Google | Youtube | Al-Ahkam | IslamGRID | Islamic Research Foundation | Palestinkini | Dunia Muslim | Ilmu Sunnah |

Nov 5, 2017

Dik

Bismillah.



Prolog:
Adik yang nak SPM takda tahun ni, coming up next kena tunggu beberapa tahun lagi. 
Tapi ini, dedikasi buat adik yang menginjak alam universiti. (Adik-adik SPM 2017 boleh baca entri ni tahun depan XD )



Dik
Pantas sekali percaturan waktu.
Peralihannya umpama bicara kita yang dulunya berkisarkan jiran dan teman sepermainan yang memanggil-manggil dari luar pagar rumah setiap petang. Kita sama-sama membesar zaman Anak-Anak Sidek, yang segala-galanya bermula dengan usaha, tidak seperti zaman ini, kanak-kanak mengenali Boboyboi yang meraih kejayaan dengan 'kuasa'. Kita bersaing mengingat nama-nama 25 Rasul dan lirik lagu Hijjaz ekoran terikut-ikut kaset kepunyaan Maksu, mengenal Si Botet, Naruto dan Mirmo Zibang di saluran TV biasa, tanpa Astro.
Kita, yang lebih dahulu mengenal dunia politik, walau cuma sipi-sipi pada saat rakan-rakan sebaya masih asyik berkejaran di padang, bermain gelongsor, jongkang jongket dan buaian.

Setiap Isnin jam 5 petang kita akan menghadiri training Taekwondo di sekolah, terlambat 10 minit nanti adalah yang didenda lari keliling dewan ruang legar Blok C. Bila terlebih perform pula, sampai ke tamat latihan nama jadi sebutan! Tapi sayang ya, rutin ini tak lama bertahan, cukup koleksimu setakat White & Yellow belt kau gantung di almari. Dan setelahnya, Kakaklah yang harus menjawab setiap kali Sir bertanyakan; "mana adik Siti?"

Kemudian kau membuka langkah ke tengah arena EPL sejak melihat Pak Long bersorak sakan dengan gol Gerrard, sehingga Kakak pun terikut-ikut sekali pertahankan Fabregas dan kau temui Robin Van Persie terkemudian. Berapa lama fenomena 'team bedil' yang namanya diambil dari kata arab; Dar As-Sina'i ini mempengaruh kita, entahlah, Kakak pun tak bersungguh mengira. (Oh, tapi kau masih lagi setia dengannya dok degih sikek habuk! )


Itu dulu, Dik.
Masing-masing kita sekarang semakin teradaptasi dengan kematangan. Kalau dulu, diusik Kakak, kau akan menangis. Cengeng ya? Itu kata orang kota. Orang kita kata; 'ddene'! Yang menghiburkan, selang beberapa minit kita akan berbaik-baik semula. Air dicencang manakan putus? Sebegitu dekat rasanya peribahasa orang melayu.
Dan lihatlah kau sekarang yang sudah memegang status mahasiswa. Ah, adik Kakak sedang mendewasa!
Mama senang sekali kerana kau sedang belajar berdikari. Walaupun begitu, kebimbangannya masih belum benar-benar habis selama mana anak-anak tiada di depan mata. Mother's instinct is always right. Obey her advices, and so does Abah. Libatkan mereka dalam setiap urusan kita semampunya.
Beruntunglah kita yang masih punya ibu bapa, masih ada doa-doa mereka sebagai penawar mujarab paling setia, justeru jasa bakti haruslah ditumpahkan seluruh jiwa raga, selagi terdaya, hatta hanya dengan sebaris doa. Bersungguhlah kita, demi mereka!



Disember 2013.

Padi segemal kepuk di hulu
Sirih di hilir merekap junjungan
Kepalang duduk menuntut ilmu
Pasir sebutir jadikan intan



Tentang coretan ini, ia bukan sekadar corat-coret kosong, justeru ada beberapa hal yang ingin Kakak titip pesan.


