewasa bersama pengalaman dan usia, tentang 'Cerpen-Cerpen Terengganu' (eh? masuk juga!), tentang menulis itu sendiri merupakan terapi untuk kami selayaknya ia, tentang penulis-penulis yang sudah berjaya menambat hati. Ma shaa Allah, ajaib ya manusia, bagaimana kita (berasa) mengenal sesorang itu hanya dengan kata-kata?
Lanjutku lagi, betapa semenjak menghadiri Slot Protokol pada April yang lalu menyedarkan aku bahawa hampir kebanyakan karya Hlovate secara tidak langsung memaparkan etiket rasmi dan ilmu sosiologi.

'Tabadul' antara kami berlaku secara berterusan, walau pada dasarnya aku kira perbualan kami lebih berkonsepkan behavior theory semata, hah!
Bagaimana tidak, dia menghujaniku dengan soalan-soalan yang tak terjangkakan.
Terima kasih juga untuk dia yang ini, sudah membuka satu ruang introspeksi dan telah aku letakkan diriku sebagai watak utama. Benar sahabat, setiap satu kejadian yang berlaku harus lah kita berbalik pada diri sendiri juga, dan pada akhirnya, sedarlah kita; penglibatan Allah itu dalam setiap peristiwa, sebenarnya.

Sahabat, di tepian muara pada satu hujung minggu aku temukan ini, tulisan yang telah menggabungkan dua kecintaan, yang ku rasakan aman untuk aku berbagi; 

"Kita amat menghargai, ketika membaca apa-apa tulisan, apabila si penulis berjaya mengungkapkan perasaan kita yang tak terluahkan. Apabila penulis berjaya melukiskan perasaan itu, sedang kita sedia tahu, bahan yang sama untuk melukisnya ada pada kita.
Mungkin, berus lukisannya lebih baik, seni tangannya lebih halus, kualiti cat dan dakwatnya lebih bagus, kanvasnya lebih baik.
Tetaplah, andai kita punya semua itu, belum tentu lukisan yang terhasil akan sama, secantik yang kita lihat.
Lega. Dan bahagia. Ada cemburu juga.
Lega kerana kita tidak sendirian. Bahagia kerana kita tahu, rupanya lukisan itu sedia ada dalam hati kita, cuma tidak terzahirkan. Dan cemburu, kerana si penulis berjaya 'melukiskan' apa yang terbuku."



Alang-alang sedang fenomena PBAKL 2017, ya kita juga barangkali seperti itu. Kita yang membaca ini umpamanya orang yang mendatangi pesta buku. Hentian kita tidak pada setiap booth jualan. Memadai dengan meninjau dari luar. Kita hanya akan berhenti dan singgah di booth yang benar-benar kita hajati atau mungkin yang berjaya mencuri hati kala itu. Ternyata bukan cuma kita yang begitu, masih banyak yang serupa dengan kita, aksi yang sama. Dan dalam keramaian itu, tidak pula kita perlu menegur mereka, sama seperti mereka tidak harus menegur kita. Cukup sekadar memahami, yang berada di pesta buku itu punya hajat-hajat yang tersendiri.
Namun, ada waktunya kita akan berbual juga sepatah dua, menceritakan pengalaman masing-masing. Bila? Bila ada hari seperti hari kelmarin; semasa berprogram persatuan. Ada hari ketika kita sama-sama menaiki densha. Ada hari sekadar lewat tulisan-tulisan dari jendela media. Ada hari kita saling mengangguk kepala dan membalas senyuman. Ada pula hari kita diam sahaja tanpa bicara.