من سلك طريقا يطلب فيه علما سلك اللّه به طريقا من طرق الجنة ، وإن الملائكة لتضع أجنحتها رضا لطالب العلم ، وإن العالم ليستغفر له من في السموات ومن في الأرض والحيتان في جوف الماء، وإن فضل العالم على العابد كفضل القمر ليلة البدر على سائر الكواكب، وإن العلماء ورثة الأنبياء ، وإن الأنبياء لم يورثوا دينارا ولا درهما إنما ورثوا العلم، فمن أخذه أخذ بحظ وافر
“Barangsiapa menempuh suatu jalan dalam rangka mencari ilmu maka Allah akan tunjukkan baginya salah satu jalan dari jalan-jalan menuju ke surga. Sesungguhnya malaikat meletakan syap-sayap mereka sebagai bentuk keridhaan terhadap penuntut ilmu.Sesungguhnya semua yang ada di langit dan di bumi meminta ampun untuk seorang yang berilmu sampai ikan yang ada di air. Sesungguhnya keutamaan orang yang berilmu dibandingkan dengan ahli ibadah sebagaimana keutamaan bulan purnama terhadap semua bintang. Dan sesungguhnya para ulama’ adalah pewaris para Nabi, dan sesungguhnya mereka tidaklah mewariskan dinar maupun dirham, akan tetapi mewariskan ilmu. Barangsiapa yang mengambil bagian ilmu maka sungguh dia telah mengambil bagian yang berharga.”  [HR Abu Dawud]


Hal 1 : Niatmu, semoga terjaga
Memilih sesuatu bidang itu tentulah punya kurang lebihnya. Dan kita harus bersedia untuk menghadapi konsekuensinya juga. Kakak pasti, sudah kau terlebih dahulu pertimbangkan pilihanmu ini.
Ada waktunya, Dik,
kita harus memilih laluan yang panjang, andai shortcut yang terhampar di depan membahayakan. Tiada ruginya. Kelak kita akan belajar meneguk hikmahnya itu satu persatu, tanpa kita jangka, ia kan menerpa kita dengan cara-cara yang tidak kita duga.
Jelaskan hala tujumu tapi usah sesekali kau lupa, bahawa ini hanya perancangan manusia semata,masih ada kuasa agung yang akan melorongkan pengembaraanmu kelak di jalan-jalan cintaNya.

Dik,

di setiap jatuh bangunmu nanti, luruskan niatmu kembali. Kau di sana, untuk ilmu. Persiapkan dirimu semampunya, selagi terdaya. Tidak lain kerana ia adalah hal yang aku sesalkan dulu. Membacalah, sebelum komitmen yang lebih besar datang meragut tumpuanmu meminta diadili.

Manusia itu seringkali terselam dalam kekecewaan kerana ketidakmengertian kita tentang keikhlasan. Sejauh mana pun kita berlari, keikhlasan hati akan menemukan jalan kembali. Kuatkan semangat, teguhkan niat! Setelah kau berdamai dengan 'keikhlasan' nanti akan datang pula padamu 'keseriusan' mengajakmu berteman. Bergeraklah beriringan dengannya.


Hal 2 : Sabar
Tentunya sekarang kau sedang berusaha untuk berdamai dengan suasana baru. Kakak tahu. Setiap kali Kakak call ke rumah sekarang, Mama akan bercerita tentangmu lebih banyak dari biasanya. Tentang perjalanan hidupmu seharian, ke Pusat Islam saat subuh menjelang, tentang kau dan 'mesin basuh berbayar', tentang bungkusan yang dipos tapi tidak cukup barang. Banyak sekali tentangmu yang diperihalkan sampai cerita Kakak pun jadi berkurang. Iya, Dik, sudah terang-teranglah Kakak cemburu! Tapi usah kau bimbang, kerana kata orang, cemburu untuk keluarga ini cemburu yang membahagiakan :)

Memang begitu, Dik.
Kehidupan kampus semuanya harus dilakukan sendiri, assignment dan projek yang datang sekali gus menuntut disegerakan, sudah tidak seperti fasa hidup lalu yang baru kau letakkan nokhtah di hujungnya. Kau harus bijak mengurus diri sendiri. Merancanglah dengan teliti. Ambil masa, tak apa.
Ingat, apa yang dulu telah kau perjuangkan dengan susah payah, dengan begitu kau akan lebih mampu bersabar.
Kadang, Dik, kita 'kalah' dalam sesuatu perkara hanyalah disebabkan kita tak sabar.
Berusahalah sampai kita lupa erti lelah. Bersabarlah sampai kita tidak terasa penat untuk bersabar. 
لأستسهلن الصعب أو أدرك المنى ..... فما انقادت الآمال إلا لصابر




Hal 3 : Muamalah, spread the good vibes
Dik, kehidupanmu yang sekarang akan menuntutmu menjadi lebih berani dari sebelumnya. kau memang seorang yang pendiam, bahkan pemalu juga iya. Tambah lagi dengan rakan-rakan perempuan. 
Kadang-kadang, kita menjadi seorang pendiam, pemalu, kerana belum menemukan lingkungan yang tepat untuk menjadi ruang nyaman bagi kita agar kita menjadi diri kita sendiri. Dengan kata lain; kau masih teragak-agak untuk memberi dan menerima percaya orang, begitu kan?

Asal kau tahu, Dik, menyantuni kau yang semakin mendewasa menjadikan Kakak lebih tahu orang-orang lelaki ini bagaimana. Juga sebaliknya, daripada kenalan-kenalan lelaki Kakak belajar untuk lebih memahami kau, Dik. Bahawa untuk berkomunikasi dengan seorang lelaki itu bicaranya perlu jelas, tulisnya biar terang. Bahawa respon mereka pula, ya, tidak semestinya sama seperti yang terbayang di minda, kadang menyimpang, kadang melebihi jangkaan. Bukan senang untuk kita mengadaptasi setiap satu keadaan, dari masa ke masa, haruslah kita belajar menerima dan menghargai perbezaan orang. Hidup bermasyarakat perlu bermuafakat.

Dan tentang perempuan pula, jangan kaget kalau ada ketikanya kau akan menemukan budak berusia 12 tahun dalam diri seorang perempuan berumur 21 tahun. Tapi perempuan cepat matang (juga kata orang), kerana golongan kami cenderung meneropong masa depan dengan cabang-cabang fikiran yang bercambah walau hanya bertitik tolak dari singkat sebuah perbualan semasa makan. Lantaran itu, kematangan bukanlah sekadar untuk golongan yang berusia sekalipun ia ditimba dari perigi masa.

Tidak perlu mesra, cukup berikan kerjasama sebaiknya pada mereka. Adab-adab bersahabat harus dijaga, juga ikhtilat itu ada batas-batasnya. Kita mudahkan urusan orang lain, in shaa Allah, Allah mudahkan pula urusan kita. Biasa orang kata ini karma, but no, it's not, Dik. It's sunnatuLlah.



Memadailah 3 hal ini kita semaikan dahulu. Biarkan ia bertunas. Lalu setelah itu nanti akan kita tinjau pula reranting yang tumbuh; mana yang harus dibiar, mana yang harus dicantas.



Biarpun belum pernah dibaca langsung, tapi berkenan dengan tulisan Pak Hamka yang ini;
“Mamak jangan panjang was-was. Pepatah orang Mengkasar sudah cukup: ‘anak laki-laki tak boleh dihiraukan panjang, hidupnya ialah buat berjuang, kalau perahunya telah dikayuhnya ke tengah, dia tak boleh surut pulang, meskipun bagaimana besar gelombang. Biarkan kemudi patah: biarkan layar robek, itu lebih mulia daripada membalik haluan pulang’.”



Begitulah, Dik. 

Anak laki-laki mahupun perempuan sekalipun, kita orang Islam, hidup kita ini masing-masing dibuat berjuang, kan?


Oh, sebelum terlupa, ada pesanan penaja tambahan;

1. Elakkan makan mee segera! Bawalah stok serunding, beli nasi putih semata-mata pun lagi berbaloi-baloi.
2. Jaga kebersihan. Tak kemas takpa, yang penting bersih ;)

Iya, Kakak tahu kau lebih gemar kira-kira menggunakan formula berbanding membaca coretan panjang separa sastera ini.
Tak mengapalah, boleh jadi suatu hari nanti generasi-generasi kita akan menggeledah maya dan menemukan ini. Semoga bermanfaat hendaknya.




Epilog tiada.
Atau mungkin tiada lagi buat masa ini.


Tulus,

Kakak
Ahad, 5 November 2017,
Mohammedia, Morocco.

Oct 22, 2017

Hilang (Part 2); The Remix


Secomplicated mathematical equation pun
takkan pernah mampu mengsimplify takdir kita dipertemukan
dengan seseorang,
keberadaan di sesuatu lokasi
mengerjakan itu, ini.
Tidak sesekali, melainkan dengan perkenan Rabbi.

All smiles before crashing into an emotional meltdown.



[ichi]

Ku atur soalan terang;
'Duhai teman, apa sudah jadi?'

Dijawab dia perlahan;

'Tiada apa, cuma rama-rama yang sudah terbang pergi'
Sedang bersedih rupanya dia.


Teman, kemari lah.

Ada sesuatu ku persiapkan untukmu.






Lihat, teman.
Ia hanya kerumunan rama-rama kaku.
Biarpun begitu, makhluk kecil ini sentiasa mengingatkanku tentang banyak hal, tentang manusia itu sendiri, juga tentang kehidupan pastinya.
Yang baik untuk kita, persis sang rama-rama, kita lepaskan pun nantinya akan kembali lagi. Yang sebaliknya pula, semakin kuat kita genggam, semakin tangan kan pedih tertusuk kuku sendiri.
Yakinlah! Rezeki kita, Dia jaga.
Kita jaga hak-hak Dia, kita usaha sehabis daya, apa adanya.