"Membaca bukan semestinya dengan buku di tangan. Melihat dan mendengar juga satu bentuk pembacaan."
-Sani Kopratasa-


Sepanjang perbualan kita pada hari-hari lampau, ada sesuatu yang belum pernah kita bahaskan secara panjang lebar. Bahan bacaan kita berkait dengan hati juga rupanya. Bagaimana?
Sudah kita maklum, setiap yang kita makan itu akan menuju ke perut untuk dicerna. Adapun setiap apa yang kita lihat, yang kita dengar, yang kita rasa akan menuju ke hati sebagai destinasinya. Sudah sampai ke hati nanti, apa pula yang jadi?
Hati kilang untuk cerna setiap apa yang kita lihat, kita dengar, kita rasa tadi. Yang kita baca juga?
Tentu, sahabat, tentu sekali! Justeru penting untuk kita memilih bahan bacaan yang baik, untuk hati kita cerna yang baik-baik, yang nantinya akan dihubungkan pula ke minda lalu terhasil lah fikiran yang baik-baik yang akhirnya menatijahkan tindakan yang baik-baik. Betapa kaitan bahan bacaan dan manusia itu sangat luar biasa impaknya, bukan?
Dan sebaik-baik bahan bacaan untuk kita, pastilah Al-Quran :)

Oh ya, sahabat.
Aku sendiri belum sempat kisahkan padamu, semester ini mengajak aku berkenalan dengan nama-nama baru (atau mungkin 'baru'nya hanya pada aku) seperti; Umberto Eko, Roland Barthes, Charles Peirce dan beberapa nama lain lagi dalam subjek Simiyaiyyat, Semiotik/Semiologi. Adapun, Ferdinand de Saussure tidak mungkin dilupakan, Saussure merupakan salah seorang pencetus kepada cabang ilmu Semiologi ini, dan Barthes setia berdiri di belakangnya.
Mari, aku perihalkan padamu gambaran amnya; Saussure di Perancis dan Peirce di Amerika hidup sezaman, Umberto Eko di Itali pula muncul pada zaman setelah kedua-dua mereka. Pokok pangkalnya berkisarkan kajian tentang tanda dan makna, seterusnya membuat relasi untuk memahami manusia dan kehidupan, membandingkan antara denotative dan connotative dalam skop bahasa yang digunakan, juga berkait rapat dengan sastera dan seni lukisan, hatta merangkumi skop antropologi dan budaya. Mengenali nama-nama itu secara tidak sengaja telah membawa aku kembali ke pembelajaran semester 3 madah Sard Hadith perihal dua tokoh yang tidak asing lagi bagi kita; Muhammad Abduh dan Al-Afghani. 
Nampak tidak? Kesemua mereka  ini dalam golongan penulis yang bukan biasa-biasa, malah punya pengaruh yang besar sekali di seantero dunia!

Ah, pembacaanku kala ini masih terbatas sebenarnya. Jika hanya merujuk syarah pensyarahku itu, selanjutnya yang diperihalkan ialah perbezaan teori Semiotik antara Peirce dan Barthes, juga sekilas teori Algirdas Julien Greimas. Teori Peirce berfokus kepada mantik dan matematik, symbol dan terma yang saling berkaitan manakala Greimas tertumpu pada riwayat dan pengucapan.
Ada sesuatu yang boleh kita cedok daripada Greimas yang menurut pensyarahku, Greimas langsung tidak tahu berbahasa Perancis pada mulanya! Sesuatu yang sangat mengejutkanku. Dan lihatlah Greimas yang digambarkan era ini, Semiotican besar juga dengan jolokan 'saintis sastera Perancis' yang menekuni bidang semiotik dan linguistik dalam jangka hayatnya. Berbalik kepada pembelajaranku di kuliah, Dr Haddawi lebih banyak menekankan teori Semiotik Peirce nampaknya, oh dan juga sedikit content daripada buku Mythology karangan Barthes dan berkenaan Nahu Ifriki, tidak akan sampai kita ke titik bertemunya golongan penulis terdahulu ini.