Tenang,

tidak ada yang semberono memutuskan,
kerana pilihan-pilihan ini telah disukat dengan neraca Tuhan.
Jalan hidup kita Dia yang tentukan.
Dan kita?

Melawan ketidakpastian, itu kita, teman!

Dan, kita akan menjadi seperca kenangan
yang tidak akan lelah mendoakan.

Lalu kau tegar persoalkan kegusaran,

'Apa kita mampu?'

Pandangan ku tundukkan, sembunyi perasaan.

Asal saja kau tahu, duhai teman.
Ketakutan kita ialah ketakutan yang sama.

Kerana yang menjadi kebimbangan Saiyidina Umar itu bukanlah pada tidak istijabahnya doa, tapi pada kekeringan jiwa dan lisan melantun bicara pada Tuhan.
'Semua ke syurga, kecuali dia. Ku bimbangi dialah diriku...'

Berat jiwa. Sesak dada. 

Naik turun suara, runduk lagi sang hamba.


ربنا ولا تُحَمِّلنا ما لا طاقة لنا به واعفُ عنّا واغْفرلنا وارْحمنا أنتَ مولانا فانصرْنا على القومِ الكافرين


Tuhan, jagakan setiap langkah dan resah hati.

Moga perpisahan ini bakal mempersiapkan pertemuan di tempat abadi.



"Tuhan 
segalanya telah Engkau tentukan
Terangi saja hatiku
maafku selalu terlupa
mensyukuri semuanya..."
-FT feat CB-




[nii]

Koleksi yang terperap dalam galeri.


Yang pertama di sini. Tak lelah menanti.
[Hassan II Mosque, Casablanca - 30 September 2014]


Yang hilang.
[Ponte Vecchio, Florence - 7 September 2015]
Matahari sedang terbenam di arah berlawanan. Eiffel Tower mula 'berlampu'.Gigih tunggu.
[Paris - 13 September 2015]



Matahari. Akan pergi.
[Plage Manesmanne, Mohammedia - Februari 2016]
Sikit lagi.
[Plage Manesmanne, Mohammedia - Februari 2016]




Matahari. Hampir terbenam.
[Cordoba - 16 Januari 2017]
Sudah selamat terbenam.
[Cordoba - 16 Januari 2017]


Versi lain.
[Plage Mehdia, Kenitra - 30 Julai 2017]

Travelog?
Sedang bertempur dengan hal-hal yang lebih utama. 
Nanti-nantilah, ya. BiizniLlah.



[san]


"Manusia-manusia yang ditemui dan situasi-situasi yang dialami hanyalah asbab. Kerana rezeki kita sudah tertulis. Maka, kekal percayalah padaNya."



Teman, mendekatlah.
Mahukah kau aku khabarkan sesuatu?

Sebuah refleksi indah
tentang sang matahari 
yang sinarnya tempoh hari
kita hadap dengan sepasang kaca mata gelap
Seperti biasanya ia,
bakal terbenam menjelang senja,
lalu bergantilah hitam pekat malam menjadi latar kita,
manakala di hujung benua sana terang berderang di sinar sang suria.
Begitu, teman, putaran hidup manusia.

Untuk yang pergi,
mereka seperti matahari
Pergi untuk terus berjuang, melukiskan keindahan alam.
Hilangnya untuk berbakti,
kerana pabila gelap nanti
akan tampaklah pula sang purnama terang
bias cahayanya dari sang matahari yang menyeimbang
walau ia tidak lagi kelihatan.

Sungguh,
bulan itu sentiasa penuh
walau ada waktunya yang terlihat cuma separuh
juga tatkala diselimut gerhana menyeluruh.

Teman, demikianlah kita.
seringkali sobek dengan kehilangan.
Padahal tidaklah hilang,
cuma tidak kelihatan,
justeru hanya yang mencari akan menemukan.
Bukan soal kewujudan,
tapi soal kepercayaan, kesungguhan dan kesanggupan.
Di medan perang tiada yang tidur, teman!
Pejuang sejati tidak sesekali menanti musuh datang
tanpa strategi dan persiapan, bukan?


Mengertikah kau sekarang?

Tentang perjuangan sang matahari yang tadinya terbenam.
Sinarnya tidak tergapai, tapi sampai.
Ah, sinar matahari, terang bulan, desir pasir, deruan ombak, teguhnya gunung.
Alam tidak pernah menyakiti kita, bahkan sentiasa sudi mengajarkan;
harapan, kehidupan, perumpamaan
dan lambang kuasa Tuhan.


Harapan terbesar kita, semoga matahari dan bulan itu mampu bersaksi,
atas segala jasa bakti, jerih perih sehari-hari, suka duka yang sudi kita berbagi, dan rabitah ukhuwah ini mudah-mudahan imanlah paksi, yang kelak kan membawa kita berteduh di 'sana' nanti, mudah-mudahan Dia redhai.

Teman,
pesan yang ditinggalkan ini kau kenanglah
bisikkan kembali tika aku lupa, ya?
"Jasa baktimu harus kau teruskan! Tidak akan ada yang sia-sia,
kerana ia cinta, tanggungjawab dan harapan." -ANZ

Dan teman, ke manapun kau pergi,
memadailah perjalananmu itu, kau bawa iman sekali.


- - - - - - - - - - - - - -

'Merindukan orang-orang baik, kenangan-kenangan yang baik.' Demikian luahmu.
Iya, aku juga terselam dalam kerinduan yang sama.
Merindukan biah solehah. Rindu ada yang mengingatkan untuk jaga Quran.
Ada yang menegur, mengingatkan untuk jaga hati, jaga pergaulan, jaga pemakaian. Sungguh. Rindu sungguh-sungguh.

'If you can't find one, then BE one!'
You reminded me with someone that I used to be, thank you for that.
Tetaplah teman, kita berpesan-pesan, dengan kebenaran dan kesabaran.




"Kita takkan mampu mengulangi masa

Hujan takkan balik ke langit semula

Jemputlah kenangan yang terindah saja..."

-REUNIC-

'The mind replay what heart can't delete.' -Unknown
Akal dan Hati; 
moga selamanya bertemankan iman sampai yang terakhir denyutan nadi.
Yang datang dan yang pergi; moga ada yang sudi mencari di 'sana' nanti.


أريد أن أمسك يدك في الجنة وأقول: نحن أخيرًا هنا



Na Na... Nakanaide!
[Hassan II Mosque, Casablanca - 22 Oktober 2017]


Inspired from :
Nouman Ali Khan; Battles of 'Heart' and 'Mind' (illustrated)




'
Kerana tenang itu bukan sekadar di daerah ini,
tenang itu teman, pabila Allah sentiasa dalam hati.
Februari --- 'when September ends' 2017

Aug 7, 2017

OhMyTranung | Kisoh Medang Jua Ayang


In the name of Allah, the Most Gracious the Most Merciful

[Ini Suatu Cerita]
Peringatan : Cerita ini ditulis dalam dialek Terengganu. Jika dikhuatiri akan memeningkan kepala, sebaiknya anda berhenti di mana-mana perhentian yang dirasakan selamat sejahtera.


Nama aku Afiq Hamdan. Tapi skale orang panggil Medang, bukang Mat Dang eh, Medang je.
Base die doh, orang teganu kang. Lening orang tamboh pulok sikek alik blakang jadi ; Medang jua ayang.

Ho. Aku jual ayang depang jalang besor lepah pade traffic light dari tepak orang jua kue petang-petang kat ngadang kor tu ale nok gi ke Bukit Besor sebelum sipang nok belok ke Skoloh Sheikh Malek. Abih panjang doh ni citer, kalu dok jupe ugok dok ahu nok kate ah. Ulang skali agi lah, aku jual ayang je, dok hebak ane pong, dok pe sep mung.

Sep mung beti tepi jalang, nok beli ayang sekilo due, aku kerak kecik-kecik, wak masuk dalang supek, ambik duit sep mung; sambil laung 'jual deh!' gitulah sokmo aktiviti aku, takdok mende hok menarik mane pong. Besenye hok mari bbeli ayang ni mokcik-mokcik lah, kalu nok tunggu ke anok-anok dare ni padang singgoh keda sebeloh je sep ye bbeli goreng pisang petang-petang, hehe!
Start aku kije jua ayang ni masa umor 17 tahun, malu benonye nok kabo ke orang keje jua ayang ni.

Bukang sebab aku nok sdiri keje ni, tapi....

Dulu aku budok panda. UPSR buleh 5A. PMR buleh 8A. Panda dok aku?
Kate doh kang aku budok panda, budok baik. Smayang cukup sokmo 5 waktu.
Tapi tu kate, baru panda setare tu aku jadi gong. Dokrok cettong gitu.


Mok ayoh aku bukang orang senang pong.
Mok kije keda Mydin. Ayoh kije kerani sebeloh keda Mydin. Dekak-dekak je tepak kije. Suwit dop? Ni bukang nok citer suwit dok suwit ni, ni citer mudoh nok jembe gi-balik, jimat minyok, doh keluarga aku pong dok senang mane. Kabo doh kang akdi.