Beginilah aku sahabat, masih berusaha mencari keterikatan bidang ini dengan majal diini. Sudah menjadi tabiat manusia, kecenderungan terhadap sesuatu hal itu akan lebih tinggi jika sesuatu itu lebih dekat dengan diri, dengan kehidupan yang dijalani sehari-hari.
Betapa sering, bilamana sudah terasa tepu dan 'tiada hati' pada sesuatu itu, kita cuba mengubah hati sendiri, tanpa kita sedar kita sebenarnya sedang merugikan diri sendiri. Kita mungkin saja belum menjumpai nilai sebenar yang tersembunyi, justeru kuatkanlah hati untuk tetap mencari. Umpama kita mencari barang yang hilang dengan penuh pengharapan, dan bukankah saat kita berjaya menemukannya itu merupakan saat indah yang mampu mengusir segala galau hati?
Teringat kata-kata seorang sifu Arabiyah di Kenitra, beliau mengatakan lingusitik yang kita pelajari ini tidak hanya diaplikasi dalam Bahasa Arab sahaja, bahkan kesemua bahasa yang ada di dunia, sama konsepnya dengan Nahu Kulli dan Nahu Khas yang diketengahkan pak Chomsky. Hendak dirungkaikan satu persatu dalam masa yang sempit ini, lelah juga ya?


Jika tidak lelah, tidaklah pelajar namanya, iya kan?
Pesan seorang kakak
"Proses tadris dan ilmu yang dipelajari itulah tadrib sebenar. Adapun ujian itu platform untuk lebih memahami durus. 'Faham' dan 'ilham' itu datang seiring. Kefahaman boleh dicapai, tapi ilham akan lebih mudah diperoleh jika dicari dengan hati."
Ya, sahabat, masih kita bicarakan peranan hati.


Jujurku katakan, tidaklah aku niatkan coretan ini menjadi panjang, hasratku cuma ingin meredakan semusim gelora di jiwamu yang menanti dari seberang.

Sebelum ku akhiri coretan ini, ingin aku kongsikan sebaris doa yang nyaman.
Doa ini diajarkan oleh seorang kakak bilamana kita diberi puji, atau disanjung tinggi . Selain meng'Aamiin'kan dan ungkapan 'hadza min fahdli Rabbi', ucapkanlah doa ini;

اللهم اجعلني خيرًا مِمّا يَظُنُّون

Andai engkau umpamakan engkau-aku : Musa-Harun, maka doa-sabar juga begitu, sahabat.

اللهم بارك لنا في شعبان
Semoga Syaaban ini membuka lembaran juhud yang lebih tinggi dalam diri.
 اللهم بلّغنا رمضان
Semoga Ramadan nanti kita jemput dengan hati yang sejahtera, yang redha lagi diredhai.


Selamanya, semoga ukhuwah kita persis persahabatan antara Harry Potter dan Ronald Weasley, seperti Chad dan Fend penghidup cerita 'Contengan Jalanan', juga Elya Khadeeja dan Asiah Yusra dalam Tautan Hati, Laksamana Sunan dan Djailuh dalam siri penulisan RAM, seperti Teme dan Ahmad teraju utama Arkitek Jalanan (k, memanglah tak baca lagi -.-)
Seperti Musa dan Harun, dan persahabatan dengan nilai tertinggi tidak lain dan tidak bukan, qudwah kita selamanya; habeebuna Rasulullah SAW dan Abu Bakar As-Siddiq.
Mudah-mudahan seungkap namaku sentiasa tumbuh mekar dalam doa-doamu.


“ ...dan jadikanlah untukku seorang pembantu dari keluargaku, (iaitu) Harun, saudaraku, teguhkanlah kekuatanku dengan adanya dia, dan jadikankanlah dia sekutu dalam urusanku,agar Kami banyak bertasbih kepada-Mu, dan banyak mengingat-Mu, sesungguhnya Engkau Maha Melihat (keadaan) kami.”
[Surah Taha : 29-35]




Sekian dulu,
'Harun'mu.
 
Jumaat yang redup, seredup rabitah kita
 Semakin menuju pertengahan Syaaban, 05052017
Daerah tenang

 
p/s: Hampir terlupa pula, aku temukan sesuatu yang mengujakan hasil kutipan daripada video Ustazah Norhafizah Musa berkenaan '7 Habits' yang aku kira kita boleh aplikasikan ia menjadi tips berguna menjelang Ramadhan. Nanti-nanti lapang lagi, aku tintakan, ya? Moga Allah izinkan :)
 

Apr 17, 2017

Because It's Spring!

بسم الله الرحمن الرحيم


'Because It's Spring!' ?
*sejenis mati akal dalam membuat pilihan
Well yes. News feed facebook sudah dipenuhi gambar bunga, aneka warna, bentuk dan rupa.

Mampirnya musim bunga, yang terlihat pada zahir mata hanyalah variasi warna flora, mekar kelopaknya, terhidu pula harum aromanya.
Melihat sang rama-rama menghirup sari madu debunga, lenyap sejenak keluh kesah yang bertapa.


Padanlah kita diajarkan dengan doa ini;

اللهم اجعل القرآن ربيع قلوبنا

Cantik sekali maksudnya.
Berharap semoga Allah jadikan Al-Quran itu seperti musim bunga dalam hati-hati kita. Bila Al-Quran mula menyinari jiwa, akan lumpuhlah segala rasa gelisah dan dukacita. Yang tinggal hanyalah gembira dan bahagia :) 


Dan, majlis ilmu itu diibaratkan taman syurga.
Mendengar kalam mutiara sahaja sudah cukup membuncah cinta.




Keluarga Sale berpenat-penatan,
sepetang bersama mereka tidak lekang senyuman.
Bahagia benar mereka, menerima kunjungan tetamu mulia dari Tanah ibunda.

Petang itu juga, alunan qasidah bergema, menyemarak cinta dalam jiwa-jiwa yang merindui Baginda.


Minit-minit berharga pada petang itu,
Ustaz Syed Abdul Kadir berpesan;
Layaklah bagi seseorang itu digelar 'penuntut ilmu' bilamana mereka benar-benar menuntut ilmu secara fulltime.
Ke mana-mana mereka, harus dibawa bersama pen dan kertas, haus yang amat akan ilmu, yang punya tujuan yang benar dalam menuntut ilmu; ini antara ciri-ciri seorang penuntut ilmu.

"Yang paling penting bagi seorang penuntut ilmu itu ialah niat yang baik, niat yang betul."
Tajdid niat kita. Kita di sini untuk apa?
Segala gerak laku kita niatkanlah sebagai ibadah, in shaa Allah penat lelahnya itu berkah!

Lalu diingatkan lagi dengan kalam Allah yang ini, yang saban tahun Ayahanda mudir mengulang baca pada awal ucapan beliau selepas tamat kelas mengaji

[At-Taubah; 122]



Ada waktunya, sering juga kita diusik rasa cemburu.
Melihat senyuman riang mereka yang merangkul kemenangan, ada yang sudah menamatkan pengajian, ada yang terlebih dahulu menempa kejayaan. Yang sekali diajar sudah serta merta faham tanpa perlu diulang-ulang.
Cemburu, kita juga ingin begitu
 
Eh, tunggu dulu.
Rupanya kita lupa untuk berpaling ke belakang. Rupanya ada lagi yang kita tinggalkan.
Ada yang sedang jatuh, yang lelah, yang keliru dan ragu-ragu, ada yang masih terselam dalam kekecewaan semalam, ada yang baru bangkit dan harus bermula semula.
Dan lihatlah kita; di saat ini kita sedang berjalan, masih bertahan.