Masa buleh result 8A PMR, mok ayoh aku dok cakak nok suke, memang bangge abih ah ke aku. Aku pun sukkeang tengok mok ayoh aku suke setare tu. Sebab sukkeang ngak doh, ye beli lah tepong Blackberry wak jadi hadioh aku cemerlang pekse.
Weh, setare Blackberry tu dok cakak nok mewoh doh terr. Memang aku suke, bersyukur ngak, Alhamdulillah. Selame ni gok padang duk kelih tepong member jelah, kadang tu pinjam metor main game ulor ke boling ke, tu kalu tepong cap daun hok jenih petek lagi ah, kalu tepon canggih sikek buleh ah jet jet wak ambik gambor, dengor lagu Maroon 5, hor gitu.


Pahtu gok, dang rase mewoh sikek, tamboh pulok masuk form 4 ni orang kate senior dohlah op. Orang kate mende doh? "Budok-budok baru nok up!'
Aku start ssaing nge member luor, bukang hok ssame skoloh lah ni. Mule tu kkena-kkena gitu je pahtu dok ahulah waner nye ye jadi kacik, bukang sorang tapi abih se geng aku kacik lake. Mendape hok sep ye wak, aku wak etek. Ikut gi tengok lumbe mutor depang pata sambil teppik dari tepi jalang, ngaca budok ppuang, main kkaseh tu mende biase ah, maing je; duk bua tepi pata sambil makang keppok cicoh cuke minum air nyor. doklah ssungguh mane gok lagi. Pitih tu padang abih duk mesej kkaseh je. Eh, tapi aku doklah sapa ngisak ke mende, Alhamdulillah dok sapa tahap tu lagi aku. Tapi, hok sedihnye, smayang bang aku abih pah ke laut doh. Ayoh aku gi sejid aku dok ikut, aku gi lepok rumoh member aku tu, rumoh ye ada playstation. Ayoh aku tubek rumoh siap nok gi sejid smayang jumaat aku siap jugok tapi tembo tang ke lain, selambe je dok rase mende. Ayoh aku tanye gi smayang mane, aku jawab gi smayang sejid dekat rumoh member. Agah molek tike tu. Padehal  gi ngayak ngokse.


Hm, orang kate guane? Sepandai-pandai tupai melompat akhirnya jatuh ke tanah jua.
Hottoh, kattang agi bahasa aku rupenye. Nok jadi ke citer, adelah se malang ni, polis mari serbu tepak sep aku lepok belang-belang tengok lumbe mutor. Ade lake ah mase tu saing aku hok isap rokok la hok jenih ngisap, cukup lekak. Patu gok, abih same se lah sep aku kene igak. Aku ni dok cakak nok sejuk kketor tangang kaki, peluh jjeruk pong ye ugok. Mase ni baru ye mari tingak ke mok ayoh.

Memang mok ayoh aku sedih sungguh ah mase tu. Aku ingat agi, walaupong rase pe nge takmboh ingat pah ssudoh kejadiang ni.

Ayoh aku mari balai, wak tubek aku. Aku dokdang nok mikir doh mase tu ayoh guna duit manelah hor ikat jaming aku. Napoklah muke ayoh aku kkejut tapi ye wak senyak je. Nok kate maroh, dok bbunyi, tegur pun dok ugok.

Ace sapa je dumoh, mok aku pe skale ah, wak air. Pahtu mok aku masuk dalang bilik, senyak tuppah, pun dok cakak spatoh ugok ngan aku. Eh koho pelik ni waseang.

Aku ingak ke ayoh aku nok maroh aku ke nok bedda ke mende, tapi lepah 10 minit pong gitulah jugok, due-due dok cakak kabor starang. Pe takdok orang dalang rumoh tu, krik krikk je. Aku pun jadi panah smule. Wase malu pong ade gok dan hok pastinye aku rase maroh sebab ayoh aku dok cakak kabor spatoh ekpom dari tadi.

Jadi, tahu dok mende jadi?

Panah punggong eh, aku bangung ah, duk cokkoh situ, dok lame pahtu bbuak lah; aku pekkong gelah ddinding, (mujur gelah plastik je, dok pecoh huh), hor belang-belang tu tteppik ugok, uddoh dok ahu nok kate ah  peel mase tu. Hok gini ssaboh ah malu nok citer pun, ye dok?

Pah lening weh aku ingak mende hok aku tteppik time aku ngamok tu.

"Ayoh eh, kabo jelah ayoh malu op ade anok supe Medang ni op, bakpe ayoh senyaknye? Medang ni bangang! Anok dok gune, padang wak nyusoh ke mok ayoh ye je! Hor, memang pong! Memang Medang saloh pong! Maroh ah nok maroh ayoh eh!

pahtu gok, aku ambik gelah ayoh aku pulok, ulang hok tule. Hok mane ade depang mate hok buleh capai nge tangang abih aku pekkong lake.