Zon masa kita semua tidak sama. Jadi, tidak perlulah kita berasa 'tertinggal' bilamana kita nampak orang lain lebih berjaya. Mungkin masa kita belum sampai.
Obama retired at 55, tapi Trump 'bermula' pada usia 70. Dua-dua pun jadi presiden, hanya zon masa mereka sahaja yang berlainan. *contoh keluar majal

Kita semua bergerak dalam laluan berbeza pada zon masa yang berbeza, sebab Allah ada perancangan berbeza untuk kita semua.
Kita ada zon masa kita sendiri, ini juga termasuk kategori rezeki.
Not too early. Not too late.
We're just on time!


Untung kita. Untung kita ini berada di jalan yang baik, dikelillingi orang-orang yang baik. Berapa ramai lagi manusia di luar sana yang menginginkan berada di posisi kita, tetapi kita dengan segala keberuntungan ini nyata masih belum terasa cukup?
Ya, kenapa ya?



Momen-momen berharga seterusnya,
giliran Dr Khalid Zahri, Pakar Manuskrip Perpustakaan Diraja Maghribi;
beliau menegaskan;
"Penuntut ilmu itu haruslah mencapai 4 tahap utama
Hifz, Fahm, Mubahathah, Mutorohah.."


Soal rezeki.

Peluang yang datang. Kadang kita lupa ia juga rezeki dari Tuhan.
Yang sudah kita genggam pun boleh jadi terlepas dari genggaman.
Peluang tidak selalu terhidang dua kali. Juga, masa tidak pernah berkompromi.

Padanlah, hidup manusia diumpamakan cuma sesingkat sela masa antara azan dan iqamah untuk mendirikan solat sahaja. Lahir kita dilaungkan azan ke telinga, dan kita disolatkan signifikasi pengakhiran kita di dunia.


Si pendengar tegar ini sekadar menyimpulkan
bahawa jalan menuntut ilmu itu sendiri merupakan jalan cinta, salah satu jalan-jalan ke syurga.


Sekalian makhluk di seluruh pelosok bumi ini bertasbih kepadaMu, beristighfar buat para penuntut ilmu.
Wahai Tuhan, aku malu.
Ke mana sahaja selama ini ku sandarkan hatiku?
 


Keluh kesah. Demikian fitrah manusia.
Bertimbun tugasan, bersimpang siur urusan, bercampur baur perasaan; sampai ada waktunya tidak tahu yang mana harus didahulukan.


Al-Isra'; 80
 
 
 
Satu lagi doa yang cantik sekali untuk kita amalkan.
Selaklah lembaran Al-Quran, berbicaralah dengan Tuhan dengan cara paling indah.
Semoga mencairlah kerak-kerak mazmumah di hati persis cairnya salju,
diganti zikir dan istighfar yang memekar bersenandung dalam tawa mahupun sendu.


Padanlah, majlis ilmu itu diibaratkan taman syurga.
Serta merta terkenangkan memori-memori di Alhambra.
Ingin benar ke sana lagi, kembali membaca dan menghayati setiap bait qasidah yang diukir penuh seni pada dinding merah sarat sejarah.

Jeda di The Generalife yang dulunya menjadi tempat istirahat Sultan, menyantuni bunga-bunga indah tumbuh memenuhi perkarangan, yang tasbihnya tiada henti.  Bunyi aliran air pancuran yang mengalir hingga ke kawasan istana, segar.
Indah. Tenang. Damai.

Di taman yang kesemua makhluk memuji Tuhannya, setiap detik mengingati Dzat Yang Maha Mulia; sebegitu diumpamakan majlis ilmu. *bahkahlebihlagi
Padanlah.
 
Keindahan di dunia ini pun sudah tidak mampu diterjemah dengan kata,
apatah lagi syurga Dia,
sungguhlah tidak mampu digambar keindahannya dek akal dangkal hamba.


Sekali lagi; majlis ilmu itu diibaratkan taman syurga.
Dan di dalamnya ada bidadari-bidadari dunia.


Bidadari?
Ah, masih jauh lagi.
Bahkan jauh sekali.
But the efforts toward it will  always be worthy, right?


Alhamdulillah.
AstaghfiruLlah.


Semoga setiap niat yang baik menemukan jalannya untuk menjadi amalan yang diterima Tuhan.




Seperjalanan pulang dihambat ketergesaan;
Train to Busan Mohammedia
16042017




Chat

Feb 25, 2017

'قد كفاني علم ربي'

 
أنشودة جميلة. هيا نستمع معا! :)) 

المنشد أسامة الصافي - أنشودة قد كفاني علم ربي

(قصيدة للإمام عبدالله الحداد رحمه الله)


قد كفاني علم ربي من سؤالي واختياري

 فدعائي وابتهالي شاهدٌ لي بافتقاري

فلهذا السر أدعو في يساري وعساري
 أنا عبدٌ صار فخري ضمن فقري واضطراري

 
قد كفاني علم ربي من سؤالي واختياري
يا إلهي ومليكي أنت تعلم كيف حالي
 وبما قد حل قلبي من همومٍ واشتغال
فتداركني بلطف منك يا مولى الموالي
 يا كريم الوجه غثني قبل أن يفنى اصطباري
 
قد كفاني علم ربي من سؤالي واختياري
يا سريع الغوث غوثاً منك يدركني سريعاً
 يهزم العُسر ويأتي بالذي نرجو جميعاً
يا قريباً يا مجيباً يا عليماً يا سميعاً
قد تحققت بعجزي وخضوعي وانكساري
 
قد كفاني علم ربي من سؤالي واختياري
لم أزل بالباب واقف فارحمن ربي وقوفي
 وبوادي الفضل عاكف فأدم ربي عكوفي
ولحسن الظن لازم وهو خِلّي وحليفي
 وأنيسي وجليسي طول ليلي ونهاري
 
قد كفاني علم ربي من سؤالي واختياري
حاجة في النفس يا رب فاقضها يا خير قاضي
 وأرح سِري وقلبي من لظاها وَالـشُّـواظِ
في سرورٍ وحبورٍ وإذا ما كنت راض
 فالهنا والبَسط حالي وشعاري ودثاري





My Lord’s knowledge has sufficed me from asking or choosing

For my du’a and my agonising supplication is a witness to my poverty

For this secret (reason) I make supplication in times of ease and times of difficulty

I am a slave whose pride is in his poverty and obligation

O my Lord and my King You know my state

And what has settled in my heart of agonies and preoccupations

Save me with a gentleness

from You, O Lord of Lords

Oh save me, Most Generous before I run out of patience (with myself)

O One who is swift in sending aid I ask for aid that will arrive to me swiftly

It will defeat all difficulty and it will bring all that I hope for

O Near One Who answers and All-Knowing and All-Hearing

I have attained realization through my incapacity my submission and my brokenness

I am still standing by the door, so please my Lord have mercy on my standing

And in the valley of generosity, I am in i’tikaf (solitary So, (retreat)

Allah, make my retreat here permanent And I’m abiding by good opinion (of You)

For it is my friend and all

And it is the one that sits by me and keeps me company

All day and night

There is a need in my soul, O Allah so please fulfil it, O Best of Fulfillers

And comfort my secret and my heart from its burning and its shrapnel

For joy and expansion is my state and my motto and my cover
 
 
p/s : Translated version copied from [here]

 
- - - - - - - - - - - - -
 
 
 Sometimes we are defined by the things we should be, but we're not.
Or just, not yet?
 
Hajar AS didn't give up, or even lose hope.
She ran the same course, seven times, before her opening came.
 
'Keep digging your well.
Water is there somewhere.'
-ArRumi-
 
 
 
 
 
Allah will relief your way like butterflies out of their cocoon,
and they will fly onto your tongue making you say;
'With hardship comes ease'
 
And He will send remedy your way like the sunlight after night
and it will shine on you making you understand.
'With hardship comes ease'.
 
 
Of beauty. How we see it in the unseen.
 
اللهم اجعل خيرا مما يظنون
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Transparent Teal Star