Alas meje. Bakul kraftangang. Pasu bunga kecik.K uci rumoh kuci mutor.
Ngelah hok aku buleh capa; tepong Blackberry aku.

Pap!

Pun aku gi pekkong jugok.
Settok aku tengok Blackberry aku pecoh kat kaki aku sdiri. Baru sedor, baru aku beti.
Aku napok ayoh nangih, dok ahulah dari bila lagi ayoh nangih yang pasti aku baru sedor ke diri mase tu.
Ayoh duk senyak je depang kusi, mata duk tengok ale ke aku, pipi basoh doh hor.


Allah.
Aku wak mende ni?
Allah.
AstaghfiruLlah.

Bakpe aku jadi gini sapa dok ingak ke mok pok sdiri?
Bakpe Medang? Bakpe??!


Aku nangih jugok.
Kelat tekok waseang. Aku nangih selok, kaloh anok jirang sebeloh rumoh, aku peluk ayoh.
Sungguh kate, aku dok ingat starang mendape hok kuor dari mulut aku tike tu, tapi aku yakin ayoh pahang mende hok aku nok ssapa.

Insaf.
Aku insaf sengoti.
Aku mitok maaf.



Bukan senang nak terbangkan layang-layang. Cerita layang-layang entri seterusnya pula, in shaa Allah!
 

Dok uboh macang layang-layang; naik koho tinggi lagi tinggi semakin tinggi sebab ada tali/benang kuat duk tahang dari bawoh. Lame ngak  ramok duk dratah sapa dok ingat nok ita alik bawoh. Sekali ye jatuh saje-saje tahang agi, buleh ejah wak naik balik.
Ce tengok mende jadi bila tali ye putus?
Layang-layang hok tinggi pun jatuh ddebok bahang tanoh.

Selama aku duk wak peel dok molek ni, aku dok sedor rupenye, aku jatuhkan maruah mok ayoh aku, hok susoh payoh sare aku sebab sayang ke aku, hok terime aku hudoh mane pong aku ni.
Saing-saing aku tu? Dok ahu tubek penjara ke dok lagi ke pah mane doh, takdok pulok lepah pade tu ye mari cari aku. Kkaseh aku? Jjupe kat pasor malang seminggu lepah tu ye wak dok kenal je aku, abih situ je kisoh aku nge ye. Dok nyesal pong aku kene tinggal gitu, hok jenih gini kkepit tike senang je, tuke susoh sohbeng carilah!

Doh, sapeye je hok tinggal?
Mok ayoh aku. Ade sokmo nge aku.
Dalang orang duk sibuk cakak dok molek pasal aku pun mok ayoh aku buleh sabor tahang linge je gi mari situ sini. Aku pong dok Pahang gane mok ayoh aku buleh kuat setara tu.
Susoh weh nok bangung semula, nok bersih nama sdiri, nama mok ayoh.
Napok macang kecik je bende ni, tapi dang orang cakak, memang dok abihsang weh!
Sokmo je aku nangih depang mok ayoh aku, aku rase dok mampu nok hadap orang kkapong, mokcik pokcik, jirang, tok ngulu bla bla bla.

Tiap kali aku ngadu ke mok aku, "mok, gane mok kuat, mok? Macang-macang orang kate ke mok tapi mok dok ddegih pong. Mok tulong lah Medang wi jadi kuat pe mok..."
Dan memang aku ingat sungguh mende hok mok aku jawab, tenang je supe skale,
"Mok ni, Medang, dok kuat mane pong. Mok pong manusia hok ade rase sedih, ade rase nok maroh. Kita manusia ni Medang, dokrok pong. Kalu nok wi kuat, mitok ngan Allah. Allah tu hok Maha Kuat. Kita ni takdok mende pong Medang. Kita manusia, kita mitok nge manusia jugok, hok dokrok mitok nge hok dokrok, dok jadi mendelah..."
 

Aku malu dengan keadaang aku.
Aku malu dengan pilihang aku.
Nok katenye, mok aku ngaji sapa abih skoloh rendoh je, tapi mok aku lah hok didik aku bab agama, smayang bang dari kecik. Ayoh aku pulok dulu qari kkapong ye, masuk musabaqah tilawah Al-Quran buleh wakil sokmo, sedak sunggoh sore ayoh aku ngaji, tapi aku dokleh lawang ah. Bab ni kalu diri sdiri dok reti nok usaha dok jjadi, orang kate, iman tak dapat diwarisi. Dan memang ayoh akulah tok guru ngaji aku start aku bace muqaddam sapa la aku khatam 30 juzuk Quran pahtu barulah ye ator aku ngaji rumoh Ustaz Dol ujung kappong.
Hok buruk aku, hok tu memang aku, sohbeng ssabit nge mok ayoh aku. Mok ayoh aku buat blake doh tugas dan tanggungjawab sebagai ibu bapa, aku ni hok saloh step dalam hidup.

Mende lah sangat buleh A berderet, skor Dean List, grad baling-baling topi tapi FAIL dalam hidup realiti? FAIL pilih saing? FAIL beze antara hok baik nge hok buruk, antara hok Tuhan suka dan Tuhan murka?

Aku sayang mok ayoh aku. Dan start dari mase tu, aku sokmo peringat ke diri aku sdiri, mok ayoh aku layak untuk buleh anok yang soleh! Mok ayoh aku ade anok sorang je. Akulah tu. Aku kene jadi anak soleh! (masuk mantiq sikek)

Jadinye, lening, duk sinilah aku. Due tahun lebih doh aku berkecimpung dalam profession jua ayang tepi jalang ni.
Alhamdulillah, rezeki aku cukup, dok pernoh lagi kebulur ke mende.

Don't worry.
Aku tengoh gipong duit ni. Aku nok masuk belajor smula, ade hajat nok ambik SPM pahu nok masuk universiti. Plan B; masuk GiatMara pong jadi doh. Dok kisohlah, yang penting aku nok jadi orang yang berjaya, eh, nok jadi anak soleh yang berjaya, in shaa Allah!
Panjang umo ada rezeki aku nok ator mok ayoh aku gi Tanah Suci.

Sep mung dakyoh ssiang ke aku, aku bereh je gini. Takdok mende pong eh, kalih doh.
Sep mung mikir ke sep munglah deh, sohbeng jadi supe aku ni, mudoh terikut nge orang yang mari sebagai 'kawang' tapi ngelah tinggal kita ssorang.


Jadi, aku nok pesang sikek ke sep mung ni :-

--> Carilah kawang hok molek. Jadilah kawang hok molek jugok. Kawang hok molek dokkangnye ajok sep mung wak mende hok dok molek, dokkang tinggal sep mung tike susoh.
Kawang hok molek; kawang hok ade tike susoh senang, hok sokmo ajok wak mende molek, hok tegur sep mung bila sep mung hanyut tang ke lain, hok peringat untuk smayang bang 5 waktu sehari semalang.

--> Dakyohlah cari kkaseh. Cari calon isteri dakpe. Tapi kene betul lah care tu, sohbeng maing ngorak ngokse je. Saloh matlamat dok jadi mende jugok weh. Hok pentingnye, diri sdiri kene bekki lu.

--> Jaga smayang bang sep mung. Kalu laki tu, cubalah smayang di sejid (mane tahu tok imam kkenang nok wak jadi nattu!) Aip! smayang di sejid untuk kukuhkan perpaduan sesame umat manusia, bermuamalah dengan masyarakat, pahale pong kita dapat bergande!

--> Jadi anak soleh yang taat pade mok pok sep mung. Selagi mampu, senangkan hati mok ayoh. Ingat sokmo jase mok ayoh ke kita. Doa sokmo untuk kesejahteraang hidup mok ayoh kita.

--> Jadilah seorang mukmin yang kkatang! Jiwa tu dokleh dokrok cettong deh. Pah gane nok wi jiwa kkatang?
Banyakkan baca dan tadabbur Al-Quran. Doa minta Allah kuatkan.



Kalu ade lagi sep mung nok tamboh ke mende, molek gok, tapi sep mung tamboh sdiri la, panjang benor doh ni aku duk cerita.
Selamat menjadi 'orang baik' untuk sep mung yang sudi baca kisoh aku dari awal sapa ke abih. Hok molek ambiklah, hok dok molek tu tinggal je sini deh?

-'Medang jua ayang'-


linked post ---> OhMyTranung | Kisoh Aming gi Sejid
- - - - - - - - - - - - - - -

[Adaptasi daripada watak separa benar]

Glossari tidak disediakan.
Maaf atas kesalahan yang mungkin tidak tersengajakan dari awal hingga akhir kisah.
Kisah ini tidaklah 100% benar. Tiada kaitan secara langsung atau tidak langsung.


 
"Allah peliharakanlah Terengganu, dan seisinya."
 
-Orang Tranung yang dok balik kappong-
07082017, malam 'Eclipses in Casablanca' katanya.
Daerah tenang tepi pata yang takdok ICT, keppok lekor dan air nyor.


 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Transparent Teal Star